Tentang Sarapan,…


Jadi, awalnya kan gara-gara nyiapin MPASI Azzam yang harus banyak serat buah dan sayur tuh, akhirnya selalu stok agak banyak biar kalo laper pagi-pagi ataupun tengah malem, ada yang gampang tinggal kupas, cuci, kunyah. Ehehehehe. Lanjutannya, sejak anak-anak masuk Daycare dan saya cuma ada asisten yang cuci-gosok-beberes 2-3 jam pagi hari, makin purnalah sudah ritme sarapan kami.

IMG_5911 Sarapan cihuy ala kami jadinya tuh hanya potongan buah dimakan gitu aja, dan sesekali (tapi jaraaang) salad dengan aneka dressing. Kenapa salad jarang? Pertama lebih ribet dari sekadar nyiapin buah potong. Kedua, pagi hari saat perut kosong adalah saat terbaik makan makanan mentah tanpa tambahan apapun, lebih mudah dicerna, plus lebih banyak yang diserap. Tapi buat sekali-sekali, salad tetep jadi pilihan kok.

IMG_6299Buah terfavorit anak-anak adalah buah naga merah, terutama Daanish. Mungkin karena dulu waktu MPASI sering dapet kiriman buah naga kebun sendiri dari Kakek-Neneknya di Lampung yang emang rasa manis asemnya jauh lebih fresh n seger ketimbang yang beli. Kalau Azzam, kesukaannya akan buah naga bakalan kalan kalau di meja tersedia buah: PISANG! Iyes, anak saya yg no du amah ekonomis bangetsss dah. Bayangin, pisang murce durce, ada di mana-mana plus banyak jenis n macemnya itu coba yang jadi favoritnya. Ugh, jadi pingin cium pipi gembil tuh bocah kalo inget betapa berkilau-kilau matanya kalo udah liat pisang. Ya, ampun, Zaaaaam… Bubun padamu, Naaaak! ^^

IMG_5948

Dari jaman gigi belum utuh, ngunyak belum lancar, Alhamdulillah anak-anak doyan makan sayur, termasuk yang mentah. Wortel mentah, timun, daun salad, tomat. Rebusannya mulai dari buncis, brokoli, kembang kol, wortel (yang direbus :p), jagung, labu siam, bayam, kangkung, sawi, banyaaakkk… Bisa dibilang gak ada sayur yang gak mau dimakan sama mereka. Kalo yang makannya gak banyak sih ada. Tapi kalo sampe dilepeh-lepeh, kayaknya belum ada, deh. Tapi emang siy, makan sayur ga kaya makan buah yang bisa berbakul-bakul (ahahaha, lebay!). Kudu ada senjata pendukung supaya mau makan sebanyak n seasyik makan buah. Senjata paling ampuhnya tuh mayones, tapi yang punya Jepang, Kewpie (baca: kyuu-pii) mereknya. Kalo udah ada Kewpie, emaknya yang kewalahan kudu bolak-balik nyiapin sayurannya, tambah, tambaaaah terus.

IMG_5949Lucunya, anak-anak yang sekarang mulai saya renggangkan cemilannya, malah gak gitu “pinter” makan permen, keras katanya. Makan ciki-cikian juga gitu, ga bisa makan banyak, ambil beberapa suap, cikinya belum abis udah berhenti. Kesukaannya paling biskuit Oreo, Nyamnyam, sama jelly. Oh, sekarang lagi agak maniak sama susu cair. 1 L kalo gak dibatesin bisa habis dalam sehari buat berdua. Jadi, sekarang Bubunnya yang jadi wasit supaya asupan susunya bisa agak dibatesin.

Selain karena semua enjoy, kami juga merasakan manfaat dari sarapan buah dan sayur ini. Salah satunya, rutinitas pengeluaran ampas makanan lebih lancar, badan terasa lebih ringan sehat, dan kulit lebih segar, tambahan satu lagi, kata suami, lingkar perutnya mengecil, loh. Alamdulillah wa syukurillah. Kebaikannya semoga jadi bonusnya aja. Kami bukan penganut FC sejati, sih. Tapi insya Allah percaya kalau buah dan sayuran memang lebih sempurnya diolah, dicerna, dan diserap dalam keadaan lambung kosong.

