Karena Semua Kita, Adalah Guru


selamat hari guru,

ayah yg mengajari anak lelakinya berani bertanggung jawab;
ibu yg mengajari anak perempuannya kesabaran seluas samudera;
kakek yg mengajari cucunya keterampilan sederhana nan mumpuni;
nenek yg mengajari cucunya kemampuan berkarya indah;
pengasuh yg mengajari anak asuhnya berdikari di saat kedua orangtuanya bekerja;
atasan yg mengajari bawahannya bekerja cerdas;
tukang sayur yg mengajari pembelinya pemilihan sayuran segar berkualitas;
tukang kebun yg mengajari pemilik rumah cara bertanam yg baik;
tukang ojek dan sopir yg mengajari penumpangnya santun di jalan;
polisi yg mengajari masyarakat taat aturan;

dan semuanya.

karena setiap kita adalah pendidik, setiap kita adalah mahaguru.

bersikaplah santun dan berkatalah indah;
aksara, tutur dan lakumu bicara lebih banyak dari deretan ceramah dan nasihatmu.

karena setiap kita adalah pendidik, setiap kita akan dimintai pertanggung-jawaban atas hasil didikan kita.

selamat hari guru, semuanya.

us

Advertisements

[Diary Ibubun] Mengapa Bertahan Jika Tak (Sepenuhnya) Cinta?


Saya tuh ya, selalu butuh trigger buat nulis. Dan karena saya ini terlalu moody, maka segala sesuatu yang berbau membolak-balikkan hati juga pastinya ngaruh pake banget. Kalo ada sesuatu yang bisa bikin saya nulis lagi setelah sekian lama vakum (iyes, kamu bisa cek deh kapan postingan terakhir saya di blog ini), itu pasti sesuatu yang ‘ngena’ banget. Yah, seenggaknya sih di saya, ga tau deh di orang gimana. Noooo, ini bukan postingan ciyusan, ini mah ringan enteng ajah. Dan meski pakek “cinta-cintaan” tulisan ini jelas bukan bahasan dapur rumah tangga saya kok. Hihihi, saya jaga-jaga kalo udah ada yang pengen melipir gegara judul sok romantic saya. Tapi, eh, iyaaa… saya emang orangnya romanchikku koook. 😉

16-10-11-11-31-09-538_deco

Jadi, tadi sore, selain karena tetiba kerjaan berentet bererot bertumpuk, saya jadi harus pulang lebih sore. Lembur lah, istilah kerennya. Saya harus lembur, karena tiga hari kerja ke depan, saya harus dinas luar, insya Allah. Artinya berada di luar kota, artinya gak ada di kantor. Sementara, Senin ada rapat yang lumayan penting. Penting buat para pejabat sik, bukan buat saya. Siapalah saya; hamba yang hina dina ini. Hihihi. Selain itu, saya memang ada tunggakan kerjaan yang harus saya pertanggung-jawabkan dan serahkan ke dua rekan kerja yang lain. Sebenernya, ketunda 2-3 hari kerja ke depan kayaknya gak masalah, deh. Toh hanya sifatnya pelaporan. Tapi, again, demi melihat saya kayaknya bakalan away lumayan lama (soalnya jarang dinas luar sih :D), mereka sepakat kompak koor kalo kerjaan tersebut harus di-submit hari ini juga, gak peduli jam berapa bakal kelar itu urusan. Soalnya saya harus selesaikan urusan rapat Senin dulu, kan lebih urgent. Tapi okelah, dipercaya atasan dan teman itu salah satu kebahagiaan dalam bekerja. Dan entah kenapa itu bikin semangat muncul entah dari mana. Sampe-sampe saya lupa nelpon Daycare anak-anak, ngabarin kalo bakal telat jemput AzzDaan hari ini.

 

Yang bikin pulangnya tambah telat, karena sebelum sempet beberes tas dan isinya, saya tetiba diajak curhat oleh salah satu kolega wanita. Sebenernya isi curhatnya biasa, masalah benturan bin gesekan dengan rekan dan atasan kerja. Masalah miscommunication sampe masalah terlontarnya kata-kata yang mungkin cukup menyakitkan si teman ini. Sesimpel itu. Tapi jadi gak simple kalo kita lagi struggling buat ngadepin masalah di depan idung kayak gitu. Keliatan sederhana itu kan, kalo masalahnya diliat dari luar, ato kalo masalahnya udah berlalu. Kalo lagi ketimpa tangganya sih, perih, Jenderal!

