Tuna Mayo Bread dan Bagelen Ala-ala


Lamanyaaa gak baking. Masak pun juaraaaang banget sekarang. Huhuhu, emak2 macam apa sayah inih. 😀

Otang udah bulukan, loyang silicon pun udah digigitin tikus. Waktunya baking lagi. Tuna mayo bread fresh from the oven; yg ditongkrongin secara intens oleh duo lanang dari bentuk terigu sampe ngepul keluar oven. Mereka tuh fans abadi yah, kayaknya.

Kemarin dapet jatah istirahat, anak-anak juga gak ke daycare. Bikin roti aja ah, buat temen ngeteh. Resep Hotel Bread kebetulan lagi ga bisa diakses, jatah kuota abis. :p Print-annya juga udah ubek2, ga nemu. Akhirnya pake resep roti biasa, tapi modif dikit. Masih dari resepnya Mba Melia. 🙂

Tuna Cheese Onion Bread

Bahan:

  1. Terigu protein tinggi atau sedang                     320g
  2. Gula                                                                   3 sdm
  3. Ragi                                                                    3 sdt
  4. Garam                                                                1 sdt
  5. Margarin/Butter/Shortening                                60g
  6. Telur                                                                  1 butir (M size 52 g) > saya bikin 2 butir kuning telur plus 1/2 butir putih telur
  7. Air/susu cair                                                      130 cc (HB), 150 (ulen tangan) > saya bikin 170cc dengan 7sdm susu bubuk di dalamnya
  8. Telur kocok                                                       secukupnya (untuk olesan di permukaan roti)

Isi:

  1. Process cheese/Slice cheese                             150g
  2. Bawang bombay                                                 1/2 buah (ukuran besar)
  3. Tuna                                                                    1/2 kaleng
  4. Mayones                                                             1 sdm
  5. Garam, merica                                                    sejumput/sesuai selera

Cara Membuat:

Isi:

  1. Potong dadu keju 1×1 cm dan bawang bombai (kira-kira aja)
  2. Campur potongan keju, tuna, bawang bombai, mayones, garam dan merica

Roti:

  1. Uleni adonan sampai kalis (ngga lengket di tangan dan mulus). Caranya terserah, boleh ngulenin pakai tangan boleh pakai Home Bakery.
  2. Kalau ngulenin pakai tangan: fermentasi 25 menit 40 derajat celcius, sampai mengembang 1,5 kali lipat kira-kira
  3. Bagi dua adonan, pipihkan segi empat (kira-kira 15×20 cm)
  4. Letakkan adonan isi di atas adonan roti (sisakan bagian kosong di bagian atas dan bawah adonan ketika digulung ngga berantakan dan bisa rapat ujungnya) -> liat foto
  5. Bagi adonan menjadi 6 bagian (tandain dulu aja supaya ukuran sama besar)
  6. Masukkan adonan di muffin cup atau aluminium cup
  7. Fermentasi 20 menit 40 derajat celcius (sampai adonan membesar)
  8. Olesi permukaan adonan dengan telur
  9. Panggang 190 derajat celcius 15 menit, kalau kurang coklat permukaannya tambah 2-3 menit lagi. > Pakai otang ternyata butuh waktu lebih lama, sekitar 20-25 menit dengan pergantian posisi rak tengah dan atas.
bagelen

bagelen

Sisa adonan cuma 1/2 resep, dijadiin roti tawar ndelesek gak tinggi karena loyangnya emang buat 1 resep. Begitu jadi, si roti tawar dioles margarin, tabur gula, panggang lagi. Jadilah bagelen ala ala. Fans saya? Tetep dong, nongkrongin dengan setia. Uhuy!

