Tentang Sarapan,…

IMG_5949

Jadi, awalnya kan gara-gara nyiapin MPASI Azzam yang harus banyak serat buah dan sayur tuh, akhirnya selalu stok agak banyak biar kalo laper pagi-pagi ataupun tengah malem, ada yang gampang tinggal kupas, cuci, kunyah. Ehehehehe. Lanjutannya, sejak anak-anak masuk Daycare dan saya cuma ada asisten yang cuci-gosok-beberes 2-3 jam pagi hari, makin purnalah sudah ritme sarapan kami.

IMG_5911 Sarapan cihuy ala kami jadinya tuh hanya potongan buah dimakan gitu aja, dan sesekali (tapi jaraaang) salad dengan aneka dressing. Kenapa salad jarang? Pertama lebih ribet dari sekadar nyiapin buah potong. Kedua, pagi hari saat perut kosong adalah saat terbaik makan makanan mentah tanpa tambahan apapun, lebih mudah dicerna, plus lebih banyak yang diserap. Tapi buat sekali-sekali, salad tetep jadi pilihan kok.

IMG_6299Buah terfavorit anak-anak adalah buah naga merah, terutama Daanish. Mungkin karena dulu waktu MPASI sering dapet kiriman buah naga kebun sendiri dari Kakek-Neneknya di Lampung yang emang rasa manis asemnya jauh lebih fresh n seger ketimbang yang beli. Kalau Azzam, kesukaannya akan buah naga bakalan kalan kalau di meja tersedia buah: PISANG! Iyes, anak saya yg no du amah ekonomis bangetsss dah. Bayangin, pisang murce durce, ada di mana-mana plus banyak jenis n macemnya itu coba yang jadi favoritnya. Ugh, jadi pingin cium pipi gembil tuh bocah kalo inget betapa berkilau-kilau matanya kalo udah liat pisang. Ya, ampun, Zaaaaam… Bubun padamu, Naaaak! ^^

IMG_5948

Dari jaman gigi belum utuh, ngunyak belum lancar, Alhamdulillah anak-anak doyan makan sayur, termasuk yang mentah. Wortel mentah, timun, daun salad, tomat. Rebusannya mulai dari buncis, brokoli, kembang kol, wortel (yang direbus :p), jagung, labu siam, bayam, kangkung, sawi, banyaaakkk… Bisa dibilang gak ada sayur yang gak mau dimakan sama mereka. Kalo yang makannya gak banyak sih ada. Tapi kalo sampe dilepeh-lepeh, kayaknya belum ada, deh. Tapi emang siy, makan sayur ga kaya makan buah yang bisa berbakul-bakul (ahahaha, lebay!). Kudu ada senjata pendukung supaya mau makan sebanyak n seasyik makan buah. Senjata paling ampuhnya tuh mayones, tapi yang punya Jepang, Kewpie (baca: kyuu-pii) mereknya. Kalo udah ada Kewpie, emaknya yang kewalahan kudu bolak-balik nyiapin sayurannya, tambah, tambaaaah terus.

IMG_5949Lucunya, anak-anak yang sekarang mulai saya renggangkan cemilannya, malah gak gitu “pinter” makan permen, keras katanya. Makan ciki-cikian juga gitu, ga bisa makan banyak, ambil beberapa suap, cikinya belum abis udah berhenti. Kesukaannya paling biskuit Oreo, Nyamnyam, sama jelly. Oh, sekarang lagi agak maniak sama susu cair. 1 L kalo gak dibatesin bisa habis dalam sehari buat berdua. Jadi, sekarang Bubunnya yang jadi wasit supaya asupan susunya bisa agak dibatesin.

Selain karena semua enjoy, kami juga merasakan manfaat dari sarapan buah dan sayur ini. Salah satunya, rutinitas pengeluaran ampas makanan lebih lancar, badan terasa lebih ringan sehat, dan kulit lebih segar, tambahan satu lagi, kata suami, lingkar perutnya mengecil, loh. Alamdulillah wa syukurillah. Kebaikannya semoga jadi bonusnya aja. Kami bukan penganut FC sejati, sih. Tapi insya Allah percaya kalau buah dan sayuran memang lebih sempurnya diolah, dicerna, dan diserap dalam keadaan lambung kosong.

Ini dia cerita dari rutinitas sarapan sederhana kami, simpel gak berarti kekurangan nutrisi, kan.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s