Mari Ngantor Bareng Bocah-Bocah!

Anak-anak tujuh hari ikut ke kantor. Empat hari diantaranya, pergi ke kantor dianter suami. Tiga harinya, full ngangkot! Dan ketujuh-tujuh harinya, pulangnya naik jemputan kantor, sambung becak sampe depan rumah. Di jalan kita teriak-teriak liat mobil truk dan bus besar. Daanish dengan takjub akan berujar girang, “Bubuun, ambi mek ambi, yaaa!”, begitu dia liat truk besar yang mengangkut beberapa mobil di atasnya. Yep, maksudnya siy si bocah mau bilang, “mobil naik mobil,” tapi jadinya yang keluar “ambi mek ambi”. Hihihi.

Azzam gak kalah dong sama Rakanya. Dia minta jendela mobil dibuka sebelah, mobil dan motor didadah-dadahin. Gak ketinggalan, satpam, pengemudi sebelah, tukang sapu jalanan, tukang asongan, semuaaaa kena lambaian tangan Azzam. Sambil terus tersenyum dengan semangat 45 dia gak capek lho, dadah-dadah sepanjang jalan bak pangeran yang lagi nyapa rakyat jelatanya.
image

Anak-anak butuh waktu sejenak sebelum bisa beradaptasi dengan lingkungan kantor. Tapi jangan tanya setelahnya jadi gimana. Azzam bolak-balik menekan tuts telepon internal dan ekstrenal. Sumringah begitu dia tau bunyi tut-tut-tut bisa keluar hanya dengan menekan tombol load speaker. Azzam memang pecinta tombol, maka tombol printer, tombol komputer, tuts keyboard adalah cinta matinya. Oh, ada lagi, dia juga sukaaa sekali dengan gagang lemari. Lemari dokumen, lemari alat makan di dapur, lemari ATK, bahkan lemari kerja atasannya Ibubun pun sukses dibuka-tutup dan ditowel-towel isinya oleh Azzam.
image

Selain tombol, hobi Azzam yang nyerempet bahaya tuh mainin kabel dan colokan listrik! Duh, ini bener-bener harus diawasin ketat, nih. Karena kalo ujug-ujug dilarang Azzam suka marah, akhirnya dibolehin selagi aman. Kayak pegang kabel yang gak nyambung ke listrik, liatin dan tunjuk-tunjuk lampu di deket colokan listrik yang nyala. Nanti kalo udah puas, biasanya Azzam jadi lebih mudah diarahinnya.
image

Daanish lain lagi. Si sulung ini anteng begitu ada video Upin Ipin diputer di depannya. Pas bosen? Gampaaang. Tinggal kasih bolpen dan kertas, maka lukisan abstrak pun terpampang di atasnya. Cari aktivitas yang lain? Ada pazel kembang buat dirangkai, manik-manik buat dironce, pita bekas, mobil-mobilan, potongan crayon patah, dan aneka benda ajaib di dalem busy bagnya bakal cukup buat dia sibuk tanpa heboh nina-nina. Hebohnya cuma satu, kalo dia mau pipis ke toilet, sementara saya lagi gak ada di deketnya. “Bubun Yikaaa, mau pipis yaaa!”, teriakannya bahkan bisa bikin saya rela bujuk Azzam brehenti nenen sementara. Yah, mau gimana lagi, daripada Daanish ngompol dan belepotan ke mana-mana. Kan, dia udah gak pake popok lagi sekarang.😉
image

Well, kalo yang keliatan di sini cuma hepi-hepinya bawa anak ke kantor. Anda salah!

Semaleman sebelumnya, dua-tiga gembolah harus disiapin. Ada baju ganti, ada popok, ada alas bobo, ada bantal, ada selimut, ada aneka cemilan dan susu, ada bentou juga buat makan pagi dan siangnya di kantor. Oh iya, gak ketinggalan aneka mainan kecil, buku bacaan dan buku tulis, dan the busy bag, of course.
image

Itu baru urusan gembolan. Saya butuh gendongan yang bisa buat gendong Azzam depan-belakang, supaya kalo Daanish kebareng bobo dan belum bisa bener-bener bangun pas di jalan, saya bisa memapahnya dengan tangan yang bebas. Beratnya? Jangan ditanya. Azzam yang 11 kilo dan Daanish yang 14 kilo cukup bikin tulang pinggang-pinggul-punggung berasa dipatah-patahin. Aslinya, saya yang cenderung punya darah rendah juga suka gak bisa makan kalo lagi super rempong begini, akhirnya penderitaan pun masih harus ditambah dengan perut pedih dan sakit kepala berdentum-dentum.