[Resep Masakan Jepang Sederhana] Takoyaki


Takoyaki, sebenernya bikinnya ga susah. Cuma emang sih, seperti kebanyakan resep makanan Jepang lainnya, bumbu dan bahannya yang sering kali langka di Indonesia. Belum lagi harus hati-hati dengan kandungannya. Karena buat yang Muslim, bakal banyak banget kandungan bahan makanan yang harus dihindari terkait kehalalannya. Kalau ada supermarket yang jual barang-barang impor, coba main-main, ya. Dan kalau sudah nemu semua bahannya, cobain deh bikin takoyaki ini. Kalau saya sama suami, karena udah terlanjur ngerasain yang asli, dari yang enak sampe enak banget, susaaah banget ngerasa enak sama takoyaki yang dijual di gerai-gerai. Akhirnya, daripada misah-misuh kesel karena udah ngabisin uang banyak dan gak puas juga, mendingan kita bikin aja deh sendiri di rumah.

image

Oya, sebelumnya saya susah nemu gurita/octopus di sini, jadi biasanya saya isi udang atau bakso kepiting/kanikama. Nah, minggu lalu nemu deh fozen octopus di Carrefour. Ada yang merah, harganya sekitar 80 ribu-an per kilogramnya. Ada juga yang keabuan, harganya cuma separuhnya. Saya beli yang keabuan aja, murah meriah. Hehe. Beli yang paling kecil, kalo gak salah cuma sekitar 16 ribu-an, itu saya pakai buat dua resep di bawah ini dan masih sisa. Mungkin masih bisa dipakai untuk satu resep lagi.

Saya gak pernah nyoba resep takoyaki lain. Dari awal bikin, selalu pakai resep dari temen yang dulu tinggal di Jepang juga, Mba Marlis, dan resepnya bisa diliat di sini. Mba Marlis sendiri katanya dapet dari temennya yang bersuami orang Jepang. Gak heran, buat saya rasanya pas banget. Jauh lah dengan yang ada di pasaran. Mungkin karena pake kaldu/dashi ikan katsuo yang saya kombinasikan juga dengan kaldu kombu, yah. Yang didalam kurung hasil modifikasi menyesuaikan dengan ketersediaan bahan di tanah air. Ngiler? Yuk, ah, dicoba. ^^

Resep Takoyaki
By Ayreza Ando

Bahan adonan kulit:
100 gr tepung terigu (saya pakai tepung terigu protein sedang)
1 butir telur
340ml kaldu ikan cakalang serut kering/katsuobushi, yang dibuat dari 340ml air direbus dengan 20gr katsuobushi, kemudian disaring (saya pakai 1 sdm kaldu bubuk ikan katsuo/katsuo-dashi dan 1 sdt kaldu bubuk konbu/konbu-dashi. tapi karena stok kaldu bubuk kian menipis dan katsuobushi belakangan cukup mudah didapat dan murah karena merupakan produksi lokal (Makassar) yang diekspor ke Jepang, lain kali saya mau coba buat sendiri dari katsuobushi seperti resep aslinya)
1/4 sdt baking powder
garam secukupnya

Bahan isian:
150 gr gurita/tako yang sudah direbus, potong-potong sebesar 1 cm, atau bisa diganti dengan cumi, udang, atau telur puyuh)
ika iri tenkatsu, yang berbentuk seperti remahan tepung tempura (ini sulit didapat di Indonesia, tidak terlalu mempengaruhi rasa, tidak pakai pun tidak apa-apa)
6 gr pickles ginger/beni-shouga (saya pakai jahe biasa yang dikupas dan dirajang halus)
2 gr udang kering jepang/sakura ebi (saya substitusi dengan ebi/rebon kering yang sebelumnya digongseng hingga harum)

Topping:
bubuk rumput laut kering/aonori (saya pernah baca blog orang Jepang yang tinggal di eropa dan kesulitan menemukan aonori, bisa diganti dengan nori lembaran yang sebelumnya dibakar  sebentar di atas api hingga crunchy, lalu dihaluskan dengan dry mill, atau bisa juga dipotong kecil-kecil saja)
katsuobushi

Saus:
worcestershire sauce atau saus takoyaki (saya masih mengandalkan saus impor via nitip teman, nih. lain kali kalau sudah sukses coba bikin saus sendiri, in shaa Allah saya bagi)
Japanese Mayonaise (andalan saya pastinya Kewpie Mayonaise. sangat tidak disarankan pakai mayones lokal, jauh banget rasanya :D)

