Ketika Anak-Anak Harus Terluka (3): Ibubun Gak Gaul, Sih!

“Bubun, bubun! Bubun, (b)isa ya, (b)isaaa! (Pe)sawat, Bubun!” Suara Daanish trdengar nyaring dan makin keras. Yes, dia teriak dari dalam kamar sampai ke beberapa langkah sebelum menabrak saya di dapur. Namanya lagi heboh masak bin buru-buru, bisa ditebak yang saya lakukan untuk meresponnya. “Ya, Daanish. Ya, ya,” jawab saya sekenanya. Dan ketika ia masih terus meminta perhatian, saya cuma menambahkan satu kata, “Iyaaaaaa…!” Ih, kalau saya jadi Daanish, pasti kesel lah ya. Lagi seru-serunya pengen nunjukin sesuatu, diresponnya ‘gitu doang’, dengan nada tinggi bin ga enak pula bilang ‘iya’-nya.

daan pazel

Begitu noleh ke belakang, pemandangan di belakang punggung saya bener-bener bikin nyesel karena udah bersikap ngeselin tadi. Dia menunggu dengan sabar sambil menatap lurus ke arah saya, matanya berbinar bangga, ditunjukkannya rangkaian pazel kembang yang berhasil disatukannya, memanjang, dan disebutnya ‘pesawat’. Malam sebelumnya, ia masih merengek-rengek seperti sebelumnya karna belum bisa menyambung rangkaian pazel itu. Kadang kedua pazel dia posisikan sama-sama vertikal/horizontal, kadang gigi pazel yang harusnya saling gigit gak dia pasangkan dengan tepat, kadang kurang tenaga mengancingkan pazelnya, macem-macem lah.

“Daanish hebat!” puji saya sungguh-sungguh. Melihatnya ‘melompat’ dari gak bisa jadi bisa tepat di depan mata itu bener-bener bikin saya seneng. Selama ini, udah terlalu banyak momen ‘kami’ yang terlewatkan gitu aja. Ada bagusnya juga sih cuti panjang ini, jadi arena riil saya bertarung sama ego diri sendiri. Belajar dari bener-bener kacau ngendaliin emosi jadi agak mendingan ngontrol emosi. Belajar dari memelihara perasaan gak-PD-gak-bisa-gak-mungkin jadi mengumpulkan energi positif kayak tiap bangun pagi bilang, “Saya ibu cantik, keren, pinter, dan pasti bisa nge-handle anak-anak seharian di rumah”. Mwahahahaha. Nyatanya sih saya masih gagal tiap harinya.😀

Tapi beneran, saya seneng bisa bareng anak-anak. Saya gak lagi mikir harus bareng mereka karena saya udah berdosa sama mereka. Saya bareng-bareng karena saya hepi bisa bareng-bareng. Saya menikmati bisa bareng-bareng, karena tau gak bisa selamanya bisa bareng, dan gak lama lagi momen bareng-bareng ini bakal selesai. Karena mau selesai cepet, saya harus hepi sehepi-hepinya. Suatu saat saya bakal ingethari-hari yang saya habiskan bertiga di rumah, seperti juga selalu dan selamanya saya bakal inget apa yang bikin kami bisa bareng-bareng kayak gini. Kejadian yang kayak baru kemaren aja menimpa kami. Ternyata, udah tiga bulan berlalu, loh.

Saya masih sih nyimpen penyakit hati. Ujug-ujug bisa maafin cepet, ya gak mungkin lah. Tapi di sela rasa kecewa itu, saya memendam syukur, karena di hari Jumat itu, di bulan Ramadan pula, Allah kasih clue paling penting dalam hidup saya. Sehari sebelumnya, hari Kamis, belum lama saya pulang kantor, pintu rumah diketok kasar. Saya yang masih di kamar belum bisa segera keluar. Begitu buka pintu, saya mendapati Daanish sesenggukan di depan pintu. Sendirian. Gak lama, pengasuhnya, dengan dipegang dua tangannya, digiring seorang ibu. Keduanya terengah-engah. AR saya malah masih sempat setengah teriak-teriak. Saya suruh mereka berdua masuk. Soalnya udah rame di luar, tukang bangunan yang lagi kerja di samping rumah juga keliatan curi-curi pandang. Saya yang modelnya sok cool dan pada dasarnya emang gak gitu suka campur tangan urusan orang, cuma nunggu pengasuh Daanish dan si ibu tetangga menjelaskan masalahnya. Agak ribet dan jelimet. Gak jelas siapa yang salah, tapi intinya ART saya itu berantem heboh sama ART tetangga. Udahlah teriakannya kenceng kedengeran sekampung, kata-katanya kasar, pake ada acara si pengasuh Daanish bikin panik karena bebawaan balok kayu panjang berpaku pulak. Saya sebenernya gak gitu heran. Kalo urusan berantem, ART saya emang tipe gak mau kalah. Lha, ditegor baik-baik aja sama saya suka lebih kenceng jawabnya. Tapi saya pikir udah, masalahnya cuma sampe sini aja. Kan udah dilerai. Kan udah sama-sama tenang. Kan udah sama-sama janji gak mau manjangin masalah.

