[CeritASI] Jadwal Menyusui dan Pumping Saat Cuti dan Saat Kembali Ke Kantor


Alhamdulillah, saya akhirnya ngerasain juga nonstop ng-ASI dan perah. Hehehehe. Dengan lahirnya Azzam, anak ke-2 ini, saya merasa dapet tantangan baru. Ada pengalaman yang gak saya rasakan waktu jaman Daanish dulu. A whole new world, a new challenge!

Selain pengalaman tandem nursing yang udah saya banyak saya ceritain, salah satunya di sini, tantangan lainnya adalah mengatur ritme menyusui dan pumping untuk dua bayi sekaligus. Heiyaaaa, ini dia salah satu resep cepet kurus ala saya. Mwikikikik.

Ada yang mau tau ga gambaran awal ritme menyusui dan pumping saya? Ada? Enggg, mau tau aja apa mau tau banget? 😉

Biar enak bacanya, daripada saya curhat kemana-mana kalo bikin tulisan naratif dalam paragraf gitu, mending kita bikin poin-poin aja lah yaw. Okeh, selamat menikmati! ^^

1. Jadwal Selama Cuti (full time di rumah, jadwal hanya gambaran, tidak bener-benar persis)

    • Jam 05:00 biasanya Daanish bangun duluan, menyusui Daanish.
    • Jam 06:00 menyusul Azzam bangun, menyusui Azzam.
    • Jam 08:00 menyusui Azzam dan perah bersamaan.
    • Jam 10:30 menyusui Azzam.
    • Jam 12:00 tandem menyusui Daanish dan Azzam untuk tidur siang.
    • Jam 13:30 menyusui Azzam.
    • Jam 15:00 menyusui Azzam.
    • Jam 16:30 menyusui Azzam dan perah bersamaan.
    • Jam 18:00 menyusui Azzam (kadang juga tandem Daanish-Azzam).
    • Jam 19:30 tandem menyusui Daanish dan Azzam untuk tidur malam.
    • Jam 21:00 menyusui Azzam dan perah bersamaan.
    • Jam 24:00 menyusui Azzam.
    • Jam 03:00 menyusui Azzam.

Jadi, intinya, dalam sehari biasanaya saya tandem menyusui Daanish-Azzam 2-4 kali dan perah 2-3 kali. Liat jadwal, keliatannya saya kerjaannya kaya cuma menyusui dan perah doang ya seharian. padahal, emang iya! Hahahaha. Enggak, ding. Kalo Azzam lagi lumayan tenang dan lama tidurnya, saya biasanya gak bangunin dia buat menyusu, kecuali kalo bobonya sampe tiga jam lebih. Saya sempet sering eksekusi aneka resep kue selama cuti kok. Cuma ya itu, kondisinya harus kondusif dulu. Salah satunya, Azzam pulas dan Daanish asyik main sendiri. 😉

2. Jadwal Setelah Masuk Kerja

    • Jam 05:00 biasanya Daanish bangun duluan, menyusui Daanish.
    • Jam 06:00 menyusul Azzam bangun, menyusui Azzam.
    • Jam 07:00 perah di rumah.
    • Jam 07:30 menyusui Azzam.
    • Jam 10:00 perah di kantor.
    • Jam 12:30 perah di kantor.
    • Jam 15:00 perah di kantor.
    • Jam 17:00 perah di rumah.
    • Jam 18:00 menyusui Azzam
    • Jam 19:00 menyusui Daanish
    • Jam 20:30 tandem menyusui Daanish-Azzam untuk tidur malam, atau bergantian
    • Jam 22:30 menyusui Azzam.
    • Jam 01:00 menyusui Azzam.
    • Jam 02:00 menyusui Daanish.
    • Jam 03:30 menyusui Azzam.

Sejak masuk kantor, saya merasa sangat lelah kalau harus sering-sering tandem. Akhirnya saya siasati waktunya, sambil terus berusaha bicara pada Daanish dan Azzam. Alhamdulillah mereka pelan-pelan bisa ngerti, loh. Paling saya seharian cuma sekali tandem, atau malah gak sama sekali. Hehehe. Memang ya, bayi-bayi itu dasarnya cerdas. Kalau diajak ngomong baik-baik, pelan-pelan, nanti mereka akan paham juga. Sejak masuk kerja, tentu saja, yang saya bikin makin gencar adalah: ritme pumping! Yaeyalah! Secara si Azzam mah kuat bener minum ASIPnya. Rakanya dulu umur segini paling ngabisin 300 ml ASIP. Lha ini adeknya bisa ampir 500 ml ASIP. Ajegileeee! Bubun kudu lebih semangat lagi ngumpulin ASIP buat Azzam ya, Nak! Oya, sekarang karena Daanish udah 23 bulan, jadi dia juga gak saya kasih ASIP di media dot lagi, biar gak susah nyapih dotnya nanti. Daanish gak mau juga sih minum ASIP di gelas. Akhirnya, dia ngandelin jadwal menyusu langsung aja, kadang cuma 2 kali, kadang kalau lagi manja, ya bisa sering juga sih, sampe 5-6 kali bahkan.

Setelah masuk kantor lagi, memang terasa lebih capek daripada waktu di rumah dulu. Eh, tapi waktu di rumah juga capek ding, soalnya ga ada jeda, plus anak-anak jadi nemplok melulu. Hihihi. Eniwei, saya mulai menikmati aktifitas dobel ini; ya jadi ibu bekerja, ya jadi ibu perah/ibu menyusui untuk anak-anak. Perasaan juga jadi lebih ringan, saya juga alhamdulillah lebih PD bisa kasih ASI ke anak-anak. Bener, pengalaman adalah guru paling wokeh! Uhuy! ^^

 

Advertisements