[CeritASI] [NWP-Story] Baju? Ya, Pilih Baju Pun Kini Bermasalah!

Well, saya gak bisa boong. Saya gak bisa jaim: mentang-mentang udah emak-emak, lantas saya bak kacang lupa akan kulitnya; bak lupa kalo “masih” menyukai dunia “fashion”, gitu? Ah, mana saya bisaaa!πŸ˜€

Waktu masih jaman hamilnya Daanish, saya masih santai-santai aja berpakaian. Kebetulan emang hobi stok maxi dress dan mini dress yang bisa saya kombinasikan dengan celana hamil dan cardigan atau blazer. Memang sih, suhu tubuh ibu hamil yang cenderung di atas manusia normal, kadang bikin saya males dandan-dandan. Rasanya kemana-mana saya pengennya pake daster aja gituh. Adem. Hehehehe. Akhirnya, pilih-pilih bahan baju juga jadi pertimbangan. Kalo cuaca lagi panas banget, ya lebih baik pake cardigan daripada blazer buat padu padan si mini dress. Juga, enakan pake baju longgar bahan kaos daripada yang berbahan lain. Kalo musim hujan sih karena agak sejuk, jadi lebih bebas ya, mau pake baju apa juga.

Yang harus dipikirin, kalo badan udah mulai mbelendung besaaar sekali di trisemester akhir. Bukan cuma pilihan baju jadi kian terbatas, tapi padu padan juga jadi penting. Beberapa poin penting yang saya catat buat bikin bumil gede tetep modis adalah:

1. Hindari motif besar, sebab akan membuat terlihat gemuk.

2. Gamis kaos bisa jadi pilihan menarik. Selain nyaman dipakai, bahannya yang strecth juga memungkinkan kita bisa memakainya meskipun sudah berperut sangat besar.

3. Meskipun nyaman, gamis kaos berpotensi memperlihatkan lekuk tubuh dengan sangat jelas. Karena postur tubuh yang sudah aduhai itu loh, Ibu-ibu. Hihihi. Untuk itu, kenakan blazer berbahan ringan, seperti sifon atau katun tidak ber-furing. Saya juga suka mengenakan rompi rajut berwarna kalem, cardigan berhias bordir warna senada, atau luaran dengan tangan pendek atau 7/8 atau tidak berlengan sekalipun. Gamisnya kan udah nutuf seluruh badan ya, jadi fungsi luarannya ini lebih ke menutupi lekuk dan menambah aksen aja. Saya sih paling suka dengan padu padan begini.πŸ˜‰

5. Mini dress selutut atau di bawah lutut yang dipasangkan dengan celana hamil model pensil atau lurus dan cardigan juga favorit saya. Soalnya bikin tubuh gak keliatan terlalu gede, tapi tetep bikin bumil mudah beraktivitas. Enaknya pakai mini dress dan celana, jalan jadi gak keserimpet, langkah bisa selebar yang diinginkan. Hehehe. Ini berlaku buat bumil grasa-grusu yang harus gonta-ganti angkot dan naik turun tangga jembatan Trans Jakarta seperti saya. Penting ini!πŸ˜€

6. Untuk ke kantor dan ke mall, semalas apapun, saya hindari bepergian “hanya” dengan jilbab langsungan (bergo, dll). Well, ini masalah selera aja sih. Tapi saya sering dibilang kucel bin kumel kalo cuma pake jilbab langsung begitu. Sesederhana apapun, usahakan tetap pakai jilbab bahan katun/kaos yang disemat peniti. Sedikit permainan draperi atau aksesoris kalung dan bros bisa bikin bumil tampak cerah.

Nah, sekali lagi, saya tinggal pilih baju yang cukup untuk badan besar saya, lalu padu padan. Selesai.

Lalu, Daanish lahir. Status saya berubah dari bumil jadi busui. Ternyata ini sedikit lebih susah. Karena memilih baju dengan bukaan depan dari koleksi lemari saya lebih sedikit opsinya daripada cari baju yang bisa di-adjust dan disulap jadi baju hamil. Kalaupun ada beberapa baju yang bisa berfungsi sebagai nursing clothes, saya masih harus berhadapan dengan satu masalah lagi: ukuran badan belum kembali normal, bo’! Yah, ini tantangan berikutnya dalam dunia per-fashion-an saya. Xixixi. Pilihan makin mengerucut kini. Sejak jadi busui, saya bertekad dalam hati: tidak akan, atau setidaknya mengurangi *sigh, ga konsekwen*, beli baju yang gak fit buat busui mulai sekarang. Beli baju, harus bukaan depan. Beli long dress harus yang lehernya rendah supaya bisa menyusui. Karena pilihan desain dan model baju menyusui amat terbatas, saya cuma beli beberapa aja baju khusu menyusui. Lainnya, improvisasi aja lah yaaaw.πŸ˜‰