Besoknya, Jumat pagi yang penuh berkah itu, lawan berantem ART saya tiba-tiba ngajak ngobrol. Selain minta maaf, dia lapor tentang apa yang dia tau tentang ART saya. Dua informasi yang saya ingat: Daanish-Azzam sering ditinggal di rumah sendirian dalam jangka waktu lama hingga mereka menangis atau keluar rumah hingga tak jarang bala bantuan datang dari tetangga-tetangga lain, yang kedua, Daanish-Azzam sering dibawa keluyuran karena si ART hobbinya ‘sowan’ sana-sini.

Awalnya saya gak gitu gubris. Meski hati mulai sedikit resah. Di perjalanan menuju kantor, sempat saya BBM suami, “Yuk, pasang telepon rumah, ada yang gak beres.” Memang ada yang janggal sih selama ini, terutama kalau saya random calls ke hp ART atau hp yang saya tinggal di rumah. Macam-macam alasannya; baterai drop, lupa nge-cas, gak kedengeran, dll. Terutama kalo nelponnya bukan di jam makan siang dan bukan di jam jelang pulang kantor (ini kayak waktu pasti saya nelpon buat ngecek anak-anak). Tapi, sayangnya saya tutup telinga sama suara hati saat itu.

Mungkin karena alam bawah sadar saya sudah terlanjur terkontaminasi sama informasi paginya, di jalan saya sampai gak sadar dihipnotis orang. Gelang emas yang selama ini melilit manis namun tertutup baju lengan panjang, tetiba raib. Herannya, baru di depan pintung ruang kantor saya nyadarnya. Itu udah berlalu 1,5-2 jam dari kejadian. Oalah, yang ambil ternyata Bapak tua yang pura-pura kejang/keram di samping saya tadi di angkot tho. Tapi Allah itu adil, meski sempat linglung sejenak, saya tau saya harus lebih fokus pada masalah yang lebih utama. Hilang gelang tentu sedih, tapi saya lebih kepikiran urusan anak-anak. Dan begitulah cara Allah mengalihkan saya dari rasa sakit kehilangan harta benda. Alhamdulillah.

Pertolongan Allah pada Jumat berkah itu belum selesai. Dalam perjalanan pulang menuju rumah dimana saya harus melewati pasar tradisional , saya ketemu ART tetangga depan rumah. Nama ART ini sempet diucapkan si pelapor tadi pagi, sebagai saksi yang bisa membenarkan informasinya.  Dua tahun lebih lewat jalur pulang yang sama, baru ini saya ketemu orang komplek. Ini jalan-Nya, pikir saya. Refleks saya introgasi si mbak muda, semua saya tanyakan. Awalnya sih, gak mau cerita, lama-lama mengucur seperti keran. Informasi dari saksi ke-2 ini terlalu banyak. Bikin saya sakit ulu hati; sesak napas dan nyeri dada. Bukan cuma dua kenyataan tadi aja yang diiyakan, malah bonusnya lebih banyak: pukulan di paha/(mungkin) sisi kepala (toyoran?), teriakan ‘goblog’, ‘tolol’, ‘mampus’, dan pembiaran berlama-lama saat mereka menangis yang bikin si ART ini dan bossnya (tetangga depan rumah) gak 1-2 kali nolongin anak-anak. Jleb!