Ini dia cerita dari rutinitas sarapan sederhana kami, simpel gak berarti kekurangan nutrisi, kan. 🙂

Advertisements

Tuna Mayo Bread dan Bagelen Ala-ala


Lamanyaaa gak baking. Masak pun juaraaaang banget sekarang. Huhuhu, emak2 macam apa sayah inih. 😀

Otang udah bulukan, loyang silicon pun udah digigitin tikus. Waktunya baking lagi. Tuna mayo bread fresh from the oven; yg ditongkrongin secara intens oleh duo lanang dari bentuk terigu sampe ngepul keluar oven. Mereka tuh fans abadi yah, kayaknya.

Kemarin dapet jatah istirahat, anak-anak juga gak ke daycare. Bikin roti aja ah, buat temen ngeteh. Resep Hotel Bread kebetulan lagi ga bisa diakses, jatah kuota abis. :p Print-annya juga udah ubek2, ga nemu. Akhirnya pake resep roti biasa, tapi modif dikit. Masih dari resepnya Mba Melia. 🙂

Tuna Cheese Onion Bread

Bahan:

  1. Terigu protein tinggi atau sedang                     320g
  2. Gula                                                                   3 sdm
  3. Ragi                                                                    3 sdt
  4. Garam                                                                1 sdt
  5. Margarin/Butter/Shortening                                60g
  6. Telur                                                                  1 butir (M size 52 g) > saya bikin 2 butir kuning telur plus 1/2 butir putih telur
  7. Air/susu cair                                                      130 cc (HB), 150 (ulen tangan) > saya bikin 170cc dengan 7sdm susu bubuk di dalamnya
  8. Telur kocok                                                       secukupnya (untuk olesan di permukaan roti)

Isi:

  1. Process cheese/Slice cheese                             150g
  2. Bawang bombay                                                 1/2 buah (ukuran besar)
  3. Tuna                                                                    1/2 kaleng
  4. Mayones                                                             1 sdm
  5. Garam, merica                                                    sejumput/sesuai selera

Cara Membuat:

Isi:

  1. Potong dadu keju 1×1 cm dan bawang bombai (kira-kira aja)
  2. Campur potongan keju, tuna, bawang bombai, mayones, garam dan merica

Roti:

  1. Uleni adonan sampai kalis (ngga lengket di tangan dan mulus). Caranya terserah, boleh ngulenin pakai tangan boleh pakai Home Bakery.
  2. Kalau ngulenin pakai tangan: fermentasi 25 menit 40 derajat celcius, sampai mengembang 1,5 kali lipat kira-kira
  3. Bagi dua adonan, pipihkan segi empat (kira-kira 15×20 cm)
  4. Letakkan adonan isi di atas adonan roti (sisakan bagian kosong di bagian atas dan bawah adonan ketika digulung ngga berantakan dan bisa rapat ujungnya) -> liat foto
  5. Bagi adonan menjadi 6 bagian (tandain dulu aja supaya ukuran sama besar)
  6. Masukkan adonan di muffin cup atau aluminium cup
  7. Fermentasi 20 menit 40 derajat celcius (sampai adonan membesar)
  8. Olesi permukaan adonan dengan telur
  9. Panggang 190 derajat celcius 15 menit, kalau kurang coklat permukaannya tambah 2-3 menit lagi. > Pakai otang ternyata butuh waktu lebih lama, sekitar 20-25 menit dengan pergantian posisi rak tengah dan atas.
bagelen

bagelen

Sisa adonan cuma 1/2 resep, dijadiin roti tawar ndelesek gak tinggi karena loyangnya emang buat 1 resep. Begitu jadi, si roti tawar dioles margarin, tabur gula, panggang lagi. Jadilah bagelen ala ala. Fans saya? Tetep dong, nongkrongin dengan setia. Uhuy!

