[Seri Yayah-Anak] Ritual Mandi: Jitu Mengakali Waktu

Suami saya yang Yayahnya Daanish-Azzam itu “buruh” di pabrik. Bukan buruh kasar memang, Alhamdulillah, tapi sebagaimana pekerja di sektor swasta lainnya, jam kerjanya panjang dan ketat. Standar sih, suami biasa pergi jam 6:10 pagi dan pulang paling cepat sampai di rumah jam 18:15. Tapi itu jaraaang banget terjadi. Yah, rata-rata jam 8 malam deh. Dulu pernah ada masanya seminggu dalam sebulan kerja shift malam. Duh, saya paling gak tega kalau melepas suami kerja di jam yang sebenernya hak tubuh untuk bisa istirahat. Syukurlah, sekarang gak lagi. Minimal 1x dalam sebulan wajib masuk kerja hari Sabtu dengan jam kerja normal. Kadang bisa 2-3x kalau ada pekerjaan penting lainnya.

Dari kaca mata saya yang PNS, jadwal kerja suami ini udah cukup sibuk. Biasanya suami pergi ke kantor ketika anak-anak masih asyik bermimpi. Pun, ketika ia pulang, lebih sering anak-anak sudah naik peraduan. Kami pun “cuma” punya waktu sekitar dua jam buat ngobrol. Biasalah, update keseharian anak-anak, cerita tentang keluarga, kejadian menyenangkan/menyebalkan di kantor, dan rencana esok hari. Selebihnya, saya harus pumping, menyiapkan ASIP, MPASI; ia pun butuh istirahat.

Saya dan suami in shaa Allah bisa bertahan dengan keadaan ini, bagaimana pun kami sudah cukup lama berumah tangga. Melihat teman lain ada yang lebih jarang bertemu suami/istri, lebih sebentar waktu bersamanya; kami putuskan untuk mensyukuri yang kami jalani. Tapi pertanyaanya, bagaimana dengan anak-anak?

Father is a son’s first hero and a daughter’s first love (anonim).

Indeed, can’t agree more! Saya sangat sangat setuju dengan ungkapan itu. Sebagai anak perempuan, saya benar-benar merasakannya. Saya terbentuk dari kebersamaan dengan Papa yang lebih banyak dari segi kuantitas ketimbang dengan Mama. Tentu saja secara kualitas, kebersamaan dengan keduanya berimbang. Tapi padatnya konten pekerjaan Mama dan jauhnya letak kantornya, mau tak mau sedikit membuat waktu yang kami habiskan lebih pendek. Bandingkan dengan Papa yang seorang “guru” dan tempat kerjanya di depan rumah kami. Ketika tidak ada jadwal mengajar dan pekerjaan lainnya atau di jam istirahat siang, beliau ada di rumah. Saya dan adik-adik bisa lomba makan kacang kulit dengannya di pagi hari, makan es mambo rasa rujak di siang hari, atau karaoke di rumah dengan lagu-lagu lawas miliknya di sore hari. Saya hampir tak merasa kalau Papa bekerja dan harus jauh dari jam sekian sampai jam sekian, misalnya. Ya, karena beliau kayaknya ada terus di sekitar kami.🙂

Kebersamaan dengan Papa, membuat saya sudah bercita-cita sejak kecil: mau punya suami kayak Papa. Cita-cita yang tanpa saya sadari tumbuh dan mengakar; yang bahkan awalnya tak disadari dari mana asalnya. Terjawab sudah, ternyata inilah buah dari kebersamaan itu, buah dari panjangnya waktu yang kami habiskan itu.

Kembali lagi, lantas bagaimana dengan suami dan anak-anak yang tak punya kuantitas waktu bersama sepanjang itu?

Kecipak Kecipuk, Pakpung Sama Yayah, Yuk, Anak Kocet!

Saya bersyukur sekali punya suami yang sama sekali gak berisik soal makanan, rumah, dan anak-anak. Sebaliknya, dia ringan tangan membantu pekerjaan rumah, selagi dia gak sibuk atau terlalu lelah. Satu lagi, dia paling suka dilibatkan dalam urusan anak-anak. Ganti popok, gendong sampe bobo, main dan jalan pagi/sore, sampe mandiin anak-anak.