Sayangnya, Sabtu pagi si mbak cuci gosok gak dateng. Mbak ini baru beberapa bulan ikut saya, itu pun sering dia datang saya sudah ngantor. Karena dia pasti punya informasi yang bisa saya korek, saya udah rencana mau introgasi juga. Baru Minggu pagi saya bisa ajak dia ngobrol. Dan yak, bisa ditebak, informasi dua orang itu juga diiyakan. Plus, lagi-lagi, bonus cerita yang lebih bikin kaki lemes. Anak-anak ternyata gak cuma diteriaki kata-kata itu, tapi ada isi kebun binatang juga, dan bahkan Daanish pernah dia marahi di depan ART lain sambil bilang ‘anak setan’! Duh, kami aja gak pernah lho, marahin dia pake kata kasar begitu. Sedihnya lagi, anak-anak gak cuma dimarahi saat ‘bandel’, bahkan sekadar bobo cuma sebentar, atau pup melulu pun dia marah. Dan meski sekali pun pengasuh ini gak pernah saya marahin soal berantakannya mainan anak, ternyata dia yang marahin anak-anak, teriak-teriak sambil lempar kasar mainannya anak-anak. Pantes aja Daanish sering lempar mainan kalo marah, bahkan gak peduli kalo lemparannya itu nyakitin adeknya. Daanish memang keliatan tambah agresif attack ke Azzam belakangan itu. Masih banyak lagi lainnya, makein baju dan nyuapin yang kasar, bahkan Daanish pernah dipaksa cium clodi bekas pupnya sampai disorongkan di dekat hidung/mulutnya supaya Daanish tau pup itu bau. Gilaaa. Saya bukan sakit hati lagi dengernya, tapi udah berasa pengen makan idup-idup tu orang.

Meski dari Jumat saya udah gak bisa lagi pura-pura basa-basi dan haha-hihi sama si ART, masih saya tahan belum memecatnya. Saya butuh satu saksi lagi, biar genap empat orang, seperti dalam ajaran Islam. Satu saksi ini penentunya, sebab dia bukan dari kalangan ART yang bisa saja bersekongkol, dan sebab saya menelusuri kecilnya kemungkinan dia memendam itikad tak baik. Dialah si ibu tetangga depan rumah, yang mengontrak rumah depan cuma empat bulan selama rumahnya direnovasi. Sebelum dia ngontrak, kami gak saling kenal. Setelah dia pindah pun mungkin kemungkinan ketemu udah gak intens lagi. ART si ibu yang juga jadi saksi ke-2 saya juga udah dari jauh hari rencana mau berhenti abis lebaran. Jadi baik dia maupun ARTnya, kecil punya kemungkinan ‘merencanakan sesuatu’ dengan kasih info tentang ART saya. Karena dia juga ibu dari dua anak yang masih usia kanak-kanak, saya percaya dia gak mungkin bohong. Dan semua benar ternyata. Dia bahkan mendengar langsung dari dalam rumahnya teriakan melengking tinggi si pengasuh saat anak-anak menangis, dia akui sudah beberapa kali menolong anak-anak yang menangis sampai keluar rumah karena entah sudah berapa lama dibiarkan sendirian di rumah, atau dibiarkan menangis lama padahal si pengasuh ada di sana. Padahal, satu kali memang pernah saya pulang dalam keadaan heboh; Daanish-Azzam nangis bareng dan sudah ramai tetangga berkerumun. Saat itu, saya percaya aja saat si pengasuh bilang Daanish gak mau sabaran pake sendal sebelum main, sementara Azzam mau buru-buru main. Padahal, kata si Ibu, dia sudah denger anak-anak nangis lama banget dan gak juga ditenangkan, sampe akhirnya dia, anaknya, ARTnya, juga tetangga-tetangga lain dateng karena pengen liat apa yang terjadi dan bantuin nenangin anak-anak. Kalo sampe udah serame itu yang dateng, ya, berarti udah heboh kayak apa lah yaaa, sahut-sahutan tangisannya Azzam Daanish.