[Resep Masakan Jepang Sederhana] Takoyaki


Takoyaki, sebenernya bikinnya ga susah. Cuma emang sih, seperti kebanyakan resep makanan Jepang lainnya, bumbu dan bahannya yang sering kali langka di Indonesia. Belum lagi harus hati-hati dengan kandungannya. Karena buat yang Muslim, bakal banyak banget kandungan bahan makanan yang harus dihindari terkait kehalalannya. Kalau ada supermarket yang jual barang-barang impor, coba main-main, ya. Dan kalau sudah nemu semua bahannya, cobain deh bikin takoyaki ini. Kalau saya sama suami, karena udah terlanjur ngerasain yang asli, dari yang enak sampe enak banget, susaaah banget ngerasa enak sama takoyaki yang dijual di gerai-gerai. Akhirnya, daripada misah-misuh kesel karena udah ngabisin uang banyak dan gak puas juga, mendingan kita bikin aja deh sendiri di rumah.

image

Oya, sebelumnya saya susah nemu gurita/octopus di sini, jadi biasanya saya isi udang atau bakso kepiting/kanikama. Nah, minggu lalu nemu deh fozen octopus di Carrefour. Ada yang merah, harganya sekitar 80 ribu-an per kilogramnya. Ada juga yang keabuan, harganya cuma separuhnya. Saya beli yang keabuan aja, murah meriah. Hehe. Beli yang paling kecil, kalo gak salah cuma sekitar 16 ribu-an, itu saya pakai buat dua resep di bawah ini dan masih sisa. Mungkin masih bisa dipakai untuk satu resep lagi.

Saya gak pernah nyoba resep takoyaki lain. Dari awal bikin, selalu pakai resep dari temen yang dulu tinggal di Jepang juga, Mba Marlis, dan resepnya bisa diliat di sini. Mba Marlis sendiri katanya dapet dari temennya yang bersuami orang Jepang. Gak heran, buat saya rasanya pas banget. Jauh lah dengan yang ada di pasaran. Mungkin karena pake kaldu/dashi ikan katsuo yang saya kombinasikan juga dengan kaldu kombu, yah. Yang didalam kurung hasil modifikasi menyesuaikan dengan ketersediaan bahan di tanah air. Ngiler? Yuk, ah, dicoba. ^^

Resep Takoyaki
By Ayreza Ando

Bahan adonan kulit:
100 gr tepung terigu (saya pakai tepung terigu protein sedang)
1 butir telur
340ml kaldu ikan cakalang serut kering/katsuobushi, yang dibuat dari 340ml air direbus dengan 20gr katsuobushi, kemudian disaring (saya pakai 1 sdm kaldu bubuk ikan katsuo/katsuo-dashi dan 1 sdt kaldu bubuk konbu/konbu-dashi. tapi karena stok kaldu bubuk kian menipis dan katsuobushi belakangan cukup mudah didapat dan murah karena merupakan produksi lokal (Makassar) yang diekspor ke Jepang, lain kali saya mau coba buat sendiri dari katsuobushi seperti resep aslinya)
1/4 sdt baking powder
garam secukupnya

Bahan isian:
150 gr gurita/tako yang sudah direbus, potong-potong sebesar 1 cm, atau bisa diganti dengan cumi, udang, atau telur puyuh)
ika iri tenkatsu, yang berbentuk seperti remahan tepung tempura (ini sulit didapat di Indonesia, tidak terlalu mempengaruhi rasa, tidak pakai pun tidak apa-apa)
6 gr pickles ginger/beni-shouga (saya pakai jahe biasa yang dikupas dan dirajang halus)
2 gr udang kering jepang/sakura ebi (saya substitusi dengan ebi/rebon kering yang sebelumnya digongseng hingga harum)

Topping:
bubuk rumput laut kering/aonori (saya pernah baca blog orang Jepang yang tinggal di eropa dan kesulitan menemukan aonori, bisa diganti dengan nori lembaran yang sebelumnya dibakar  sebentar di atas api hingga crunchy, lalu dihaluskan dengan dry mill, atau bisa juga dipotong kecil-kecil saja)
katsuobushi