Kalau di usia 21 bulan ini Daanish lebih fasih bilang “Ayayah”, lebih sering panggil Yayahnya ketika sedih/takut, dan lari heboh sampe kesandung demi bukain pintu ketika Yayahnya pulang, itu karena quality time mereka berjalan sukses. Sukses berat.

image

Sejak lahir, Daanish lebih sering mandi pagi dan sore dengan Yayahnya. Dimulai dari kondisi pasca SC yang bikin saya bener-bener kepayahan, jalan susah, jongkok gak bisa, angkat berat gak kuat, akhirnya suami yang mandiin si Daanish. Pakpung adalah bahasa Sasak Jawa yang saya kurang tau persisnya dan berarti “mandi”. (Oya, editing dilakukan karena ternyata setelah suami baca tulisan ini, spontan dia bilang, “Pakpung tuh bukan bahasa Sasak.” Loh, bahasa apa dong? Dijawab santai oleh suami sambil ngeloyor pergi, “Gak tau. Bahasa ‘Ibu’ kali. Dulu tau dari Ibu, sih.” Lhaaa, gimana sih ini? Okelah, saya gak bisa tunda edit karena sudah ada komentar yang protes. Hihihi. Begini jadi hasilnya, yah.)

Sedangkan “anak kocet”, baru beneran bahasa Sasak. (Sayangnya saya belum konfirmasi lagi, bener gk inih nulinya yak? :d) Yayahnya Daanish yang 100% berdarah Yogyakarta tapi jauh lebih fasih berbahasa Sasak ini akan membujuk si sulung mandi dengan panggilan khasnya, “Daanish, pakpung sama Yayah, yuk, anak kocet!” Dan dengan mata berbinar, tanpa tolakan, setengah berlari dia akan menghambur ke kamar mandi.

Sikat ini sikat itu, gosok ini gosok itu, sabun di sini dan di situ. Kamar mandi becek heboh kalo Daanish udah mandi sama Yayahnya. Tau apa bonusnya? Suara tawa atau cekikikan mereka di balik pintu kamar mandi. Iiiihhh, mandi apa mandi sih itu cowok berdua? Bikin penasaran aja coba ngomongin apa sampe serame itu?

See. Pada akhirnya, semua orang yang melihat Daanish dan Yayahnya selalu sepakat: mereka sangat dekat. Dan lagi-lagi, saya amat bersyukur dengan kondisi ini.

Ada satu titik yang juga menjadi milestone meningkatnya keintiman mereka. Saat saya mulai hamil, saya menghindari menggendong Daanish. Mulai saat itulah Daanish jadi lebih “bau tangan Yayah” ketimbang Ibubunnya. Kelelahan saat hamil juga membuat saya lebih sering minta tolong suami untuk menghandle Daanish; ganti popok, kasih makan/cemilan, ajak jalan pagi/sore, hampir semua deh pokoknya.

Ditambah lagi, dua minggu sebelum HPL, kami putuskan untuk menyapih sementara Daanish. Wah, saya udah cerita kan yah tentang masa-masa sulit ini. Walhasil, Daanish lebih deket ke Yayahnya setelahnya; setelah ritual nenen-bobo digantikan dengan gendong-bobo di malam hari. Bye bye nenen Ibubun, welcome gendongan Yayah. Huhuhu.

Secara pribadi saya pun merasa, saat hamil Azzam kemarin adalah saat saya merasa agak berjarak dengan Daanish. Entah karena kondisi fisik saya saat hamil, atau keintiman baru saya dengan janin, atau apa, saya juga gak tau. Yang jelad sejak itulah kedekatan Daanish dan Yayahnya menguat berkali lipat dibanding sebelumnya. Mereka gak cuma jadi nempel, tapi nempeeel banget. Kadang, bikin saya juga iri liatnya. Hehehe.😀

Begitulah. Merasa ritual mandi seru ini bisa sedikit “mengobati” rindu Daanish yang cuma punya sedikit waktu bareng dengan Yayahnya, estafet pun dilanjutkan. Meski sampe sekarang masih lebih sering saya mandiin Azzam, begitu ada kesempatan biasanya langsung diambil sama suami. Sabtu-Minggu yang libur, jelas duo Daanish-Azzam pasti mandi sama Ayayah. Hari kerja pun, kalo kebetulan Azzam bangun “subuh”, suami bakal buru-buru mandiin si Azzam sebelum dia tidur lagi. Hehehe.