 

Well, ga usah panjang-panjang, karena ada privacy temen juga di sana. Saya cuma mau cerita kesimpulannya aja. Kesimpulannya, salah ngomong atau kurang ngomong maupun kelebihan ngomong yang udah terjadi, kan gak bisa diapa-apain lagi toh? Udah terlanjur terjadi. Kedua lidah memang sudah terlanjur saling menebas hati, menorehkan luka. Sekarang tinggal ke depannya, mau gimana? Saya bilang, tunggu momen yang enak, gak usah sekarang dan gak perlu buru-buru, lalu cari celah buat bicara. Bicara santai aja, tapi tegaskan posisi kita; apa yang bisa kita tolerir, dan yang tidak. Pekerjaan baru dimulai, bagaimanapun kondisinya sekarang. Dan tugas kita menuntaskannya, meski dalam keadaan berdarah-darah. Kalau kita tidak setuju yang dikatakan orang, lakukan saja sebaik yang kita bisa. Bukan kewajiban kita membuat semua orang suka kita. Bukan hak kita menyetir apa yang orang pikir tentang kita. Ya, kan?

 

Nah, singkat cerita, lepas magrib akhirnya saya bisa pulang, mulai merambati jalan menuju parkiran motor. Yeah, finally! ‘Biasa aja, dong, Ryk, pulang jam segitu doang!’ Iyeee, saya tau, ginian mah biasa banget kalik buat yang biasa pulang malem, yang biasa lembur sampe ganti hari, yang hidup untuk kantor. Tapi enggak buat saya. Sok yang mau tau track record porsi lembur saya, sila cek deh di tempat kerja saya sebelumnya. Biar kata abis tuh saya dimarahin atasan gegara paling anti lembur, saya tetep gak mau lembur; gak lembur di hari kerja, apalagi pas akhir minggu. Kinerja saya buruk? Mungkin. Dan saya gak peduli dengan capcipcup kayak gitu. Untunglah saya PNS, yang kata dunia mecat personilnya susah, katanya. Ets, padahal jaman sekarang udah gampang lho urusan pecat-memecat PNS itu, dengan adanya UU ASN yang baru, ada keterkaitan dengan tunjangan pula. Lo males, kelar idup lo. Untunglah lagi, pekerjaan ini bukan goals saya. Bisa dikatakan, meski ketar-ketir, saya nampaknya cukup siap untuk kapan saja hengkang dari sini. Mungkin ada yang inget tulisan maupun status saya sebelumnya; kalau saya mungkin satu dari segelintir orang yang gak terlalu menikmati pekerjaan, tapi memilih sukarela menjalankannya. Saya punya alasan, pastilah itu.

 

Ada banyak hal yang bikin saya gak enjoy kerja, baik internal maupun eksternal. Tapi ada banyak alasan juga yang bikin saya mikir super puanjaaaang buat walk out, meski udah jutaan kali pikiran resign itu terlintas. Duluuu sekali, jaman Dinosaurus masih dikandangin :p, saya banyakan nelangsanya deh, sama ketidakberdayaan ini, sama ketidakmampuan saya memilih apa yang saya anggap, saat itu, pilihan dari nati nurani saya. Seiring berjalannya waktu, saya pikir, orang-orang tua itu bener, soal asam garam kehidupan, soal menjadi kian bijak di atas segala tempaan. Sekarang saya lebih realistis mikirnya. Sesuatu yang saya anggap suara hati, yang prinsip, pastinya selamanya akan saya anggap prinsip, dan saya punya batas yang super jelas buat ini. Ibu saya pernah bilang, dengan batasan sekeras itu, saya bakal kesulitan sendiri. Well, saya gak bisa bilang beliau salah. Saya emang capek harus  bolak-balik jelasin ini itu, mulai dari ke rekan kerja, eselon 3, 4, dan gak bosen juga ngelasin saat diperlukan menjelaskan ke pejabat tinggi di atas soal apa yang saya anggap prinsip, dan kebetulan gesekan pula ama kerjaan. Buat saya gak masalah. Saya hanya harus menjelaskan yang beliau-beliau ingin tau. Yang saya pegang erat, adalah saya menyampaikannya dengan tutur terbaik. So far lancar. Gesekan ada, pasti ada. Tapi jelang 10 tahun saya bekerja, setahu saya semua orang cukup paham dan memberi saya ruang untuk itu.Saya beradaptasi, mereka juga. Saya melonggar, mereka juga. Akhirnya titik tengahnya pelan-pelan ketemu juga.  Jadi, itu pulalah yang saya sampaikan ke teman tadi. Jangan takut bicara, jangan takut jadi diri sendiri. Konsekuensi pasti ada, dan pastilah ada resiko nerima yang gak enaknya. Tapi bukankah jadi lebih enak di hati ketika semua sudah sama-sama clear? Minimal gak ada beban lagi di hati. Dan Alhamdulillah, saya masih survive. Dan kayaknya sih gak jelek-jelek amat juga lah penilaian atas kinerja saya, meski saya bawel dan banyak maunya. Hihihi.

