[Curhat MPASI] Ketika Daanish Ditinggal, Tetep, MPASI Homemade!

Jadi, ceritanya saya gak sempet-sempet update blog ini karena kerjaan di kantor lagi lumayan padet. Wara-wiri dari hotel satu ke hotel laen, dari kota satu ke kota laen. Yah, namanya juga tugas, harus dijalani dengan hati riang dan gembira kan. Hehe. Kalo masih bisa pulang-pergi, sih, biasanya makanan pagi dan siangnya saya masukin lunch jar aja. Kan tahan panas sampe 7-8 jam. Yang buat malem saya taruh di wadah kecil-kecil, masukin kulkas, terus tinggal dikukus/rendam air panas pas mau dikasihin.

Yang seru, kalo harus nginep, meskipun semalem. Langsunh deh, malem sebelum pergi, ngebut bikin aneka MPASI, setelah sebelumnya nyari resep tahan lama yang bisa diangetin buat 2 hari. Alhamdulillah, paling lama ninggalin Daanish cuma semalem. Dulu pernah 2 malem, tapi jaman masih ASIX, jadi yg disiapin gampang, ASIP doang. Hehe.

20121012-093023.jpg

Ini salah satu menu andalan yang tahan lama. Gratin maupun rice gratin ala Jepang (Doria) yang masaknya tinggal cemplung-cemplung. Karena dipanggang di oven, jadinya juga awet dan gak gampang basi. Biar buat 3 hari, asalkan nyimpennya di kulkas, awet!

Selain itu, puding apel hun kwee juga bisa disimpen lama. Cara bikinnya sih sama kayak puding pisang hun kwee. Tinggal ganti buahnya aja. Dimakan dingin-dingin aja Daanish suka. Dan karena manis, ini bisa buat alternatif MPASI Daanish pas dia agak susah makan.

20121012-093506.jpg

Gak ketinggalan aneka sayuran kukus dan biskuit buay cemilan. Buah potong juga OK lho, asalkan disajikan sesuai kemampuan bayi mengunyah. Daanish kalo apel dan pir masih harus dikukus atau diparut. Kalo yang dimakan langsung sih, mangga, alpukat, pisang, buah naga, dan lainnya yang lembut gitu.

20121012-093843.jpg

Ini makan pagi dan siangnya yang disimpen di lunch jar. Dijamin awet sampe siang meskipun bikinnya subuh-subuh. Tapi kalo buat malem jangan deh, udah gak anget lagi dan takut basi juga makanannya.

Yah, memang butuh kerja ekstra buat nyiapin MPASI homemade kalo pas ritme kerjaan lagi peak gini. Tapi buat saya, inilah salah satu kompensasi yang bisa saya berikan atas berkurangnya kebersamaan dengan Daanish. Tentu saja, peningkatan quality time ketika bersamanya pun, tidak luput dari prioritas.

Ah, jadi kangen Daanish deh sekarang. Apa pulang aja dari kantor yak. Wkwkwk.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s