Pernah karena udara agak dingin seharian, Azzam gak saya mandiin sore. Pas suami pulang kantor, ampyuuun deh, jam setengah delapan malem juga direndem air anget tuh bayi. Hihihihi. Saking pengennya mandiin Azzam, sampe gak ganti baju dulu tuh, masuk rumah langsung gatel mau mandiin Azzam. Anehnya si Azzam malah cengar-cengir ceria. Kakinya dihentak-hentak ke bak mandinya. Riuh suara kecipak kecipuk malah bikin bayi sebulan itu tambah seneng. Aih, bisa kompakan gitu bapak sama anak, yah.

Jadi, yah, di antara kekurangan kami dalam menyediakan segunung kasih sayang buat anak-anak, kami menemukan dampak positif dari ritual mandi bapak-anak ini. Ternyata sentuhan fisik dan psikis seorang ayah saat mandi bener-bener tertanam di jiwa anak-anak. Momen mandi jadi momen yang mereka nanti; penuh tawa dan seru! Ritual mandi juga jadi kesempatan suami ngobrol dengan anak-anak; jadi ajang ngelepasin kangen juga.

Oya, saking seringnya mandiin anak-anak, suami ngeh loh kalo saya ganti merk sabun bayi. Pernah suatu kali saya mandiin Azzam pagi pake sabun bayi yang gak biasanya, karena pas mandiin sabun yang biasa abis. Sorenya padahal udah balik ke sabun biasa loh. Tau-tau pas pulang kantor, suami yang lagi asik nyiumin dua bayi protes, “Azzam dipakein sabun apa sih? Kok, baunya beda?” Ampuuun deh, padahal kan itu kejadian paginya, bukannya udah ketutup sama wangi sabun yang sore ya? Kok idungnya tajem banget yak, bisa sampe melacak ke kejadian hampir 12 jam yang lalu? Bwahahahaha. Saking udah nempelnya itu bau sabun bayi kali yah, di idung suami.😉

Satu hal sederhana yang selalu suami banggain tiap abis mandiin anak-anak, “Hummm… Kalo mandi sama Yayah rambutnya Daanish dan Azzam harumnya tahan seharian.” Dan itu bener banget, dibandingin dengan mandi sama saya atau pengasuhnya, rambut anak-anak emang bisa lebih lama tahan wanginya. Bener banget, karena setelah saya cek, botol sabun dan sampo bayi emang berkurang lebih cepet kalo anak-anak mandi sama Yayahnya. Mwihihihi… Cinta emang kudu dimodalin yak.😀

Berbekal pengalaman ini, kami bagi ceritanya di blog, supaya bisa diambil hikmahnya. Mungkin, kalau ada keluarga lain yang juga merasa kesulitan mengakali kuantitas waktu ayah-anak, kenapa gak coba serunya mandiin atau mandi bareng anak-anak? Anaknya seneng, ayahnya seneng! Hasilnya, anak nempeeel ke ayah, dan ibu? Ibu jadi bisa leyeh-leyeh, ongkang-ongkang kaki, atau ngeblog begini! *eh* Hihihihi. ^^

4 Comments

  1. hahahahaha…toss aaahhhh ma ibubunny daanish n azzam neh…sama kaya aq klo weekend slalu melibatkan ayahny buat mandiin anak2, ksh makan dll..sementara makny masak or nyuci..bukanny kta mau brsantai2 ria tp sngaja biar bonding ayah n anak2ny lebih kuat or minimal balance lah…walo kadang ayahny suka ngambeg klo pas tidur anak2 lebih milih ngelonin emakny dbandingin ayahny hehehehehehe….but its worthed liat mereka brcanda n bersenda gurau brg2..ahhhhhhh…jd melow n kangen ma anak2 huhuhuhuhuhu….sun jauh buat duo gantengmu y bun…mmuuuaaaahhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s