[MPASI 8 Bulan] Saus Red Velvet


Haiyah, gayaaa… Ibubun latah demam kue-kue jaman sekarang. Meskipun yang ini hasilnya ga gitu red velvet, karena pengaruh lama dimasak ato campuran lainnya, ya? Akhirnya, warnanya ungu tua gelep gitu, mirip saus steak. Hihihi.

Btw, kenapa bikin saus sih buat MPASI? Kayak di restoran aja. Selain buat variasi, buat saya saus ini jadi semacam kompresi dari sup. Sup sayuran yang seger itu, biasanya digemari semua orang, kan.

Sayangnya, meskipun tetep mau makan, Daanish gak gitu-gitu amat sama sup. Keliatan, kecenderungannya sekarang ini Daanish lebih suka makanannya dibuat kering daripada berkuah. Yah, mungkin nanti preferensinya bisa berubah lagi. Tapi selama dia suka yang begini, saya harus eksplorasi bikin aneka saus dari sayuran yang bisa dimakannya dengan lahap.

Cara menghidangkannya juga gampang. Tinggal disiram di atas nasi, aneka lauk maupun sayuran kukus. Kalo saus manis, bisa disiram di potongan buah atau puding buah.

***

Bahan:
1/2 bagian umbi bit, kukus, kupas, haluskan
1/2 bagian tomat, kukus, kupas, haluskan
1 sdt unsaltened butter
1 sdt garlic EVOO
dawang bombay, rajang
1 lbr daun salam
sereh
jahe

Cara:
Masukkan semua bahan, didihkan hingga saus mengental. Simpan di kulkas.

20120930-225306.jpg

Advertisements

[MPASI Dasar] Aneka Cara Memasak MPASI


Hulaaa! Niy postingan blog lama-lama gak runut urutan lagi ya, tergantung mana yang inget. Hihihi. Gapapa, deh. Yang penting terdokumentasi dulu yang udah didapet. Biar kedepannya bisa dimanfaatkan lagi ilmunya.

MPASI awal memang sederhana. Kupas, cuci, haluskan. Paling banter ditambah dengan blansir (siram air mendidih), kukus, atau rebus. Makin hari, bayi makin pinter ngunyah, makin pinter bedain rasa. Kadang dia juga moody. Kadang kondisi fisiknya bikin dia males makan. Diapain lagi ya MPASI?

Banyak! Selain blansir, rebus, dan kukus. Kita bisa coba tumis (8 bulan ke atas), panggang, ataupun goreng dengan minyak sedikit (8-9 bulan ke atas). Makin variatif MPASI untuk si kecil, makin lahap mulut mungilnya mengunyah dan merasakan sensasi aneka hidangan cinta kita. Aih, so sweet banget, yah! ^^

20120930-221942.jpg

[MPASI Dasar] Kaldu Ayam Rumahan


Eh, saya mau klarifikasi ulang, yah. Buat MPASI si Daanish, ofkos, semua resep yang pake kaldu pasti merujuk pada kaldu bikinan rumah, alias homemade. Lhaaa, mana mungkin pake kaldu blok instan kalo aneka resep dari bubur ampe biskuit aja saya bikin sendiri di rumah. Useless dong ntar upaya ngasih MPASI alami bin sehatnya. Ya kaaan.

Nah, kaldu mah repot dikit bikinnya, tapi kan bisa disimpen buat stok. Kadang malah kalo lagi gak banyak pake, bisa buat 2 minggu. Eh iya, ini kan kaldu biasa ya, jadi tentu saja juga bisa dipake buat bikin masakan keluarga lainnya, ga cuma buat MPASI aja. Sejak ada Daanish, saya sudah stop pemakaian aneka penyedap dan kaldu buatan pabrik. Ceritanya sih, pengen lebih sehat, apalagi pola makan kita akan ditiru anak nantinya. Cekidot yaaah. ^^

***

Resep Kaldu Ayam 1

– Masukkan air ke dalam panci berisi 1 ekor ayam kampung hingga sepenuhnya terendam
– Masak selama 1 jam dengan api kecil, atau hingga air menyusut minimal setengahnya
– Setelah dingin, simpan sebagian besar di freezer dengan wadah plastik kecil atau ice cube bertutup dan sisakan sedikit di chiller untuk keperluan keesokan harinya

Kaldu Ayam 2

– sda. Tambahkan keprekan bawang putih, daun salam, sereh, jahe, daun bawang, dan daun seledri saat merebus ayam.