 

Balik lagi ke parkiran motor,  saya tadi tiba-tiba pengen senyum sendiri. Apa ya, yang bikin saya gak suntuk hari ini. Padahal kerjaan kejar tayang. Padahal terpaksa lembur dan jemput anak-anak pun telat? Ooo, iya, saya ingat curhat teman tadi, saya ingat momen transisi ia hampir menyeka ujung matanya dengan tarikan senyum samar yang mulai muncul. Saya ingat menangkap tumbuhnya benih kepercayaan diri di binar matanya. Siapa pun berhak untuk merasa dihargai, dan dianggap berarti. Dan rasa itu bisa muncul lewat siapa saja, lewat momen apa saja. Ooo, iya, saya juga ingat ucapan terima kasih dari atasan dan dua rekan kerja saya tadi, ketika saya successfully accomplished the taks. Saya hanya menyelesaikan kewajiban saya, tapi implikasinya saya mempemudah pekerjaan mereka. Dan, Gosh, ucapan terima kasih tulus itu beda banget ya, rasanya. Nyess, gitu. Mereka sih mungkin nyampeinnya biasa aja, meski saya tau raut muka mereka bilang kalo mereka beneran berterima kasih. Tapi, ya ampun, kalo soal kerjaan, nyelesein tugas mah emang kewajiban, kalik! Tapi kok yaaa, ucapan terima kasih mereka itu menghangatkan hati saya lho, beneran! Okefix, terima kasih pada saya yang tipe melankolis ini, sehingga kebaikan orang jadi Nampak berjuta indahnya gini. C’mon, gimme some applauses, please! Akakakakakka….

 

Jadi balik lagi… Aduh, ini diari opo tho, kerjaannya ngajak balik muluk. Gak capek apa bolak balik balik bolak terus? 😉 Sesuatu yang bikin saya berdesir di parkiran tadi itu, ya itu juga satu dari beberapa hal yang bikin saya bisa tetep hepi dan enjoy dengan pekerjaan sekarang. Duluuu, saya pernah punya sekumpulan sahabat sekaligus rekan kerja paling top pada masanya, tapi berkat beberapa gesekan, akhirnya menganggap saya berkhianat, mendiamkan saya berbulan-bulan, membuat saya ketagihan painkiller, dan akhirnya membuat hubungan persahabatan yang dibina tahunan pun kandas, entah jadi apa bentuknya sekarang; debu, mungkin? Tapi setelahnya, saya dikasih Allah temen-temen baru yang begitu memahami, menganggap saya lebih dari sekadar ada, dan bahkan, membutuhkan saya. Terima kasih buat segala WA dan telepon kalian untuk urusan ASI, MPASI, RUM, dll. Cuma di hal-hal cemen gituan doang saya agak PD bisa berbagi. Dengan kecetekan ilmu dan kefakiran info saya, kalian masih mau mepercayakan masalah kalian. Sumpah, kalian luar biasa! Saya juga pernah lama cuma bisa nelongso maksi sendirian di jam istirahat, karena gak punya temen yang klik di ruangan bahkan buat sekadar maksi. Tapi akhirnya saya ternyata bisa punya temen yang mata-matanya berkaca-kaca waktu saya mau pindah. Duh, I love you, my girls! Saya bahkan sekarang dengan bangga dan terharu bisa bilang ‘saya bahagia’, karena punya rekan-rekan kerja yang mau terima saya yang gak bisa lembur, gak bisa dinas jauh, lelet kalo ngerjain apa-apa, moody, dll. Dan mereka masih bisa bilang, “Bagian ini Ryka aja yang ngerjain, dia jagonya!” Tuhaaaaan, terima kasih buat teman-teman semacam ini, ya.

 

Soal atasan, ini lebih seru lagi. Saya pernah punya yang paling ekstrim, yang berusaha memejahijaukan saya, lalu menyumpahi saya dengan serapah “potong kuping saya kalo gak kejadian”, hanya karena saya berselisih paham dengan beliau. Doa tajamnya terhadap rumah tangga saya, itu yang masih jadi sedikit noktah di hati. Tapi sungguh, saya berusaha kok memaafkan, sebaik yang saya bisa. Anggaplah, gaya bicaranya memang demikian. Atau, mungkin beliau memang pernah mengalami kejadian setraumatis itu. Saya pernah punya atasan yang terlalu ikut campur pada pilihan-pilihan pribadi yang gak ada hubungan sama kerjaan; pilihan gak kasih sufor, pilihan tetep kasih ASI saat hamil (NWP). Tapi saya punya banyaaaaak sekali atasan yang bisa mengeluarkan sesuatu dalam diri saya, sesuatu yang dulu saya gak yakin punya; jadi MC contohnya. Saking kencengnya orderan, sampe pernah ada masa, saya sampe hampir bosen saking harus selalu saya yang MC, baik itu kegiatan Direktorat saya maupun Direktorat lainnya. Lah, gak ada orang lainnya apa yak? Wkwkwkw. Lalu, datanglah anugerah terbaru, kekinian. Tau apa tipe boss-boss saya saat ini? Cuma dua kalimat sakti mereka, satu, “Nih, Ryk, hajar! Silahkan ‘ngarang’ sesuka kamu! Ngerjain pake cara apa, ga mau tau, pokoknya pas deadline, kelar!” Aseeekkkk, ginian ane demen! Dua, “Kamu aja yang ngonsep, kan udah tau yang saya mau.” Dan lalu beliau cuma ngomong cepet apa maunya, sementara saya ngos-ngosan bikin konsep sesuai standar beliau. Tapi mereka ini jempoooool! Saya ngerasa alive; dianggep ada, dianggep bisa, dan… dipercaya. Okelah, Ay, ay, Capt! Perintah kalian, titah kehormatan buat saya. Serius, saya hepi loh ngejalaninnya. 🙂