Saya pulang dari rumah si Ibu jelang magrib, lalu sempat berusaha menenangkan diri sebentar, baru sekitar jam 10 malam saya panggil si ART dari dalam kamarnya, dan memberhetikannya saat itu juga. Mempertimbangkan keselamatan anak-anak, temperamen dan ‘kegilaan’ si pengasuh kalo udah kecewa, networkingnya dia yang suka banget ngobrol sama semua orang dari satpam, tetangga depan gerbang sampe tetangga belakang komplek yang jumlahnya puluhan/ratusan, belum lagi temen-temen ex-PSKnya, preman-preman pasar, dll; saya pilih cari aman. Biar kami juga gak panjang-panjangin masalah ini, biar dia juga gak perlu memungkiri apapun (saya yakin 1000% dia gak akan ngaku, saya udah beberapa kali gesekan sama dia soalnya), dan kami gak mau juga lepas kendali memarahi dia. Saya cuma bilang kalo saya mau berhenti kerja, makanya gak butuh pengasuh lagi. Titik. Gak pake panjang-panjang, gak pake ribet-ribet.

Dan sejak dia bye-bye dari rumah itulah perjuangan sebenernya baru dimulai. Betapa terseok-seoknya saya dalam urusan bertetangga, sampe-sampe sebenernya udah banyak orang yang tau dan ‘nunggu ditanya’, tapi sayanya yang gak ngerti-ngerti. Setelah empat saksi itu, satu per satu orang angkat bicara, ada yang liat Daanish diseret pulang kasar, ada yang bilang sisa ASIP Azzam dibuang, ada yang bilang dia ternyata perokok berat, dan kalo hanya sekadar info dia ‘kasar’ mah, udah dari ujung ke ujung orang tau. Yang ga tau cuma siapa? Saya!

Kalo dipikir-pikir kenapa di depan beberapa orang tertentu dia cuek aja ‘jahat’ sama anak-anak, kemungkinan penyebabnya matching sama pernyataan yang sering dia bilang ke ART lain, “Bundanya Daanish mah gak bergaul, gak tau tetangga dia.” Ini mungkin jadi satu-satunya kebenaran dari si orang jahat ini yang mau gak mau harus saya terima. Ya, saya emang gak gaul. Kurang kepo-kepo. Kurang obral-obrol. Kurang basi-basi.

Yang jelas saya berubah sejak masalah ini hadir; suami dan anak-anak pun demikian. Saya berusaha memperbaiki hubungan dengan tetangga, meskipun kesulitan terbesar saya memang bergaul di komunitas baru. Saya berusaha menghafal nama ibu/ayah, anak, dan rumahnya tetangga selama saya cuti. Berusaha sowan ke tetangga entah sambil bawa makanan ala kadarnya apa. Berusaha sok PD nyambung obrolan ini itu. Pastinya tiga bulan ini gak cukup. Gak tiap hari juga keleus, saya bisa bergaul. Urusan domestik, termasuk tubuh yang butuh istirahat, pastinya lebih saya prioritaskan. Saya berusaha aja, tapi gak ngoyo. Jadi jangan salahkan kalo hasilnya juga belum oke. Pokoknya saya belajar lah; mulai dari belajar bergaul dengan sekitar. Jatuh bangun mah biasa, yang penting semangat dulu, yekaaan?😉

 

10 Comments

  1. Sebenernya klo mau kenal tetangga si gak susah2amat apalagi punya anak yg masih kecil, sekali2 ajak anak mkn diluar rumah sambil main mobil2an atau kewarung ngajak anak, duduk2 diluar rumah atau nyiram tanaman bareng anak jd klo ada tetangga lewat bisa negur duluan..banyaklah yg bisa dilakukan..apalagi klo anak dah kenal sama anak tetangga yg sebaya, ajak dulu main kerumah tetangga ntar lama2 dia yg ngajak main mama jg, atau sekedar jalan2 dilingkungan rumah bareng anak..bisa lho klo ada anak mah gak maluu deh..selamat mencoba

  2. astagfirullah… sakit ati mbak bacanya… rasanya hati ini ditusuk2… itu baru baca apalagi mbak yg ngalamin… ya Allah… semoga danish n azzam jadi anak tangguh ya… dijauhkan dr org2 zolim macam begitu lg…

  3. ryka..mudah2 an bisa ngelewatin ini semua ya..iya kadang didepan kita si pengasuh ga terlihat kalo dia sebenernya kasar ma anak2..kita percaya dan baik ma dia,supaya dia menjaga anak2 kita dengan baik..tapi kenyataan kadang ga sesuai dengan yang kita harapkan..hikss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s