[CeritASI] [TandemNursing] Cara Jitu Cepat Kurus! (2)

Eaaa… lanjut lagi di sini curcolan a la emak-emaknye. Heran yah, perasaan kemaren-kemaren mau nulis gak sempet melulu. Sekarang giliran udah mulai nulis, gak bisa berenti. Tulisan sederhana yang harusnya jadi satu tulisan pendek aja, bisa jadi dua tulisan gini. Dasar emak-emak, disuruh cerita mah, semangat 45. Mumpung hari pahlawan baru lewat sehari! *gagal cari alesan yang tepat๐Ÿ˜€

Setahun usia Daanish, dan saya tetap “berat”, perut pun tetap “mbuncit”. Penyemangat hati saya cuman satu: saya gak diet dan gak mau diet demi ASI buat Daanish. Hihihi. Hidup ibu ASI yang lebih cinta ASInya cukup ketimbang mikirin bentuk tubuh deh pokoknya. I heart you, mommies! Sungguh! *nyari temen๐Ÿ˜€

Setahun lebih usia Daanish, selain tetap berat, perut kok perasaan tambah maju, yah? Tiga bulan berlalu dan saya baru nyadar: saya beneran hamil! Jadi yaaah, yang tiga bulan terakhir itu saya memang gemuk lucu nggemesin karena memang hamil anak ke dua. (Tunggu, tunggu. Loh, itu kan yang tiga bulan terakhir, yang setelah Daanish umur setaun. Kalo yang 1-2 bulan awal masuk kerja itu, yang dikira hamil dalam bus itu, yang angka timbangan gak turun dan yang gak bisa pake baju seragam kantor itu, apaaa?) Mwehehehe. Let the past be the past ya, pemirsah. Gak baik mengungkin masa lalu, ah. *modus ga mau dibilang gemuk๐Ÿ˜€

Setelah tau hamil anak ke dua, saya stop dong bingung-bingung mikirin BB. Soalnya, hamil adalah alasan paling oke buat makan banyak sekaligus pembenaran paling tak terbantahkan untuk setiap kg pertambahan BB. Hihihi. Eh, klausul keren nih, statemen barusan kayaknya kudu dipatenkan. Jadi yang mau merujuk, harus mencantumkan sumbernya ya.๐Ÿ˜‰ Ayo-ayo sini, yang merasa senasib sepenanggunan dengan saya. Sini, jangan malu-malu. Hihihi.

Singkat cerita, lahirlah Azzam, anak ke dua saya. (Kenapa ceritanya disingkat, karena kalo gak bisa ada jilid 3, 4, 5 dst ini tulisan :p). Azzam lahir saat Rakanya belum genap berusia 20 bulan. Otomatis, saya masih harus juga memenuhi hak Daanish akan ASI. Karena sudah NWP selama hamil Azzam, begitu Azzam lahir saya bertekad lanjut dengan tandem nursing; menyusui dua bayi bersamaan.

Tandem nursing (TN) itu rasanya nano-nano banget loh, para pembaca yang unyu-unyu. Pada awalnya saya gak tahan sama nyeri jahitan dan kontraksi pengerutan rahim yang kerap jadi berkali lipat sakitnya kalo sedang TN. Sakiiiittttt beneran deh. Jauh lebih sakit daripada pengalaman perdana nyusui anak pertama dulu. Baik menyusui bergantian maupun barengan sekali waktu, dua-duanya butuh kesabaran. Sabar nahan sakit. Sabar nahan capek.

Inget rasa nyeri puting juga kan waktu awal-awal menyusui? Ini juga sama, mana kanan dan kiri pula. Beuhhh, kalo gak demi anak dan inget kalo dalam setiap tetes ASI itu ada ganjaran dari Allah aja, nyerah deh nyerah. Huhuhu. Saking stressnya, sesekali saya juga mojok di kamar, nangis. Kadang gak tahan sakitnya. Kadang gak kuat lelahnya. Kadang gak mampu ngendaliin emosinya. Macem-macem deh.๐Ÿ˜ฅ

Rasa ‘cuma’ berfungsi sebagai ‘sapi perah’ juga mendadak membumbung. Saya merasa useless. Merasa gak ada guna yang lain selain ngasih ASI ke anak-anak. Entah kenapa ada saat-saat dimana saya ngerasa kecil sekali, kalo ‘cuma bisanya’ menyusui tanpa henti. Gak bisa pegang kerjaan rumah, gak bisa bikinin cemilan Daanish, gak bisa produktif nulis, dan sedang gak aktif kerja di kantor pula. Seharian kerjanya cuma menyusui dan menyusui lagi. Lepas si kakak, lanjut si adek. Baru istirahat bentar, si kakak bangun. Mau rebahan bentat karena sehari semalam belum tidur, eh, setengah jam sekali si adek minta ASI. Di sela-selanya, saya harus mulai pumping, supaya anak-anak punya stok ASIP cukup saat saya mulai kerja nanti. Lelah? Bangeeet! Lahir batin malah. Huhuhu. Saya yang waktu anak pertama gak ngalamin baby blues, kali ini ngalamin berkali-kali. Duh…

Perjuangan dimulai dari hari pertama Azzam lahir. Belum bisa nemuin ritme yang pas antara saya, Daanish, dan Azzam, saya harus bertempur sendirian sejak malam pertama Azzam lahir. RS gak mengizinkan keluarga laki-laki menunggui pasien di bangsal ibu bersalin di atas jam 9 malam. Rasanya? Pengen teriak, deh! Orang tua dan mertua saya jauh. Saya terpaksa SC dan jahitan luar biasa nyerinya. Bangun saya belum bisa, miring pun dipaksakan. Suster kurang sigap saat dimintai tolong. Hasbunallah wa nikmal wakiil nikmal maula wa nikman nasiir, Allah sebaik-baik penguat, dan dari-Nyalah kekuatan yang entah dari mana itu bisa muncul. Pokoknya akhirnya Azzam bisa full ASI dari awal, saya mulai perah dari hari pertama, dan sesekali menyusui Daanish di RS (di rumah dia minum ASIP).

