[Diary Ibubun] Darah Emak Itu Merah, Jenderal!

Meskipun setengah sadar karena flying di meja operasi, saya inget kok fragmen ditunjukkan seorang makhluk mungil yang muncul dari balik layar hijau di pinggang saya. Tanpa kacamata, memang gambaran yg ditangkap jadinya kurang jelas. Tapi bahwa malaikat kecil itu menangis, bahwa ia hidup dan benar-benar ada, membuat saya sesengukan di ruang super dingin itu.

Tiga jam setelah dia lahir, kami bertemu. Ya, bertemu di dunia, bukan lagi di alam rahim. Bius belum hilang dan perih di area pinggang ke bawah justru sedang di puncaknya. Tapi saya meminta makhluk mungil itu dibaringkan dekat rusuk kiri saya. Dia begitu tenang, begitu hangat, begitu mengagumkan.
image

 

 

Jadi ibu memang gak mudah dan gak melulu enak. Begitu Daanish kecil mulai menyusu aktif, saya baru tahu sakit-sakit berikutnya setelah hamil dan melahirkan itu apa. Belum lagi terbiasa dengan nyeri-nyeri panjang pasca operasi dan pedihnya area payudara akibat menyusui langsung, saya tancap gas mulai perah ASI sejak dini. Dan rasanya memerah ASI dengan breastpump itu lumayan bikin nahan air mata juga. Itu aja saya mulai dengan yang manual dulu. Nah, yang elektrik gimana? Wuihhh… Lebih mak nyos lagi. Hehe.

Tapi bukan ibu namanya kalo gak rela melakukan apapun demi anak. Bukan cinta namanya kalo gak bisa menyembuhkah. Yah, sekurang-kurangnya, saya sekarang sudah jauh bisa menikmati mandi. Dulu mah ampuuun deh. Perasaan sekujur tubuh tuh kena air aja ada aja yang pedih, sakit, atau nyeri.

Demi anak, demi ASIX untuknya, demikian deh semua ibu sanggup berjuang. Dan menyusui, selain hubungan hak-kewajiban antara ibu-anak, aktivitas inilah penyebab bonding erat dan rentetan dampak positif kesehatan bayi lainnya.

Saya sih, berusaha sebisa mungkin untuk gak ngetok palu seenak udel pas tau ada emak yang bayinya diberi sufor. Sebaliknya, justru saya iba. Kasihan si anak, kasihan juga si ibu yang nantinya akan banyak kehilangan momen emas saat memberi cairan emas itu.

Nah, laen ceritanya kalo emaknya yang ngotot pengen ASIX tapi terkendala banyak hal: keluarga kurang mendukung plus pengetahuan laktasi yang kurang. Yang begini nih yang kudu didorong, didongkrak, n diangkat semangatnya. Udah bukan dicowel lagi, kalo perlu saya cekokin deh apapun tentang ASI. Syaratnya ya itu, asal willing ibunya kuat. Itu dulu deh modal dasarnya.

Sebelum nyemplung jadi provokator ASI, saya kenyang dicerahkan oleh banyak mommy jempolan soal betapa luar biasanya ASI, betapa sangat pentingnya ASIX, betapa bahayanya SUFOR (sengaja hurufnya dikapitalin :D), dan betapa banyaknya success-story emak-emak pejuang ASI bahkan di kondisi paling impossible sekalipun. Ah, betapa hatiku tak kan pilu… Telah gugur pahlawanku… (pletak! malah nyanyi lagi).

Karena ngerasa banyak terbantu n termotivasi, otomatis saya juga mau dong nularin semangat yang sama. Soal akhirnya berhasil ato gagal sih saya gak mau pusing. Lha wong saya juga belom terbukti berhasil kok. Hihihi. Pokoknya modal dengkul, eh, modal semangat dan niat ASI aja langsung tancap gas deh.

Kemaren tuh seneeeng banget dapet kabar baik dari temen yang baru lahiran. Ceritanya hari pertama kan biasa tuh ASInya belum keluar. Masalah klasik, kerabat (dan terkadang pihak medis juga) mulai panik dan minta supaya bayi diberi sufor. Nah, kalo ibunya ikhlas rela ridho siy saya gak akan usil. Lha ini emaknya dengan nada bingung n butuh bantuan nelpon saya pagi-pagi hanya untuk minta diyakinkan n dimotivasi! Mana mungkin saya tinggalin kalo gini mah.

Maka, dengan pengetahuan cetek hasil belajar dikit-dikit, saya jelasin lah yang bisa nenangin belio. Bahwa bayi baru lahir selama 2-3X24 jam bisa survive tanpa minum karena masih nyimpen cadangan makanan dari ari-ari. Bahwa bayi baru lahir ukuran lambungnya cuma sebesar kelereng n cuma butuh sesendok teh ASI. Bahwa lambung dan bahkan organ pencernaan lain si bayi di bawah 6 bulan (apalagi yang baru lahir) masih belum sempurna, belum punya peralatan tempur lengkap untuk mencerna asupan selain ASI. Bukan cuma organ bayi akan bekerja super ekstra keras untuk mencerna sufor yang mengandung banyak bahan kimia, tapi juga ‘tambalan’ organ-organ yg belum matang tadi akan jadi kurang sempurna karena zat selain kandungan ASI yang dipakai. Loh, kok saya keterusan kampanye sih di sini? Aduh, beneran deh, saya bukan balon gubernur, menteri, ato presiden. Balonku aja ga ada lima kok. :p

Hasil dari gak nyerahnya teman saya ini berbuah manis, di hari kedua bayinya tambah pinter nyusu, ASI mulai keluar, kerabat udah gak khawatir, dan taraaa… say goodbye to formula milk. Seneeeng gak ketulungan dengernya. Terharuuu juga. Semoga si emak dan si bebi semangat dan kuat selalu buat lulus jadi sarjana ASI. Ups, karena kami juga belom, semoga Daanish n Ibubun juga bisa lulus yaa. Mohon doa ah dari semuanya. Gratis cium basah dari Daanish yang udah hobi maen ludah deh! Hihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s