 

Jadi, masih soal hati yang menghangat di parkiran motor tadi. Saya gak sengaja berbisik lirih, saya rasa saya mulai jatuh cinta dalam versi baru untuk apa yang saya kerjakan sekarang. Dan untuk itu, saya berterima kasih untuk hati-hati yang masih menyimpan nama saya, doa-doa yang masih menyempilkan nama saya, dan pribadi-pribadi yang masih mengijinkan diri ini bersisian dan bersinergi dalam apapun itu bentuknya, termasuk, memberikan secuil manfaat bagi sesiapa pun penerimanya.

Disiplin dengan Kasih Sayang (DKS) – Bagian 5 (terakhir)

foto bersama ibu elly risman

Pentingnya mengajarkan keterampilan mengatasi emosi/kendali diri dan keterampilan sosial

  1. Komponen ‘mengajarkan’ sering diabaikan dalam pendisiplinan anak
  2. Orang dewasa harus membantu anak dan remaja mengembangkan kemampuan yang mereka perlukan untuk mencegah mereka mengulangi tingkah laku negatif
  3. Mereka harus diajari: tidak berekasi atas dasar emosi, memikirkan konsekuensi dan bagaimana membantu diri sendiri melakukan apa yang mereka tidak suka.

Keterampilan harus diajarkan, tidak bisa sebatas disampaikan secara lisan:

  1. Temukan apa saja keterampilan yang hilang
  2. Role play (ulangi lagi kejadiannya, tambahkan dengan melatihkan keterampilan tersebut)

Tujuan mengajarkan keterampilan untuk mengatasi emosi:

  1. Untuk tetap di jalur yang benar dan hidup sehat secara produktif
  2. Untuk menenangkan diri at mereka sangat marah/sedih
  3. Untuk menggunakan kata-kata bukan aksi
  4. Untuk menaati aturan yang tidak mereka setujui/tidak mereka suka
  5. Untuk mempehatikan perasaan orang lain
  6. Untuk tetap fokus
  7. Untuk berhenti saat mereka merasa tidak ingin berhenti
  8. Untuk membuat mereka mau mengerjakan sesuatu, bahkan ketika mereka tidak ingin bekerja
  9. Untuk menangasi rasa frustasi/kecewa
  10. Untuk menangani kesuksesan
  11. Untuk memperhatikan ruang orang lain
  12. Untuk merespon orang yang berwenang
  13. Untuk bekerjasama dengan orang lain
  14. Untuk mengambil gilirannta
  15. Untuk bersikap sopan dan penuh hormat
  16. Untuk tetap hormat bahkan ketika orang lain bersikap kasar
  17. Untuk berkata’Tidak” kepada teman sebaya
  18. Untuk meminta bantuan saat mereka membutuhkannya

Cara mengajarkan keterampilan mengatasi emosi/kendali diri dan keterampilan sosial:

  1. Bertanyalah terlebih dahulu
  2. Anak belajar melalui permainan
  3. Berikan contoh yang baik
  4. Memberikan pengertian tentang cara kerja otak EPA
  5. Mengkaji ulang tingkah laku yang dapat diterima bersama anak
  6. Temukan keterampilan yang hilang
  7. Bagaimana cara mengajarkan keterampilan yang hilang tersebut.

Dalam mengajarkan anak/menegur/menegakkan disiplin, selalu dan selalu gunakan kalimat pendek. Kalimat pendek lebih efektif. Selain itu, biasakan menggunakan kalimat kalimat suruhan daripada larangan. Bu Elly tidak melarang kata ‘jangan’, tapi jangan menggunakan kata itu terlalu rutin dan tanpa alasan yang jelas. Kata ‘jangan’ tetap dibutuhkan, terutama untuk hal-hal yang sifatnya mencegah dari bahaya. Gunakan kata ‘jangan’ seperlunya. Mengakapa kalimat negatif sebaiknya dibatasi, karena pesan positif akan lebih mudah diterima. Di alam bawah sadar, anak akan mengulang-ulang dalam dirinya sendiri. Terpatri sampai kapanpun, tidak membutuhkan dorongan dari luar. Contoh pesan positif dalam kalimat pendek: jaga solatmu tepat waktu, tahan pandanganmu, pelihara kemaluanmu. Manfaat kalimat pendek: menghindari debat dan pemborosan energi, berefek baik untuk dua belah pihak, dan membuat anak menerima lebih cepat.