Kaldu Ayam 3

– sda. Tambahkan keprekan bawang putih, bawang merah, potongan besar bawang bombay, wortel, kentang, ubi kuning, daun bawang, daun seledri, kayu manis, dan pala

20120929-235805.jpg

[MPASI 8 Bulan] Kukis Pisang Oat


Saya mau memperbaiki ‘dosa-dosa’ di biskuit pisang oat sebelumnya. Masih kurang pas untuk bayi, agak kayak dodol jadinya; lembut tapi gak rapuh.

Alhamdulillah, yang ini berhasil, berhasil! *girang gaya Dora 😀 Daanish malah kadang pilih ini daripada makan nasi atau ubi. Eh, tapi tetep ga boleh dibiasain loh ya. Kata Pak Wied Hari, bahkan meskipun biskuit sudah dibikin sesehat mungkin, tetep bukan asupan yang cukup baik untuk tubuh si kecil. Asupan segar, alami, kaya serat, kaya mineral dan zat gizi selain biskuit, tetap prioritas. Sampai kapan pun, taruh posisi si biskuit ini, HANYA sebagai asupan tambahan, alias “cemilan”, ya. Nah, kalo yang rumahan dan sudah dibikin sesehat dan sealami mungkin aja gak dianjurkan pakar gizi untuk diberikan terus-menerus ke bayi, apalagi yg buatan pabrik, yah?

***
Resep Kukis Pisang Oat
(dari group HHBF, dengan modifikasi setengah resep)

Bahan:
110 gr tepung beras
1 buah pisang ambon/sunpride (+/- 60 gr)
30 gr oatmeal halus
60 gr unsaltened butter
1 kuning telur
keju parut untuk campuran (opsional)

Cara:
– Campur semua bahan dengan spatula hingga kalis. Minimalkan kontak dengan tangan.
– Simpan di chiller 10-15 menit
– Bentuk/potong dan panggang dalam oven selama 15-20 menit dengan api sedang-kecil, bergantian di rak no. 1 dan 2 dari atas.

20120929-234314.jpg

[MPASI Dasar] Mudah Membuat Bubur/Nasi Lembut Tanpa SC


Udah cerita kan, yah. Saya gak punya SC yang digadang-gadang sebagai senjata tempur paling ampuh buat bikin MPASI bagi ibu bekerja. Saya cari ke mana-mana, gak nemu. Ada sih yang jual online, tapi itu pun saya khawatir pecah. Sambil jalanin fase MPASI Daanish, lama-lama jadi terbiasa deh.

Awalnya sih saya dengan lugunya masak bubur dari beras di atas kompor dengan api sedang-kecil. Mantep deh, 2,5 jam habis baru buat bikin buburnya doang! Setelah itu, dapet masukan dari temen cara mudah bikin bubur atau nasi lembut. Setelah baca sana-sini, bisa variasiin juga nasinya. Mudah dan gak secapek cara jadul saya kok. Hehehe.

Bahan:
– segenggam beras merah/putih
– 1-2 gelas air matang, tergantung tingkat kelembutan yang diinginkan
– opsi: 4 blok kaldu stok dan 2 cm sereh

Cara:
– Cuci beras, taruh di pinggan tahan panas, masukkan air matang lebih banyak dari takaran normal
– Jika ingin nasi/bubur gurih, masukkan bahan-bahan opsional
– Masak pinggan berisi beras di dalam rice cooker, bersamaan dengan nasi yang akan dimasak untuk keluarga
– Begitu nasi keluarga tanak, akan didapat nasi lembut untuk bayi
– Jika masih ingin yang lebih lembut, masak lagi di atas kompor dengan penambahan air, atau saring dengan saringan kawat BFM
– Ambil secukupnya, simpan sisanya dalam wadah rapat di chiller. Setiap akan mengambil, gunakan sendok baru.