Saus:
worcestershire sauce atau saus takoyaki (saya masih mengandalkan saus impor via nitip teman, nih. lain kali kalau sudah sukses coba bikin saus sendiri, in shaa Allah saya bagi)
Japanese Mayonaise (andalan saya pastinya Kewpie Mayonaise. sangat tidak disarankan pakai mayones lokal, jauh banget rasanya :D)

Cara membuat:
1. Kocok lepas telur, kemudian campurkan dengan air dingin.
2. Ayak tepung terigu dengan baking powder, kemudian sedikit demi sedikit masukkan ke dalam adonan air dan telur. Aduk hingga rata dan licin.
3. Panaskan cetakan kurang lebih 180 derajat. Olesi dengan sedikit minyak, kemudian tuang adonan sampai 1/2 lingkaran, taburi dengan tako, tenkatsu, jahe merah dan irisan daun bawang. Tuang kembali adonan sampai semua bahan tertutupi. Diamkan adonan selama 1,5 menit agar adonan yang dibawahnya mengeras dan agak matang.
4. Bolak-balikkan terus adonan takoyaki sampai matang dan berwarna kecoklatan. (Saran: Gunakan dua tusuk sate bersih untuk memutar-mutar takoyaki. Putar sedikit demi sedikit dan biarkan sisa adonan di bagian tengah yang belum matang meleleh dan turun ke cetakan. Ini penting untuk membuat hasil akhir tako bulat sempurna dan cantik.)
5. Setelah matang oleskan dengan rata, takoyaki yang sudah matang dengan sedikit minyak goreng. Masak kembali hingga matang dan garing.
Lakukan hal diatas sampai adonan habis

Cara menyajikan:
Letakkan takoyaki diatas piring atau wadah lainnya, kemudian beri saus, Japanese mayonaise, katsuobushi dan terakhir aonori. Sajikan selagi hangat. (Kalau saya, supaya lebih cantik, mayones dituangkan duluan dengan motif diagonal kiri/kanan, lalu saus dituangkan dengan motif sebaliknya. Sehingga hasil akhirnya nampak seperti jalinan anyaman warna putih-coklat. Lanjutkan dengan memberi topping katsuobushi dan paling atas aonori/nori potong.)

Berbenah dan Siap Mulai Berbagi Lagi


Wow, postingan blog saya terakhir ternyata di bulan Februari. Ya ya, itu artinya saya berhenti menulis di sini kira-kira sejak Azzam mulai MPASI. Biasalah, mendadak saya jadi gagap manajemen waktunya. Mendadak merasa susah bagi waktu. Dan mendadak lupa kalo punya blog. Hohohoho.

Dalam hal penyiapan menu MPASI, saya gak seheboh jaman Daanish dulu. Pengutamaan variasi masih jadi andelan. Tapi saya udah gak lagi stok frozen MPASI, sejak punya slow cooker.

Lainnya yang signifikan adalah saya gak lagi pegang aturan FC, termasuk aturan pemberian bahan makanan sesuai umur. Kecuali yang signifikan aja probabilitas pencetus intoleransinya, seperti madu dan produk turunan susu. Selebihnya, saya ganti ke mazhab WHO: apa aja boleh begitu anak mulai makan. Yang penting utamakan pertimbangan asupan zat besinya.

Meskipun gak posting tulisan di sini, sesekali saya upload foto contoh MPASI Azzam. Pelan-pelan nanti saya pindahkan juga ke sini.

