[Manajemen ASIP] Mari Menabung ASIP, Mari Belajar Rutin Perah

H-2 masuk kerja (10 Maret 2012): stok +/- 13L ASIP buat Daanish (waktu itu usia 2 bulan 9 hari). Sampai hari itu produksi ASI udah mulai lancar n alhamdulillah setelah masuk kerja malah lebih lancar lagi. Padahal mah deg-degannya gak karuan.πŸ™‚

***

Seperti yang udah ditulis sebelumnya, saya mulai perah sekitar 4-6 jam setelah kembali ke ruang rawat dari ruang operasi. Meskipun ASI udah keluar dari usia kandungan 8 bulan, pas harus diperah ternyata gak ngocor kayak keran gitu. Cuma tetes-tetes kecil, itupun PD sudah luar biasa sakit. Baik dicoba perah tangan maupun pompa manual, tetep cuma beberapa tetes kekumpul. Kayaknya cuma 1 ml deh itu. Eh, apa ga sampe segitu ya?

Hari-hari berikutnya juga belum berubah drastis. Tapi hari ke-4, saya pernah rekor bisa perah sekitar 20-30 ml. Ih, itu aja udah seneng banget lho!

Begitu pulang ke rumah juga ga langsung nambah signifikan. Saya mulai dari belajar perah dulu, cuma sekali sehari. Kadang pagi, kadang malem. Tergantung kapan ada waktunya. Soalnya awal-awal punya bayi tuh kayak ga pernah cukup 24 jam! Mengikuti ritme bayi juga masih ngos-ngosan. Asisten cuma dateng buat mandiin bayi, cuci popok, masak, dan bebersih dari jam 7-9 pagi dan 3-4 sore. Yang heboh, Daanish gak kenal pospak maupun clodi (kecuali di RS) sampe dia dibawa ke Bekasi. Popoknya menggunung tiap harinya. Berlusin-lusin popok, baju dan alas ompol ludes seketika. Jadi, gimana mau punya waktu perah sering-sering?

Ternyata ulasan soal ASI yang bersifat “supply by demand” atau “mind game” itu bener banget. Lewat sebulan, saya udah ga bisa ga perah minimal 2x sehari. Yap! Produksi ASI meningkat dan ga memungkinkam dibendung lagi. Kecepatan produksi juga di atas kebutuhan Daanish. Pagi dan sore dipastikan PD penuh dan bengkak. Kalau dibiarkan, begitu bangun tidur sprei sudah basah kuyup oleh ASI.

Saya pernah seharian full ga perah, PD bengkak dan sakit luar biasa. Butuh waktu 3 hari untuk sedikit demi sedikit membuka sumbat dan mengurangi benjolan kerasnya. Dan butuh waktu lebih dari seminggu buat ngilangin sakitnya. Itu pun harus dengan cara sesering mungkin dikompres panas-dingin bergantian, diperah, dan disusukan ke bayi.

Habis itu saya kapok. Tobat bener! Sakitnya yg bikin saya ga bisa angkat tangan maupun tidur nyenyak itu ga bakal saya lupa. Okelah, PD masih suka merah dan pedih saat menyusui, habis menyusui, saat terkena pakaian, maupun tersiram air shower. Tapi itu masih jauh lebih baik. Jauuuhhh! Sesakit-sakitnya PD karena baru belajar menyusui dengan perlekatan yang belum selalu benar, masih lebih sakit bengkak gara-gara sumbatan ASI. Belakangan, saya baru tau nama penderitaan tadi: Mastitis.

Akhirnya jadwal ASI mulai rapi begitu Daanish umur sebulan. Perah 3x sehari; bangun tidur, tengah hari/sore hari, sebelum tidur. Itu yang rutin, lainnya saya perah di jam 2-3 pagi dan atau saat Daanish sedang menyusu. Terutama karena inget mau ngejer setoran stok ASI sebelum masuk kerja. Plus, karena setelah baca-baca, akhirnya bisa buktiin sendiri kalo perah sambil menyusui itu hasilnya emang bisa lebih maksimal. Lebih mudah pula dapetin LDRnya.

Nah, begini hasilnya setelah 2 bulan 1 minggu terlewati. Setidaknya stok ASIP Daanish lumayan. Stok cukup, meskipun ga melimpah, juga berefek baik bagi pikiran ibu yang harus meninggalkan bayinya. Ketegangan tidak terlalu menumpuk, rasa was-was tidak terlalu mengganggu, dan stress di awal masuk kerja pun bisa tidak terlalu tinggi. Inget lho, akumulasi pikiran negatif kita akan sangat mempengaruhi produksi ASI. That’s why it’s called a mind game.

Serius deh, nanti saya share hasil perah berikutnya setelah cuti bersalin habis. Karena rasa tenang sudah punya stok itu, produksi ASI justru makin melimpah setelah masuk kerja. Tabungan ASIP pun tambah banyak setelah mulai kerja lagi. Yang penting, selalu semangat dan semangat selalu ya, ibu-ibu!

20120906-220200.jpg

6 Comments

  1. Bubun.. mau nanya dong.. biasanya abis nyusuin bayi brp ml dpt pumpingnya? Terus menyusui sambil pumping itu buat bayi kenyang ga? Soalnya aq pernah nyoba pas bayinya blm puas sama pd kanan mau pindah pd kiri dianya ngamuk krn asinya udh kosong aq pompa.. jd ga berani nyusui smbil pumping mgkin krn stok asiku dikit x ya… hehe gmna sih cara buat asi melimpah.. stagnan aja ml nya

  2. Bubun mau tny donk, gmn ya caranya memulai stpk asip? Anakku (lelaki, 1bln) nyusu nya luar biasa, jd setiap kali pompa (80-100ml) selalu lsg sy lasih dia minum, soalnya kalo dinenenin lsg, dianya gak kenyang2. Trus bun, kalo stok asip, boleh ya pake plastik biasa? Makasih bun.

    • selagi ada ibunya, gak perlu minum pake stok ya. stok nanti memang buat saat ibunya ga ada. perasaan kita payudara kosong padahal yg bs ngosongin itu baby kok. ditambah lagi, refleks minum langsungnya bs memicu tubuh produksi asi lebih banyak.

      boleh kalo kepepet, tapi usia asipnya jadi gak sepanjang kalo pake media botol kaca atau plastik asip khusus loh yaaa.. ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s