Dua cara efektif dalam mengatasi situasi frustasi dan marah sendiri:

  1. Menggunakan kalimat-kalimat singkat berulang. Ketimbang memborbardir dengan cermah panjang.
  2. Berpegang pada ‘aturan dua kalimat’. Yanki berhenti bicara setelah mengatakan dua kalimat. Karena semakin panjang kalimat, akan semakin diabaikan oleh pendengar (Sandra Halperin, Ph.D)

Alasan mengulangi kalimat-kalimat singkat:

  1. Lebih baik menggunakan kalimat pendek untuk meminta anak melakukan sesuatu yang benar daripada melarang mereka berhenti melakukan yang salah.
  2. Lebih efektif mengatakan “makan yang sehat” atau “ingat langsing” daripada mengatakan “jangan makan cokelat”.
  3. Pengulangan kata ‘jangan’ yang terlalu sering dan rutin justru membuat anak mudah mengabaikan apa yang diucapkan.
  4. Mengatakan perintah diawali dengan kata “Lakukan…” akan mempermudah anak melakukan apa yang diminta, daripada sebaliknya.
  5. Segera setelah menerima pesan positif yang berulang, anak akan mengulang pesan tersebut bagi dirinya sendiri dan tidak membutuhkan dorongan dari luar serta tidak membutuhkan banyak energi dari orang tua untuk membuat mereka mengingatnya.
  6. Kalimat pendek yang baiknya diucapkan adalah yang bersifat direktif, positif, serta berfokus pada tingkah laku khusus yang perlu dipelajari anak.
  7. Kalimat tersebut terdisri dari 1-3 kata, dan sebaiknya berisi pengingat bagi anak untuk mengendalikan diri.

Hal-hal yang perlu diperhatikan:

  1. Anak-anak peka terhadap harapan orang dewasa
  2. Seringlah memuji
  3. Pujilah perbuatannya dan bukan orangnya
  4. Pujian sederhana juga kerap berhasil
  5. Bantu mereka melihat masa depan
  6. Menggambarkan masa depan dengan istilah yang emosional.

Kapan kalimat panjang bisa dilontarkan? Pada saat santai atau suasana settingan yang nyaman dimana memungkinkan pembicaraan panjang dari hati ke hati antara orang tua dan anak.

Kunci DKS:

  1. Perhatikan perasaan
  2. Kalimat tanya
  3. Aturan BMM: berfikir, memilih, mengambil keputusan
  4. Kalimat pendek dan positif

Menurut saya, kekuatan dari seminar Ibu Elly adalah penjelasan teknisnya yang dibuat sesederhana mungkin dan penguatannya lewat contoh di lapangan. Contoh ini benar-benar riil karena merupakan pengalaman masa kecil Ibu Elly sendiri maupun pengalamannya menghadapi berbagai kasus pelik anak dan remaja. Inilah yang membuat paparan Ibu Elly terasa hidup, menggungah, dan mampu mengaduk-aduk emosi pesertanya. Seminar YKBH adalah seminar yang menurut saya sangat layak untuk diikuti, didalami, bahkan secara berkalai diulangi. Sebab parenting dan dunia sekitarnya membutuhkan pengasahan agar tetap mumpuni dijalani sesuai dengan jaman yang melingkupinya.

[CeritASI] [NWP-Story] Baju? Ya, Pilih Baju Pun Kini Bermasalah!


Well, saya gak bisa boong. Saya gak bisa jaim: mentang-mentang udah emak-emak, lantas saya bak kacang lupa akan kulitnya; bak lupa kalo “masih” menyukai dunia “fashion”, gitu? Ah, mana saya bisaaa! 😀

Waktu masih jaman hamilnya Daanish, saya masih santai-santai aja berpakaian. Kebetulan emang hobi stok maxi dress dan mini dress yang bisa saya kombinasikan dengan celana hamil dan cardigan atau blazer. Memang sih, suhu tubuh ibu hamil yang cenderung di atas manusia normal, kadang bikin saya males dandan-dandan. Rasanya kemana-mana saya pengennya pake daster aja gituh. Adem. Hehehehe. Akhirnya, pilih-pilih bahan baju juga jadi pertimbangan. Kalo cuaca lagi panas banget, ya lebih baik pake cardigan daripada blazer buat padu padan si mini dress. Juga, enakan pake baju longgar bahan kaos daripada yang berbahan lain. Kalo musim hujan sih karena agak sejuk, jadi lebih bebas ya, mau pake baju apa juga.

Yang harus dipikirin, kalo badan udah mulai mbelendung besaaar sekali di trisemester akhir. Bukan cuma pilihan baju jadi kian terbatas, tapi padu padan juga jadi penting. Beberapa poin penting yang saya catat buat bikin bumil gede tetep modis adalah:

1. Hindari motif besar, sebab akan membuat terlihat gemuk.

2. Gamis kaos bisa jadi pilihan menarik. Selain nyaman dipakai, bahannya yang strecth juga memungkinkan kita bisa memakainya meskipun sudah berperut sangat besar.