Saya mulai nulis lagi, karena kangen cuap-cuap. Pun emang ada kejadian yang saya pikir ada baiknya juga kalo saya bagi di sini. Mudah-mudahan ad hikmah yang bisa diambil. Yak, kita mulai lagi dari nol buat sama-sama belajar yaaa. ^^

2013 in review: Trend MPASI Dapur Ibu


Barusan, saya ditawari melihat annual report dari blog ini. Ternyata, tulisan yang paling banyak diakses adalah tulisan seputar MPASI. Buat saya, ini suntikan semangat. Sebab, ini berarti makin banyak orang tua di luar sana yang mau bergiat menyediakan makanan rumahan, terutama untuk bayi dan batita mereka. Bukan, ini bukan tentang seberapa hebatnya keterampilan memasak kita, itu bisa didapat secara alami seiring makin seringnya kita bereksperimen di dapur. Pun, ini bukan tentang makanan wah dengan bahan dan cara membuat yang demikian sulit. Ini tentang wujud cinta, yang makin menyebar lewat semangkuk hidangan bak sumber energi lahir dan batin untuk pejuang-pejuang mungil kita. Oke, saya tak boleh kalah semangat. Mari berbagi lebih banyak lagi!

***
The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2013 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

The concert hall at the Sydney Opera House holds 2,700 people. This blog was viewed about 41,000 times in 2013. If it were a concert at Sydney Opera House, it would take about 15 sold-out performances for that many people to see it.

Click here to see the complete report.

Semangat ASI: Semangat Cerdas, Semangat Rajin


ibu-ibu pejuang ASI, semangat boleh, tapi jangan tuntut tubuh kita berlebihan yah. yang harus diingat adalah: 1) produksi dipengaruhi prolaktin, keluarnya ASI dipengaruhi oksitosin. oksitosin bekerja kalau ibu rileks, dan terjadilah LDR. 2) produksi ASI menyesuaikan kebutuhan bayi; beberapa ibu diberi rezeki lebih (karena itulah mereka bisa donor) dan sisanya diberi rezeki pas, tapi in shaa Allah yang ASInya kurang ga ada (mari kaji ulang lagi ilmu ASI kita, mungkin ada yang terlewat dipelajari). jadi tidak perlu risau kalau hasil pas-pasan, selagi tidak kurang, tetap syukuri. 3) yang penting ASI itu CUKUP, bukan MELIMPAH. 4) produksi dominan dipengaruhi  paradigma si ibu, disusul dengan intensitas bayi menyusui langsung dengan perlekatan yang BENAR; dan bukan dipengaruhi oleh jenis, merk, dan tipe breastpump. bagaimanapun, pompa cuma alat, dan teknik memerah ASI pang dianjurkan justru dengan teknik marmet, yang murni menggunakan tangan tanpa bantuan mekanis. jadi, bagaimanapun teknik perah dan apapun pompa ibu, satu hal yang pasti: tetap positif thinking, perbaiki perlekatan saat menyusui, dan tingkatkan intensitas menyusui langsung. 5) disiplin adalah hal MUTLAK, kalau ingin anak kita full ASI. jangan tanya kenapa hasil perah sedikit, kalau perah 2-4 jam sekali saja kita tidak sanggup.

semangat perlu, memaksa berlebihan tak perlu; tapi banyak belajar dan disiplin perah adalah kunci sukses ASI. mari semangat, semangat cerdas, semangat rajin. ^^

Jadi Pendongeng Ulung Saat GTM? Kenapa Tidak!


GTM emang horror buat ortu, tapi jangan sampe bikin teror ke anak, terus bikin dia frustasi makan. kuncinya? sabaaarrr. hihihi. ga tiap hari ini anak GTM. sudah coba mainkan tekstur, warna, rasa makanan? sudah coba bikin suasana makan seasyik mungkin? sudah mengasosiasikan makanan yg tersaji dengan sesuatu yg jadi favoritnya? engg… sudah main role-play dengan si makanan? daanish sekarang suka makan ikan, sejak ikan dimasak utuh/dibagi dua yg masih keliatan wujud aslinya itu saya bikin menari-nari di matanya sebelum dimakan bocah yg emang suka banget liat ikan berenang ini. serial upin-ipin membantu saya bikin daanish suka wortel dan tomat. oya, jangan lupa popeye yg tambah kuat dengan bayamnya.