[CeritASI] [TandemNursing] Hore! Nemu Posisi Cihuy!

Ealah, meskipun judulnya provokatif, tapi inget judul folder di dalam tanda kurung kotakya, yak. Wihihiw😀

Ini cerita lamaaa sebenernya, tapi baru sempet nulisnya. Sejak ganti ke android nih, jadi males ngetik-ngetik. Kalo buat ngetik panjang saya udah terlanjur cinta, cyiiinnn, sama iphone jadoel saya. Sensitivitas de-el-el plus jam terbang pemakaiannya juara!

Oke, balik ke fokus. Perjuangan ekstra berat itu dimulai pada saat si Mas kudu ke Thailand selama 6 hari, meninggalkan saya, Daanish yang 21 bulan, Azzam yang sebulan, dan (memang ada) ART di rumah. Memang semua urusan rumah sudah tertangani dengan si Ibu asisten, tapi anak-anak tetap di bawah tanggung jawab saya. Yang bikin kesel, saat butuh energi besar begini, nyeri bekas SC tuh ya, masihhh kerasa. Ini nih yang dibilang orang-orang kalo SC tuh cenderung lebih lama pulihnya. Di saya sih, emang bener.

Suami sudah wanti-wanti, demi melihat saya kerap kesakitan bahkan menitikkan air mata saat tandem nursing, kalo saat malam hari Daanish boleh bobo sama asisten di rumah. Biar Azzam aja yang bobo sama saya. Pengalaman dulu kalo saya yang dinas ke luar kota dan harus ninggalin Daanish di rumah, Yayahnya juga gak sanggup ditinggal berduaan dengan Daanish di malam hari, padahal dulu belum ada Azzam loh. Soalnya cuma si Ibu asisten yang bisa bujukin Daanish minum ASIP malem hari dan nidurin lagi setelah dia kebangun. Makanya si Mas ngerti banget beratnya harus tidur semaleman, apalagi dengan dua bayi, apalagi selama seminggu. Dan, apalagi Azzam belum nemu pola tidurnya dan masih naik-turun dengan fase growth spurtnya. Aaaa…, “apalagi”nya banyak beneeer. >,<

Ternyata, beda dengan keadaan kalo ga ada saya, pas ga ada Yayahnya si Daanish justru nempeeel mulu sama saya. Otomatis bobo malem pun pengennya bareng. Niat hati sih mau nidurin dua anak ini satu-satu, karena kalo menyusu dua-duanya suka lamaaa banget. Dan saya saat itu masih belum jago juga cari posisi uenak buat tandem nursing.
Rencana tinggal rencana. Begitu ditinggal asisten istirahat, Daanish dan Azzam yang perlahan mulai ngantuk bersamaan, justru rewel bersamaan. Dua-duanya nangis sekenceng-kencengnya, dua-duanya minta nen, dua-duanya mau saat itu juga. Namanya bayi, mana ada yang mau ngalah. Haus, laper, ngantuk. Perfect combination!

Akhirnya, by the power of kepepet, saya puter otak buat cari posisi menyusui bersamaan yng bisa nyaman buat para bayi juga buat saya. Saya kapok nyobain posisi yang sambil tiduran. Kasian Daanish yang ditimpah sebagian badan adiknya. Kasian adiknya yang separuh badannya gak mantep tersangga. Dan kasian saya yang karena mereka gak nyaman, akhirnya puting lecet karena ditarik anak-anak. Huhuhuhu.😥

Melalui perjuangan panjang di malam-malam panjang, akhirnyaaa nemu juga tiga posisi yang akhirnya jadi andelan kalo mau nyusuin bareng. Syaratnya cuma satu: siapin bantal yang buanyaaak. Mwehehehe.😀

Pertama, saya duduk bersila, punggung diganjel bantal dan senderan di tembok, dan kedua paha juga diganjel bantal kanan dan kiri. Lalu, saya posisikan Azzam tiduran di paha kiri. Di atas paha kiri dikasih bantal lagi, Azzam tidur melintang seperti posisi menyusui biasa. Daanish menyusu di PD kanan sambil duduk. Posisi badannya menghadap saya, dengan bagian dadanya menempel ke tulang rusuk saya. Nyetel ketinggian badan si Daanish biar pas dengan PD kanan, tentu saja, pake bantal!

Kedua, dengan posisi saya dan Azzam masih sama, tapi Daanishnya bobo dengan posisi cradle. Hayooo yang busui, inget ga sama artikel/penjelasan dari RS/bidan tentang berbagai posisi menyusui? Yap, cradle adalah posisi seperti memegang bola di sisi kanan/kiri. Jadi, si anak tiduran dengan kepala di bawah ketiak ibu (maju sedikit sampi mampu menyusu langsung di PD), sementara badannya membujur di belakang tubuh ibu. Enaknya posisi ke dua ini, saya bisa handsfree! Asalkan posisinya semua tepat tersangga dengan aneka bantal, dijamin puting gak lecet dan dua tangan bisa bebas ngapaib aja, termasuk internetan. *eh?!

Ketiga, nyontek panduan tandem nursing buat bayi kembar, dimana kedua bayi craddle di sisi kanan dan kiri ibu. Tapi karena ini bukan bayi kembar, melaikan bayi dengan usia dan postur tubuh beda banget, jadi ngepasinnya susah banget. Kalo kurang pas, yang ada puting berasa ketarik ke kanan dan kiri dan sakitnya lumayan. Hiks hiks. Tapi dengan bantuan banyak bantal dan dicoba berkali-kali sampe dapet yang pas, akhirnya berhasil juga.

Oya, posisi apapun itu, pastikan membuat si bayi yang lebih mungil settle duluan yak, jangan kebalik. Soalnya bayi yang lebih kecil jam terbang menyusunya juga belum banyak. Gak nyaman dikit, bisa-bisa puting lecet atau perlekatan salah atau dia gak nyaman. Sebaliknya, si kakak biasanya udah mahir menyusu dengan posisi bagaimanapun. Plus, dia sudah bisa diajak bicara pelan-pelan kalo kita pengen dia bergeser sedikit supaya bisa lebih nyaman.

Saya pengen deh menyertai tulisan ini dengan foto sebagai ilustrasi, tapi belum sempet berfoto. Jiyahhh.😉 Maksudnya sih biar ibu-ibu yang mau tandem nursing bisa punya masukan juga tentang posisi menyusui bersamaan. Apalagi untuk kasus bukan bayi kembar alias kakak-adik seperti saya. Kebayang pengalaman sendiri, saya juga jungkir balik supaya nemu posisi yang lumayan nyaman gini. Nanti deh, ya, saya coba usahakan ilustrasinya.

Akhirnya, seminggu dengan malam-malam nyaris tanpa tidur dan percobaan posisi menyusui dua bayi pun terlewati. Di akhir minggu, punggung saya pegel, jahitan masih nyeri, dan puting masih perih; tapi saya bersyukur karena dengan berbinar-binar bisa cerita ke suami tentang “penemuan” tiga posisi cihuy ini. Hadiahnya? Pelukan hangat dan ucapan terima kasih bertubi-tubi dooong! Ihihihi…

Sekali lagi, terima kasih Allah akan amanah dua bayi ini. Mereka bener-bener memaksa saya untuk belajar! ^^

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s