Ah, tapi kalo cuman fisik doang, mah, keciiil. Woi, masih banyak emak-emak lain yang perjuangannya lebih kereeen. Berhenti ngeluh, ah!😀

Yang suka bikin saya kangen sama suami tiap pulang kerja, adalah sesi curhat dengan belio. Ciyeh, hari gini masih ada gitu acara kangen curhat ama suami? Ada dong! Ada banget malah. Maklum, saya kan melow bin sensi bin demen curhat bin suka cerita dari A ampe Z gitu tipenya. Jadi, sesi curhat itu penting bingit buat saya. Nah, yang bikin tambah nggigit di sesi curhat belakangan ini, adalah cerita-cerita seru di kantor selama bawa anak-anak. Saya tau, saya emang ganggu orang sekantor sih dengan bawa bocah-bocah ke kantor. Dan saya tau, sudah ada banyak sekali temen-temen yang mau bantu dan dukung saya dan anak-anak selama kami ngejalaninnya. Tapi yaaa, harus saya akui, perhatian berlebihan itu kadang bikin saya capek hati. Karena bikin saya gak enak hati. Akibat saya takut bikin sakit hati. Menyebabkan saya harus ekstra hati-hati. Loh, opo tho iki?😀

Mengulang jawaban ke hampir semua orang yang saya temui tentang ‘kenapa anak-anak dibawa ngantor’ sudah pasti bikin capek. Bukan ngejawabnya yang bikin capek. Tapi artinya meski sedikit saya harus menyinggung masalah ex pengasuh saya itu. Tau dooong, rasanya. Gondok! Mana saya juga harus nyerempet ke cerita tentang kedaannya anak-anak pula. Rasanya? Sakitnya tuh di sini, Buibu, Pabapak!

Itu masih mending. Saya udah super kebal. Yang bikin jleb lagi, kalo harus ngomentarin pernyataan gini nih, “Cari pengasuh/pembantu lagi, lah, kan gak semua orang kayak gitu,” atau “Cari di kampung nggak ada?” atau “Cari di yayasan, Ryk,” atau “Tetep lebih baik anak-anak di rumah dong, daripada di rumah orang (daycare).” Dan nada-nada sumbang serupa. Yang bikin saya sukses pengen nangis tiap pulang kerja.

Ah, Buibu dan Pabapak, beneran deh, Anda gak perlu punya anak yang diteriaki ‘anak setan’ dan disodori kasar diaper berisi pup untuk tau posisi saya dan orang tua lain yang mengalaminya. Sungguh, kami gak berdoa supaya Anda mengalami supaya tau rasanya gimana. Enggak, lah, enggak sejahat itu. But please, put your feet on other’s shoes once before you raise a comment. Untuk bisa berdiri di sini aja, kami butuh tiga bulan yang penuh tangis dan perasaan bersalah. Untuk ‘memerdekakan diri’ apalagi, sampe sekarang aja saya belom bisa. Belajarlah menghargai pilihan orang. Apalagi Anda yang gak pernah merasakan kejadian yang serupa. Belajarlah mengendalikan tutur, sebab saya lebih suka senyuman anda ketimbang kata-kata yang niatnya (mungkin) baik tapi jadinya malah melukai. Belajarlah juga gak ngeliat masalah cuma sepenggal, separoh, parsial. Gak perlu sih, Anda tau saya tipenya gimana, suami gimana, perjuangan kami menghadapi masalah ini gimana. Tapi yah, dengan kerja bareng di kantor, saya rasa kita bisa sama-sama tau lah, who you are and who am i. Atau, sepahit-pahitnya, beri saya tepukan di bahu, atau sepotong senyuman aja, tanpa harus mencecar apalagi menuntut saya untuk sama dengan Anda.

Oh iya, dan satu lagi, jangan tanya lagi kenapa saya minta pindah tugas ke kantor yang deket rumah. Atau tanya kapan saya dapet pembantu baru. Saya bener-bener bisa mati (hati) pelan-pelan kalo terus-terusan denger kalimat gak guna kayak gitu. Please. Komen yang baik, atau doakan saja diam-diam. Ya, mohon doakan saja ya, teman-teman. ^^

2 Comments

  1. salam 2 jempol hihihihi….ternyata aku ga sendiri yg stres dengerin koment2 yg ga enak d tenggorokan hahaha….hampir 6bln hidup tanpa ART so anak mau ga mau dboyong ngantor sesekali..n klo tetehnya ga k kampus ya ma tetehnya dech..

    tentang koment yg ga enak dtenggorokan rasa pengen muntah n stress mba..ibu mana yg mau anaknya dtitip ma org n dbawa2 kerja kan ya…

    setelah mencari kesana kemari mencari org yg mau rela menjaga anak drumah tak kunjung dpt..dengan yakin n bismillah akhirnya aku titipin anak d daycare, yg insya Allah para aunty dsana amanah tuk jaga ‘Naila” anakku..
    ya itu sama ga ada ART komentnya kesannya kita ga ada usaha tuk nyari…sekarang setelah dtitip daycare masih aja ada koment yg menyiksa dengkul xixixi…
    sekarang mah aku “bodo teuing” org mo komentar apa yg jelas skrg anakku skrg alhamdulillah banyak kemajuan,mandiri n bisa bermain sama temen2nya d daycare…

    yuuuk kita semangat mba buat kita n ibu2 yg bekerja ddalam n luar rumah demi anak2..hihihi

    salam
    Bunda Naila

    • bunda naila… aku sempet 2x kirim inboks di fb mu loh, gegara pengen kenalan n pengen ngobrol. tapi mungkin masuk di junk foldernya tuh, karena kita belom temenan di fb. sekarang udah temenaaan. yeyeyeyyyy! mari kita saling tukeran kontak via inboks fb ya mba. biar galaunya bareng2. jiyahhhahhaa…. ^^
      n makasih bnyak share n masukannya ya, bun. semangaaaattttt! ji dabel o, ji dabel o, di ji o bi, good job, good job! hahhahhaaha *emak ga mau kalah ama anak2nya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s