3. Meskipun nyaman, gamis kaos berpotensi memperlihatkan lekuk tubuh dengan sangat jelas. Karena postur tubuh yang sudah aduhai itu loh, Ibu-ibu. Hihihi. Untuk itu, kenakan blazer berbahan ringan, seperti sifon atau katun tidak ber-furing. Saya juga suka mengenakan rompi rajut berwarna kalem, cardigan berhias bordir warna senada, atau luaran dengan tangan pendek atau 7/8 atau tidak berlengan sekalipun. Gamisnya kan udah nutuf seluruh badan ya, jadi fungsi luarannya ini lebih ke menutupi lekuk dan menambah aksen aja. Saya sih paling suka dengan padu padan begini. 😉

5. Mini dress selutut atau di bawah lutut yang dipasangkan dengan celana hamil model pensil atau lurus dan cardigan juga favorit saya. Soalnya bikin tubuh gak keliatan terlalu gede, tapi tetep bikin bumil mudah beraktivitas. Enaknya pakai mini dress dan celana, jalan jadi gak keserimpet, langkah bisa selebar yang diinginkan. Hehehe. Ini berlaku buat bumil grasa-grusu yang harus gonta-ganti angkot dan naik turun tangga jembatan Trans Jakarta seperti saya. Penting ini! 😀

6. Untuk ke kantor dan ke mall, semalas apapun, saya hindari bepergian “hanya” dengan jilbab langsungan (bergo, dll). Well, ini masalah selera aja sih. Tapi saya sering dibilang kucel bin kumel kalo cuma pake jilbab langsung begitu. Sesederhana apapun, usahakan tetap pakai jilbab bahan katun/kaos yang disemat peniti. Sedikit permainan draperi atau aksesoris kalung dan bros bisa bikin bumil tampak cerah.

Nah, sekali lagi, saya tinggal pilih baju yang cukup untuk badan besar saya, lalu padu padan. Selesai.

Lalu, Daanish lahir. Status saya berubah dari bumil jadi busui. Ternyata ini sedikit lebih susah. Karena memilih baju dengan bukaan depan dari koleksi lemari saya lebih sedikit opsinya daripada cari baju yang bisa di-adjust dan disulap jadi baju hamil. Kalaupun ada beberapa baju yang bisa berfungsi sebagai nursing clothes, saya masih harus berhadapan dengan satu masalah lagi: ukuran badan belum kembali normal, bo’! Yah, ini tantangan berikutnya dalam dunia per-fashion-an saya. Xixixi. Pilihan makin mengerucut kini. Sejak jadi busui, saya bertekad dalam hati: tidak akan, atau setidaknya mengurangi *sigh, ga konsekwen*, beli baju yang gak fit buat busui mulai sekarang. Beli baju, harus bukaan depan. Beli long dress harus yang lehernya rendah supaya bisa menyusui. Karena pilihan desain dan model baju menyusui amat terbatas, saya cuma beli beberapa aja baju khusu menyusui. Lainnya, improvisasi aja lah yaaaw. 😉

Dua fase terlewati sudah. Masalah baju saat hamil, clear. Masalah baju saat menyusui, clear. Yeah, saya naik kelas. Hore! *senyum-senyum puas*

Eh, ternyata saya hamil lagi. Saat masih menyusui. Saat masih aktif pumping di kantor. Whoaaa… Ini dia tantangan berikutnya. Sempet lhoo, bikin saya mati gaya. Pake baju yang itu-itu aja kalo ke kantor. Soalnya kombinasi antara baju nyaman nan lebar buat bumil dengan baju nyaman bin gampang dibuka-buka buat nyusu plus baju modis dan formal/semi formal plus bisa dipadu padan dengan gaya hijab tren masa kini itu… nyarinya susah, Sodara-sodara! Beban gak cuma psikis tapi juga fisik cukup berat buat bumil sekaligus busui, ketimbang yang bumil aja atau busui aja. Wajar, amat wajar, kalo NWP mommies lebih pengen yang simpel dan praktis aja buat dipake kemana-mana. I’ve been there! Males pilih baju. Males dandan. Males kemana-mana. Males ngantor. *eh, lho? :D*

Akhirnya, saya bongkar lagi isi lemari yang sebenarnya sudah penuh sesak itu. Coba-coba lagi bongkar pasang atasan dan bawahan ini dan itu. Saya akui ada beberapa baju baru *alhamdulillah, tuk dipakai di hari raya…:))* yang saya beli demi menyesuaikan kedua keadaan ini. Tapi, gak banyak kok. Daripada beli baju banyak-banyak, saya banting setir ke beli luaran atau dalaman yang bisa mendukung dua fungsi tersebut. Dalaman yang mudah dibuka, bisa dipakai dengan cardigan atau blazer, lalu tinggal padankan dengan rok. Selain itu, saya juga pilih beli inner (dalaman jilbab) ninja dan aneka hijab panjang (bukan segi empat) untuk saya mix n match dengan baju-baju yang ada. Jadi, dengan baju yang lebih terbatas pun, fashion tetep bisa diakali dengan aneka jilbab dan dalaman yang gak bikin bosen itu tuh. Modis? Tetep dwoonggg. 😉

