[CeritASI] Jadwal Menyusui dan Pumping Saat Cuti dan Saat Kembali Ke Kantor

Alhamdulillah, saya akhirnya ngerasain juga nonstop ng-ASI dan perah. Hehehehe. Dengan lahirnya Azzam, anak ke-2 ini, saya merasa dapet tantangan baru. Ada pengalaman yang gak saya rasakan waktu jaman Daanish dulu. A whole new world, a new challenge!

Selain pengalaman tandem nursing yang udah saya banyak saya ceritain, salah satunya di sini, tantangan lainnya adalah mengatur ritme menyusui dan pumping untuk dua bayi sekaligus. Heiyaaaa, ini dia salah satu resep cepet kurus ala saya. Mwikikikik.

Ada yang mau tau ga gambaran awal ritme menyusui dan pumping saya? Ada? Enggg, mau tau aja apa mau tau banget?😉

Biar enak bacanya, daripada saya curhat kemana-mana kalo bikin tulisan naratif dalam paragraf gitu, mending kita bikin poin-poin aja lah yaw. Okeh, selamat menikmati! ^^

1. Jadwal Selama Cuti (full time di rumah, jadwal hanya gambaran, tidak bener-benar persis)

    • Jam 05:00 biasanya Daanish bangun duluan, menyusui Daanish.
    • Jam 06:00 menyusul Azzam bangun, menyusui Azzam.
    • Jam 08:00 menyusui Azzam dan perah bersamaan.
    • Jam 10:30 menyusui Azzam.
    • Jam 12:00 tandem menyusui Daanish dan Azzam untuk tidur siang.
    • Jam 13:30 menyusui Azzam.
    • Jam 15:00 menyusui Azzam.
    • Jam 16:30 menyusui Azzam dan perah bersamaan.
    • Jam 18:00 menyusui Azzam (kadang juga tandem Daanish-Azzam).
    • Jam 19:30 tandem menyusui Daanish dan Azzam untuk tidur malam.
    • Jam 21:00 menyusui Azzam dan perah bersamaan.
    • Jam 24:00 menyusui Azzam.
    • Jam 03:00 menyusui Azzam.

Jadi, intinya, dalam sehari biasanaya saya tandem menyusui Daanish-Azzam 2-4 kali dan perah 2-3 kali. Liat jadwal, keliatannya saya kerjaannya kaya cuma menyusui dan perah doang ya seharian. padahal, emang iya! Hahahaha. Enggak, ding. Kalo Azzam lagi lumayan tenang dan lama tidurnya, saya biasanya gak bangunin dia buat menyusu, kecuali kalo bobonya sampe tiga jam lebih. Saya sempet sering eksekusi aneka resep kue selama cuti kok. Cuma ya itu, kondisinya harus kondusif dulu. Salah satunya, Azzam pulas dan Daanish asyik main sendiri.😉

2. Jadwal Setelah Masuk Kerja

    • Jam 05:00 biasanya Daanish bangun duluan, menyusui Daanish.
    • Jam 06:00 menyusul Azzam bangun, menyusui Azzam.
    • Jam 07:00 perah di rumah.
    • Jam 07:30 menyusui Azzam.
    • Jam 10:00 perah di kantor.
    • Jam 12:30 perah di kantor.
    • Jam 15:00 perah di kantor.
    • Jam 17:00 perah di rumah.
    • Jam 18:00 menyusui Azzam
    • Jam 19:00 menyusui Daanish
    • Jam 20:30 tandem menyusui Daanish-Azzam untuk tidur malam, atau bergantian
    • Jam 22:30 menyusui Azzam.
    • Jam 01:00 menyusui Azzam.
    • Jam 02:00 menyusui Daanish.
    • Jam 03:30 menyusui Azzam.

Sejak masuk kantor, saya merasa sangat lelah kalau harus sering-sering tandem. Akhirnya saya siasati waktunya, sambil terus berusaha bicara pada Daanish dan Azzam. Alhamdulillah mereka pelan-pelan bisa ngerti, loh. Paling saya seharian cuma sekali tandem, atau malah gak sama sekali. Hehehe. Memang ya, bayi-bayi itu dasarnya cerdas. Kalau diajak ngomong baik-baik, pelan-pelan, nanti mereka akan paham juga. Sejak masuk kerja, tentu saja, yang saya bikin makin gencar adalah: ritme pumping! Yaeyalah! Secara si Azzam mah kuat bener minum ASIPnya. Rakanya dulu umur segini paling ngabisin 300 ml ASIP. Lha ini adeknya bisa ampir 500 ml ASIP. Ajegileeee! Bubun kudu lebih semangat lagi ngumpulin ASIP buat Azzam ya, Nak! Oya, sekarang karena Daanish udah 23 bulan, jadi dia juga gak saya kasih ASIP di media dot lagi, biar gak susah nyapih dotnya nanti. Daanish gak mau juga sih minum ASIP di gelas. Akhirnya, dia ngandelin jadwal menyusu langsung aja, kadang cuma 2 kali, kadang kalau lagi manja, ya bisa sering juga sih, sampe 5-6 kali bahkan.