Lanjut to the next battle, sebulan usia Azzam, suami harus dinas ke Thailand selama 6 hari. Oh, penderitaan belum berakhir ternyata. Saya bergantung sekali pada suami kalau sudah namanya malam hari. Sering, TN terlalu sulit dilakukan karena saya terlalu drop. Saat itulah satu bayi ditimang suami, sementara saya menyusui yang satunya. Baru setelah yang disusui itu tenang, saya lanjut menyusui yang nomor antrian berikutnya. Lhaa, kalau suami gak ada, saya (baca: kami) gimana dong? Sambil berderai-derai air mata, entah bagaimana, akhirnya terlewati juga seminggu itu. Dengan bonus jackpot, saya menemukan 3 posisi baru buat TN yang minim lecet dan sakit. Alhmdulillah.

Masih harus menerima medan pertempuran lain sebagai tanda kasih dari Allah, selama sembilan hari penuh di masa pra dan pasca Idul Adha kemarin, saya ditinggal oleh ART pulang kampung. Ini lebih parah lagi. Nyeri jahitan tentu saja masih, kerjaan rumah full dipegang saya, urusan bayi 21 bulan dan 1 bulan selama 24 jam juga saya pegang. Serunya, entah kenapa minggu itu suami luar biasa sibuk di kantornya. Sabtu Minggu pun tetep ngantor. Hari kerja jangan ditanya, kalo gak pulang larut ya laruuuut banget. Hehehehe. Ada banyak momen dimana saya harus menahan kantuk 2-3 hari; begadang melebihi saat menulis tesis S2 dulu. Dengan lelah fisik, mental, dan pikiran, 10 hari pun berlalu. Ini momen terberat sampai saat ini, dan tentu saja ada banyak sekali mendung, hujan, dan badai di dalamnya. Selama cuti, ini momen paling mellow sedunia deh pokoknya.๐Ÿ˜‰

Nah, 3 momen besar itu mungkin yang membantu saya cepet kurus. Di luar itu, diet kebetulan saya juga didukung oleh proses TN plus pumping harian yang udah meningkat frekuensinya jadi 3x sehari sekarang. Sekarng sih TN udah makin jago. Alhamdulillah nyeri bekas SC dan kontraksi rahim juga udah gak ada lagi. Makin lancar makin okeh deh tandem nursingnya. Hayuk sini, ada yang mau berguru? *pletak, sok keren amat! :p

Jadi yah, kalo mau cepet kurus, jalanilh TN. Kalo mau TN, punyalah anak dalam usia berdekatan. Hahaha, logical fallacies! Enggak ding. Saya percaya yng saya jalani sudah ditentukan oleh Allah. Termasuk skenario yang mengharuskan saya TN. Saat ini, saya masih aktif menyusui Daanish yang 22 bulan dan Azzam yang 2 bulan. Daanish menyusu 4-6x sehari. Kalo si newborn Azzam bisa 1-2 jam sekali, karena bayi ASI mudah laper dan haus. Di sela-sela itu saya perah 2-3 kali sehari, dengan perolehan sangay bervariasi, mulai dari 100 hingga 400 ml per hari. Ritme ituuu aja tiap harinya.

Tapi, ibu-ibu inget gak tuh rasa laper, haus, ngantuk, dan lelah kalo abis nyusui si kecil? Nah, itu saya mungkin bisa dibilang 2x lipet rasanya. Karena dua bayi yang harus disusui itu. Kadang kayak abis nyangkul di sawah deh rasanya setelah seharian menyusui dll itu. *Halah, kayak tau aja rasanya nyangkul di sawah :)) Kadang juga bingung kalo jadi gak rajin ke kamar kecil jadinya. Mungkin gak karena hampir seluruh makanan cuman kulonuwon aja dan terus bablas jadi ASI dan diambil sama dua bayi saya ya?

Makan sih saya gak senafsu jaman nyusuin Daanish, kadang cuma 2x sehari. Tapi kalo ngemil sih jagonya. Alasan bikin cemilan buat Daanish, ujung-ujungnya saya juga yang ngabisin. Yang pasti masuk tiap haris tentunya buah dan sayur. Kemaren-kemaren sempet aktif minum madu/air madu juga, tapi sekarang lagi abis madunya. Sesekali minum UHT, bukan karena khasiatnya, tapi lebih karea kepengen. Sesekali juga beli tape ketan. Lagi-lagi lebih karen sayanya yang ngidam.

image

Meskipun kadang-kadang pusing kalo kurang makan/minum, tapi sekarang saya bisa berbinar-binar liat angka digital di timbangan. Mimpi muluk-muluk yang dulu itu, udah jadi kenyataan. Kenyataan yang terlalu indah malah. Angkanya gak cuma turun ke masa sebelum hamil anak pertama, tapi terus merosot ke angka pada masa sebelum/awal nikah. Cihuy, eh, alhamdulillaaaaaah! ^^ *peluk timbangan erat-erat

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s