Alhamdulillah, meski saat mengandung Daanish dulu saya sering dikritik sama temen-temen perempuan di kantor, yang kali ini beda. Dulu, mereka bilang saya kucel, kumel, gak rapih, asal pake baju, dan aneka hipotesa yang mengarah pada satu konklusi gak nyambung: kalo ibunya hamilnya gak cantik gini, mesti anaknya cowok ini! Huh, keseimpulan dari mana itu? Teorinya siapa itu? Meskipun akhirnya ternyata si Daanish beneran cowok, ya. Hehehehe.

Yang kali ini bedaaa. Temen-temen cewek masih suka ngeledek, tapi kali ini beda 180 derajat ledekannya. Dibilang cantik lah, dibilang modis lah, dibilang gak kaya orang hamil lah, dibilang keliatan lebih enjoy n seger lah. Dan, berujung pada kesimpulan gak nyambung lagi: Yang ke dua anaknya pasti cewek, Ryk, soalnya ibunya modis n seger banget selama hamil. *pletaaak… tau-tau ada bunyi benda-benda aneh di lempar ke arah saya. Hahaha :))*

Bener ga yaaa? Tunggu aja tanggal mainnya. Emang cuma the Prince of Cambridge aja yang boleh dirahasian info-infonya? Anak saya juga boleh dong! *eh, siapa juga yang mau tahu, yak?* 😀

Pokoknya, di usia kandungan yang udah 8 bulan ini, saya cuma mau bilang: I really enjoy my NWP times; both as Mommy and Woman! Bisa tetep hepi mau punya bayi lagi, dan bisa tetep enjoy dengan warna-warni baju bumil+busui. Aaaaa, senangnya. Doakan saya dan si bayi di perut selalu sehat, ya. ^^

[Home Treatment] Common Cold


Daanish sudah dua kali sakit dengan gejala-gejala menyerupai flu; ada demam, ada pilek ringan. Tapi, baru yang terakhir ini ada batuknya. Kasian deh liat bayi sakit. Rewel tapi belum bisa bilang apanya yang sakit atau bikin dia gak nyaman. Biasanya kalau baru demam, saya gak langsung buru-buru ke dokter. Usahain dulu home treatment di rumah. Beberapa poin yang bisa saya bagi untuk penanggulangan rumahan bagi anak dengan gejala awal flu adalah sebagai berikut (dari berbagai sumber):

1. Untuk demam:
– perbanyak asupan cairan, sesering dan sebanyak mungkin. gempur ASI untuk bayi di bawah usia 6 bulan. seling/tambah dengan asupan air putih dan jus buah sesuai usia bayi di atas 6 bulan.
– lakukan skin to skin contact sesering mungkin. dekap bayi dalam dada, makin banyak area tubuh bayi yang langsung bersentuhan dengan tubuh kita tanpa perantara pakaian, makin baik. namun, tetap waspada jika bayi merasa menggigil/kedinginan.
– berikan bayi pakaian yang nyaman, jangan terlalu tebal.
– jangan membungkus bayi dengan bedong atau selimut tebal. hal ini justru akan menghambat panas untuk keluar dari tubuhnya, dan membuat demam lebih sukar turun. jika bayi nampak kedinginan, boleh berikan selimut tipis, dengan rongga udara yang cukup bagi kulit untuk bernapas.
– balurkan ramuan bawang merah/kencur dan minyak kelapa ke seluruh tubuh bayi, bahkan sampai ke tengkuk dan ubun-ubun.
– jika ingin melakukan kompres, sediakan handuk lembut dan air hangat dengan suhu tidak jauh berbeda dengan suhu bayi saat itu. jangan mengompres dengan air dingin. sebab, tubuh akan merespon suhu dingin sebagai masalah, lalu hipotalamus akan memerintahkan agar suhu tubuh dinaikkan lagi. akibatnya, suhu anak bukannya turun, tetapi justru makin tinggi.
– kompres sebenarnya tidak terlalu efektif menurunkan suhu tubuh, apalagi jika dilakukam di tempat yanh salah, seperti kening. kompres di kening lebih bermanfaat ke arah pemberian rasa rileks, ketimbang penurunan suhu. sebaiknya, kompres bagian yang merupakan kumpulan syaraf dan pembuluh darah yang akan bekerja menyampaikan stimulus ke otak, misalnya: ketiak, selangkangan, leher, dan bagian belakang lutut.
– lakukan observasi ketat tentang naik turun suhu. gunakan termometer, bukan hanya rabaan tangan. catat semua perubahan suhu tubuh bayi, detil dan akurat sesuai waktu kejadian. penting juga untuk mencatat tindakan/tata laksana penyembuhan yang diambil saat kejadian berlangsung.
– waspadai demam di atas 38,5 dercel untuk bayi di bawah 3 bulan, atau 39-39,5 dercel ntuk bayi di atas 6 bulan, juga 40 dercel untuk semua usia. pantau dan catat gejala yang tampak. pertama kali Daanish demam, sudah saya berikan parasetamol anak di suhu di atas 39 derajat. namun, setelah mengobservasi ketahanan tubuh dan ritme demamnya, berikutnya baru saya berikan parasetamol jika suhu tubuhnya di atas 39,5 atau 40 dercel.
– hubungi dokter jika terjadi kejang.

