[CeritASI] [TandemNursing] Cara Jitu Cepat Kurus! (1)

OCD mah lewaaat! Diet karbo juga lewaaat! FC juga lewaaat! Hihihihi… Ampuuun, saya gak bermaksud provokatif, lho. Pun, gak bermaksud nyindir-nyindir soal BB para busui. Baca dulu sampe abis yah, semoga ada hal baik yang bisa diambil hikmahnya.

Oke, saya memang gak bisa bilang kalo cara diet a la tandem nursing ini lebih baik dari cara dien A, B, C, dst. Karena saya gak pernah nyoba diet dengan metode apapun. Plus, “keberhasilan” saat saya tandem nursing pun buat saya adalah bonus. Serius, jadi kurus sama sekali bukan target saya. Ayolah, percaya saya, biar tulisan saya laris manis sampe abis. *eh, loh?!

Sebelumnya, saya mau cerita gimana sedihnya saya dulu setelah masuk kerja usai cuti bersalin anak pertama. Kejadiannya bukan di awal-awal banget masuk kerja, sudah berjalan 1-2 bulan setelahnya. Rute dari rumah ke kantor memang salah satunya dijalani dengan menumpang bus trans Jakarta. Koridor Cililitan-Grogol termasuk koridor yang rame, bahkan di jam ngantor “agak siangan” seperti yang saya jalani.

Pada satu hari yang indah itu, saya ikut berjejalan masuk ke dalam bus. Selalu menjadi tempat favorit, di area khusus wanita saya berdiri nyempil. Gemblokan lengkap, tas kerja dan aneka pritilan kerja, plus satu tas pendingin (cooler bag) lucu berisi seperangkat breast-pump, botol-botol penyimpan ASIP, cooler gel, dan hand sanitizer. Yep, inilah saya, pahlawan bertopeng! Hihihi, bukan, bukan. Saya resmi jadi ibu bekerja plus ibu perah mulai dari hari pertama masuk kerja pasca cuti bersalin Daanish. Oh, indahnya duniaaa…😉

Belum, ini sih belum sampe ke bagian sedihnya, jadi jangan nangis dulu dong, ah. Bikin saya ga enak aja :p. Nah, sesaat setelah nyempil di depan para wanita yang duduk itulah, momen paling menyedihkan itu terjadi. Tetiba seorang perempuan muda yang cantik (eh, cantik ga yah? lupa! :D) berdiri dan menatap saya penuh iba. “Ibu, silahkan duduk, Ibu sedang hamil, kan?” ujarnya tulus. Oh my! Sekalipun ingin saya berterima kasih atas sopan santun dan ketulusannya, saya sempat cuma mematung. Alih-alih duduk dan bilang ‘makasih’, saya malah manghadapkan jari telunjuk kanan ke muka sendiri dan dengan polosnya bertanya balik, “Saya?” Dan perbuatan bodoh saya itu diikuti dengan anggukan lembut perempuan muda tadi seraya diiringi tatapan mata-mata yang kian banyak tertuju pada perut saya. Aaah, saya pengen ngilang detik itu juga! Ngilang bentar terus cari penghapus ingatan biar orang-orang di bus tadi amnesia kalo ada saya di dalem bus.

Saya bisa saja menyelamatkan harga diri saya dan mengangkat harga diri si perempuan muda dengan bilang ‘iya, terima kasih’, lalu sekonyong-konyong duduk manis di bangku yang disediakan. Toh, gak ada yang tau kalo saya bohong. Plus, bonusnya saya dapet tempat duduk di tengah macetnya lalin hari itu. Tapi, dengan kuyu dan setengah menunduk, saya jujur bilang, “Gak, Mba, saya gak lagi hamil. Silahkan bangkunya untuk yang lain.” Keliatan keren dan gentle-woman (gyahaha, gender-oriented banget nih penulis :D) sekali yah, pernyataan saya itu. Efeknya dooong, yang luar biasa. Seharian saya gak PD di kantor. Baju luaran yang gedombrong saya tutupkan ke perut, jilbab pashminanya juga. Masih kurang usaha, bolak-balik deh ke kamar kecil demi melihat dengan mata kepala sendiri bayangan tentang seberapa mirip orang hamilnya saya saat itu.

Sayangnya, di kantor gak ada cermin ajaib punya ibu tirinya si Snow White. Saya cuma dikasih potret jujur tentang diri saya; yang membuat saya mahfum kenapa perempuan muda tadi bersikap demikian. Yah, saya terima, sudah nasib. Di atas timbangan, kenaikan BB selama hamil Daanish yang hampir 20kg itu, nyatanya memang baru berkurang separuhnya. Ditambah, saya juga mencintai pembenaran bahwa busui cenderung lebih mudah lapar dibanding bumil. Dan berpegang erat pada klausul bahwa ada pantangan buat bumil, tapi gak ada namanya pantangan buat busui. Semakin banyak saya memproduksi ASI, semakin banyak dan seringlah saya makan, semakin gembullah diri ini. Semakin, oh semakin-makinnya.😥

Saya percaya, waktu gak cuma bisa bikin luka hati terobati. Saya juga percaya bahwa waktu bisa bikin BB saya balik lagi. Seenggaknya balik ke BB sebelum hamil Daanish lah. Kalo ngarep balik ke BB sebelum ato di awal nikah sih, saya udah yakin ga bisa. Nah, mimpi yang saya setel udah gak muluk-muluk kan sebenernya?

Mulai saat itu, bilang ‘bye bye’ deh ke para baju kesayangan yang gak muat, muat tapi maksa, dan muat tapi bikin keliatan hamil. Huhuhu… Eh, gambar cuma ilustrasi, tidak untuk diminta lantaran udah gak muat lagi loh yaaa.😉

image

Lagian selain kepada sang waktu, saya juga bergantung nan berpegangan erat pada proses menyusui dan pumping. Saya percaya pada kata-kata manis di berbagai artikel, “menyusui dapat membantu menurunkan berat badan ibu,” sebagai salah satu manifestasi manfaat menyusui. Sayangnya, sampai Daanish jelang setahun, angka di timbangan tak kunjung turun ke titik yang diharapkan. Mimpi tinggal mimpi. Sekarang target saya turunin lagi, ‘asalkan gak ada orang di bus kasih saya duduk karena ngira saya hamil aja, saya udah bersyukur banget!’ Oke, itu aja targetnya. Gak muluk-muluk mau kurus lagi kayak dulu, deh. Enggak. Cuman jangan dikira hamil aja. Titik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s