Kalo Daanish dari umur 7 bulan udah ga bubur lagi. Yap, Daanish konsumsi solid foodsnya emang lumayan cepet. Padahal sampe sekarang umurnya jelang 9 bulan, dia belom juga dikaruniai gigi. Ehehehe 😀

Jadi, kalo saya sih nasi lembek itu yang langsung dikasih ke Daanish. Paling pagi-pagi ngangetinnya dengan dikukus bentar ato direndem air hangat kayak nyiapin ASIP. Udah, deh. Ga ada SC pun alhamdulillah bisa kok! ^,*

[MPASI 8 Bulan] Biskuit Ubi Ungu


Ini biskuit unyu bener, deh. Warna ungunya aja ga kayak biskuit biasa. Seger liatnya, apalagi makannya yak.

20120929-212655.jpg

Curcol dikit, sebenernya kemaren udah dapet biskuit dengan tekstur lembut dan sesuai yg diharapkan. Tapi dasar koki amatiran, pas liat bagian tengah biskuit gak sekering pinggirnya, saya inisiatif manggang lagi selama 10 menit dengan api kecil. Hasilnya, biskuitnya malah kekerasan kalo buat Daanish. Untung cuma bikin setoples selai yang kecil itu loh, bekas wadah ASIP Daanish. Yah, sudahlah, emang disuruh bikin lagi nih kayaknya.

Berhubung kalo manggangnya pas udah dapet tekstur yang diinginkan, saya mau bagi-bagi resep dari group Homemade Healthy Baby Food (HHBF) ini. Ada modifikasi dikit. Soalnya ga punya GFF dan cuma pengen bikin setengah adonan aja.

Oya, ini jadinya jauh lebih baik dari biskuit pisang oat dan biskuit wortel yang pernah saya bikin sebelumnya. Pas bikin ini, saya juga bikin biskuit beras pisang, yang hasilnya lebih sukses dari yang ini. Nanti yah, di-share setelah resep ini.

***
Resep Biskuit Ubi Ungu

Bahan:
40 gr tepung beras
20 gr tepung kanji (tapioka)
60 gr ubi ungu kukus
35 gr unsaltened butter
1 kuning telur
50 gr keju parut

Cara:
– Haluskan ubi ungu, biarkan hingga dingin
– Campur semua bahan dengan spatula hingga kalis. Usahakan hanya menggunakan tangan pada saat finishing menguleni adonan, agar adonan tidak “matang”.
– Tutup wadah dengan cling wrap, simpan di chiller selama 10-15 menit
– Potong dengan cookie cutter
– Panggang di atas oven dengan api kecil selama 20 menit. Gunakan rak paling atas dan tengah bergantian, hindari rak paling bawah untuk menghindari gosong

20120929-212549.jpg

20120929-212830.jpg

[MPASI 8 Bulan] Stok Mingguan: Baso Tahu dan Baso Sapi


Dua resep ini sih adonan dasar basonya sama aja. Cuma, yang satu ditempelin di tahu, satunya lagi dibentuk bundar kayak di abang tukang bakso (mari-mari sini aku mau beli) itu lho. Hehehehehe.

Resep Baso Tahu
Milis MPASI Rumahan

Bahan:
1 buah tahu putih kecil, potong dua bentuk segitiga, buang tengahnya
2 sdm daging cincang mentah
2 sdm havermut halus
2 sdm air es
1 butir bawang merah
1 butir bawang putih
sedikit daun bawang dan seledri
50 ml kaldu daging
air

Cara:
– Campur daging dengan air dingin hingga kalis
– Masukkan havermut sedikit demi sedikit, tambahkan sebagian bawang merah dan putih yang telah dihaluskan, dan sebagian daun bawang dan seledri yang telah dirajang halus
– Bentuk sebagian adonan menjadi bakso bulat, dan sisanya lagi masukkan ke dalam bagian tengah tahu
– Didihkan air, masukkan sisa bawang yang telah dihaluskan, masukkan kaldu
– Rebus bakso dan bakso tahu, tunggu hingga mengambang ke permukaan, tiriskan dan pisahkan baso
– Masukkan daun bawang dan seledri ke dalam sisa kaldu sebagai kuah bakso
– Sajikan bakso, siram kuah saat akan disantap

20120929-210645.jpg

Selesaaai. Basonya bisa disantap pake macem-macem, lho! Tambahin aneka sayuran biar tambah serat dan komponen nutrisi nabatinya, yaa. Inget prinsip PGS–Panduan Gizi Seimbang selalu yak, Buibu, Pabapak! 😀

20120930-220911.jpg