2. Untuk pilek/pernafasan tersumbat
– sediakan baskom berisi air panas, atau pemanas air listrik di kamar beberapa buah, teteskan dengan minyak kayu putih, uapnya baik untuk menyegarkan, melembabkan, dan melegakan pernafasan.
– balurkan penghangat di leher dan dada bayi. bisa gunakan balsam bayi, seperti Transpulmin. atau obat tradisional, seperti parutan bawang merah dan minyak kelapa, atau parutan kencur dan minyak kelapa, atau bisa juga dicampurkan dengan minyak telon.
– bersihkan hidung bayi dari cairan yang keluar dengan kain lembut. minimalkan kontak bayi dengan cairan yang mengandung virus tersebut.

3. Untuk batuk:
– perbanyak asupan cairan.
– balurkan penghangat di leher, punggung, dan dada bayi. bisa gunakan balsam bayi, seperti Transpulmin. atau obat tradisional, seperti parutan bawang merah dan minyak kelapa, atau parutan kencur dan minyak kelapa, atau bisa juga dicampurkan dengan minyak telon.
– sediakan baskom berisi air panas, atau pemanas air listrik di kamar beberapa buah, teteskan dengan minyak kayu putih, uapnya baik untuk mencegah udara kering di ruangan yang akan memicu batuk (terutama untuk ruangan ber-AC).
– berikan ramuan jeruk nipis dengam kecap/madu untuk anak di atas 1 tahun. ganti kecap/madu dengan sari jeruk manis atau mangga untuk anak di bawah 1 tahun.
– jika anak cukup kuat terhadap rasa langu (biasanya di atas 10 bulan), berikan racikan kencur parut dan sari buah kesukaan anak yang sebelumnya telah dikukus.

4. Tata laksana umum:
– cuci tangan sesering mungkin.
– jika kita yang terlebih dahulu terkena flu, minimalkan kontak dengan bayi, persering kumur, perbaiki asupan gizi, dan berusahalah untuk sembuh sesegera mungkin. sebab, akan jauh lebih mudah merawat diri sendiri, atau orang dewasa lainnya, ketimbang bayi yang sakit.
– perhatikan kebersihan makanan, alat makan, pakaian, tempat tidur, dan ruangan.
– sering-seringlah membersihkan kipas angin atau filter AC di mana akumulasi debu dan kotoran biasa menumpuk.
– gunakan masker, terutama saat kontak dengan bayi.
– baca banyak informasi baik medis maupun tradisional tentang tata cara penanganan demam umum, sehingga kita mampu menjadi perawat sekaligus pasien cerdas saat penyakit datang.
– demam, batuk, dan pilek BUKAN penyakit. ketiganya merupakan mekanisme alami tubuh untuk mendepak zat asing yang dianggap akan merugikan. jangan keburu panik, jangan berpatokan untuk mengenyahkan gejala secepat mungkin sebelum tau akar penyakitnya, dan jangan BERORIENTASI OBAT saat harus mengunjungi dokter.
– sedikan dokter anda data akurat dan detil, cerdas dan kritislah saat harus mengunjungi mereka, ajaklah merka berdiskusi, dan jangan ragu untuk mencari second opinion untuk penyakit yang diderita.

Saya tidak anti dokter, tapi bahwasannya saya masih menemui banyak dokter mahal yang mudah memberi puyer (obat racikan segala macam kandungan untuk segala macam penyakit dengan segala macam efek samping dan segala macam bahan tidak dibutuhkan) atau memberikan anti biotik sebelum memastikan penyebab pasti penyakit (ingat, virus tidak dapat mati, AB is not working for virus!); membuat saya berpikir beberapa kali sebelum memutuskan untuk mengunjungi dokter. Saya akan terlebih dahulu mengobservasi ketat gejala dan keluhan anak, lalu menggali aneka informasi dari internet, dan memaksimalkan upaya penyembuhan di rumah; sebelum akhirnya pergi ke dokter. Ingat, tetap ada kasus-kasus mendesak lainnya yang membuat para orang tua harus waspada dan secepatnya melarikan anak ke RS/dokter. Dan, itulah pentingnya untuk selalu berusaha menjadi dokter sekaligus pasien cerdas, mulai dari lingkup keluarga. Ganbatte, para Ibu dan Ayah cerdas!