Dua fase terlewati sudah. Masalah baju saat hamil, clear. Masalah baju saat menyusui, clear. Yeah, saya naik kelas. Hore! *senyum-senyum puas*

Eh, ternyata saya hamil lagi. Saat masih menyusui. Saat masih aktifΒ pumping di kantor. Whoaaa… Ini dia tantangan berikutnya. Sempet lhoo, bikin saya mati gaya. Pake baju yang itu-itu aja kalo ke kantor. Soalnya kombinasi antara baju nyaman nan lebar buat bumil dengan baju nyaman bin gampang dibuka-buka buat nyusu plus baju modis dan formal/semi formal plus bisa dipadu padan dengan gaya hijab tren masa kini itu… nyarinya susah, Sodara-sodara! Beban gak cuma psikis tapi juga fisik cukup berat buat bumil sekaligus busui, ketimbang yang bumil aja atau busui aja. Wajar, amat wajar, kalo NWP mommies lebih pengen yang simpel dan praktis aja buat dipake kemana-mana. I’ve been there! Males pilih baju. Males dandan. Males kemana-mana. Males ngantor. *eh, lho? :D*

Akhirnya, saya bongkar lagi isi lemari yang sebenarnya sudah penuh sesak itu. Coba-coba lagi bongkar pasang atasan dan bawahan ini dan itu. Saya akui ada beberapa baju baru *alhamdulillah, tuk dipakai di hari raya…:))* yang saya beli demi menyesuaikan kedua keadaan ini. Tapi, gak banyak kok. Daripada beli baju banyak-banyak, saya banting setir ke beli luaran atau dalaman yang bisa mendukung dua fungsi tersebut. Dalaman yang mudah dibuka, bisa dipakai dengan cardigan atau blazer, lalu tinggal padankan dengan rok. Selain itu, saya juga pilih beli inner (dalaman jilbab) ninja dan aneka hijab panjang (bukan segi empat) untuk saya mix n match dengan baju-baju yang ada. Jadi, dengan baju yang lebih terbatas pun, fashion tetep bisa diakali dengan aneka jilbab dan dalaman yang gak bikin bosen itu tuh. Modis? Tetep dwoonggg.πŸ˜‰

Alhamdulillah, meski saat mengandung Daanish dulu saya sering dikritik sama temen-temen perempuan di kantor, yang kali ini beda. Dulu, mereka bilang saya kucel, kumel, gak rapih, asal pake baju, dan aneka hipotesa yang mengarah pada satu konklusi gak nyambung: kalo ibunya hamilnya gak cantik gini, mesti anaknya cowok ini! Huh, keseimpulan dari mana itu? Teorinya siapa itu? Meskipun akhirnya ternyata si Daanish beneran cowok, ya. Hehehehe.

Yang kali ini bedaaa. Temen-temen cewek masih suka ngeledek, tapi kali ini beda 180 derajat ledekannya. Dibilang cantik lah, dibilang modis lah, dibilang gak kaya orang hamil lah, dibilang keliatan lebih enjoy n seger lah. Dan, berujung pada kesimpulan gak nyambung lagi: Yang ke dua anaknya pasti cewek, Ryk, soalnya ibunya modis n seger banget selama hamil. *pletaaak… tau-tau ada bunyi benda-benda aneh di lempar ke arah saya. Hahaha :))*

Bener ga yaaa? Tunggu aja tanggal mainnya. Emang cuma the Prince of Cambridge aja yang boleh dirahasian info-infonya? Anak saya juga boleh dong! *eh, siapa juga yang mau tahu, yak?*πŸ˜€

Pokoknya, di usia kandungan yang udah 8 bulan ini, saya cuma mau bilang: I really enjoy my NWP times; both as Mommy and Woman! Bisa tetep hepi mau punya bayi lagi, dan bisa tetep enjoy dengan warna-warni baju bumil+busui. Aaaaa, senangnya. Doakan saya dan si bayi di perut selalu sehat, ya. ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s