Setelah masuk kantor lagi, memang terasa lebih capek daripada waktu di rumah dulu. Eh, tapi waktu di rumah juga capek ding, soalnya ga ada jeda, plus anak-anak jadi nemplok melulu. Hihihi. Eniwei, saya mulai menikmati aktifitas dobel ini; ya jadi ibu bekerja, ya jadi ibu perah/ibu menyusui untuk anak-anak. Perasaan juga jadi lebih ringan, saya juga alhamdulillah lebih PD bisa kasih ASI ke anak-anak. Bener, pengalaman adalah guru paling wokeh! Uhuy! ^^

 

12 Comments

  1. Salam kenal ya bun..mau minta sarannya nih bun.., saya sekarang msh cuti,berhubung saya hanya punya kulkas 1 pintu yang saya baca dari beberapa referensi frezzernya hanya tahan menyimpan asip selama 2 minggu jd saya baru mulai merah asi dari kemarin Dan sekali perah hanya dpt 30ml..saya mulai msk kerja lagi pertengahan Januari nanti..
    1.saya baru membeli breast pump unimom mezzo,bagaimana Cara spy cpt LDR Dan ß¹šª mendapatkan LDR berkali2?
    2.sebaiknya saat awal mulai kembali bekerja brp ml asip yg disiapkan utk dicairkan?
    Tks

    • halo, mba retno. salam kenal juga ya. eh, freezernya gabung sama nyimpen2 ikan, daging, ayam n makanan2 lain juga? kalo iya, untuk agak memperpanjang daya tahan asip, bisa dgn cara botol asipnya satu2 dibungkus/dilapis dgn plastik es batu yg 1/4 kg, terus diiket rapet. bisa didobel plastike esnya spy lebih rapet n memperkecil peluang kontaminasi bakteri dr makanan lain. saya coba jawab pertanyaan mba ya.
      1. untuk awal2 perah, saya sangat menyarankan untuk perah sambil menyusui mba. krn hisapan bayi paling ampuh buat mancing ldr. emang agak repot, ya. sambil menyusui jg jalan perahnya. dibantu dengan diganjel bantal banyak, mba. spy bayi bs disusui dgn satu tangan atau bahkan handsfree. cara ke dua, terutama saat kita gak lagi sama bayi, adalah dengan cara pijat area PD (bukan areola dan puting ya), lalu kelitiki bagian putingnya. awalnya memang sulit, lama2 biasanya bisa. bisa juga, dengan bermain ritme tuas, dengan cara pompa cepat tapi setengah ditekan (gak full), lalu sesekali diseling dengan pompa lambat dengan tuas ditekan samapi mentok. bantu jg dengan minum air hangat sblm pumping, kondisikan hati riang dengan melihat foto si kecil (kl di kantor), dan lepaskan bebean sejenak.
      2. kuantitas asip untuk bayi berbeda2, mba. coba sebelum masuk kerja, sambil coba hitung frekuensi menyusunya ya. kalau anak pertama saya, usia 2-3 bulan dia menghabiskan 300ml ASIP untuk 6x minum (@50ml). sementara anak ke dua beda lagi. dia bisa habis 450ml untuk 6x minum (@75ml) mulai hari ke tiga saya tinggal. hari pertama memang cm 300ml saya tinggalin, ternyata kurang, ditambah 400ml kurang juga, akhirnya hari ke tiga sampe sekarang 450ml. disarankan di-mix ya mba, asip beku dan segar (perahan hari sebelumnya or 2 hr sblmnya). kalau saya, 200ml ASIP beku, dan 250ml ASIP segar, diminumin selang seling, kadang saya cocokin jg dgn jam ASIP yang tertera di label. tujuannya, agar bayi tetep dapet kandungan maksimal dr ASI, juga spy kebutuhan saat ditinggal somehow tercover dgn ASIP yg diperah di jam sama/mirip, meskipun di hari yg berbeda.

    • bisa sd 3 bulan kok, mba. asal sebisa mungkin minimkan kontaminasi. kl bs jgn campur makanan. kl ga bisa, botol asip dibungkus 1-2 plastik es, masukin lg wadah rapet. biar mudah ldr, rileks, minun air anget, kelitiki puting dgn jari stlg dblmnya dioles asi. kebutuhan bayi bervariasi mba, ada yg cm perlu 200ml, bs jg ky anak ke dua saya, 500ml dr jam 8-5.

  2. ocit sekarang sudah akan memasuki usia 4bln, tapi perah asi dikantor yang biasanya dpt 600ml sekarang kadang hanya dapat 200ml atau 100ml, padahal kebutuhan ocid selama ditinggal kekantor kata embahnya bisa habiskan 6 atau 7 botol asip kaca tutup karet uk.100ml..wah harus kejar tayang…Mba ryka aq masih bigung, cara penyimpanan asip yg benar. Kulkas dirumah 2 pintu, awalnya aku simpan asi di kulkas atas (tempat buat es batu), tapi denger dan baca katanya salahku cara karena dapat mengurangi nilai atau kandungan gizi pada asi, akhirnya aq pindahkan ke bagian bawah, kata neneknya lebih gampang ini karena tidak perlu menunggu cair dulu tapi langsung dihangatkan…Bener nda cara aku mba ryka?

  3. Salam kenal mba….

    saya kartika, PNS (07.15-16.30) itu jam kantor saya. Mau tanya, jarak usia Danish dan Azzam brp bulan mba? Putri pertama kami baru 7,5bulan dan saya sdh hamil sekitar 7pekan… Butuh motivasi nih… Terutama supaya ASI tetap deras selama hamil… Dlu mba waktu hamil anak kedua gmn kondisi ASI bagus kan mba? Tips-nya apa saja? Trus pernah ga puasa selama hamil anak kedua sementara tetap menyusui anak pertama? Trmksh mbaaa….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s