Cara membuat:
1. Kocok lepas telur, kemudian campurkan dengan air dingin.
2. Ayak tepung terigu dengan baking powder, kemudian sedikit demi sedikit masukkan ke dalam adonan air dan telur. Aduk hingga rata dan licin.
3. Panaskan cetakan kurang lebih 180 derajat. Olesi dengan sedikit minyak, kemudian tuang adonan sampai 1/2 lingkaran, taburi dengan tako, tenkatsu, jahe merah dan irisan daun bawang. Tuang kembali adonan sampai semua bahan tertutupi. Diamkan adonan selama 1,5 menit agar adonan yang dibawahnya mengeras dan agak matang.
4. Bolak-balikkan terus adonan takoyaki sampai matang dan berwarna kecoklatan. (Saran: Gunakan dua tusuk sate bersih untuk memutar-mutar takoyaki. Putar sedikit demi sedikit dan biarkan sisa adonan di bagian tengah yang belum matang meleleh dan turun ke cetakan. Ini penting untuk membuat hasil akhir tako bulat sempurna dan cantik.)
5. Setelah matang oleskan dengan rata, takoyaki yang sudah matang dengan sedikit minyak goreng. Masak kembali hingga matang dan garing.
Lakukan hal diatas sampai adonan habis

Cara menyajikan:
Letakkan takoyaki diatas piring atau wadah lainnya, kemudian beri saus, Japanese mayonaise, katsuobushi dan terakhir aonori. Sajikan selagi hangat. (Kalau saya, supaya lebih cantik, mayones dituangkan duluan dengan motif diagonal kiri/kanan, lalu saus dituangkan dengan motif sebaliknya. Sehingga hasil akhirnya nampak seperti jalinan anyaman warna putih-coklat. Lanjutkan dengan memberi topping katsuobushi dan paling atas aonori/nori potong.)

Tekwan


Nah, kalau ini udah lamaaa banget diniatin pengen bikin, tapi gak jadi-jadi juga. Itu tenggiri sampe udah bermetamorfosis jadi siomay segala. Hihihihi.

20130624-115547.jpg

Sayangnya, pas pengen bikin, pelengkap yang standby di rumah cuma jamur kuping. Bengkuang, bunga sedap malam, daun seledri, daun bawang, dan bawang gorengnya gak ada. Mau ngulek sambel cabe ijonya aja badan udah kecapean banget. Maklum, bumil gede booo. Bawannya berat semua. Mana ini hari pas bikin, Yayahnya Daanish kerja, asisten ijin pulang kampung. Jadilah saya single fighter, masak sambil digelendotin Daanish, sambil sesekali ngajak dia main, cebok pas poop *ups :D*, maupun gonta-ganti baju dan clodi. Ah, serulah pokoknya!

Yang bikin seneng, Yayah dan Daanish tetep semangat makan, meskipun kurang ini dan itu. Apalagi si Daanish, duh, sampe semangat makan sendiri tuh semangkuk tekwannya. Terima kasih untuk selalu menganggap masakan Ibubun enak yah, Yayah dan Daanish. Kalian itu, paling pinter deh bikin capek masak Bubun ilang. ^^

Resep:
Oleh: Fatmah Bahalwan

Bahan Kaldu :
– 1.5 lt air
– 250 gr udah segar, kupas bersih, pisahkan kepala & kulit
– 2 st kaldu bubuk
– 2 sdm ebi cincang kasar

Bahan Tekwan :20130624-121042.jpg – 250 gr daging ikan tenggiri
– 50 ml putih telur
– 100 ml air
– 1 sdt lada bubuk
– 2 sdt garam
– 250 gr tepung sagu
– 1 lt air
– 5 sdm minyak sayur
– 6 bawang putih cincang halus
– 10 jamur kuping, rendam, potong kasar
– 50 gr bunga sedap malam, rendam, ikat-ikat
– 1 bh bangkuang, potong seperti korek api
– 2 bh daun bawang, iris halus

Bahan Pelengkap :
– Bawang putih goreng
– Seledri iris kasar
– Sambel cabe rawit

Cara membuat :
1. Kaldu : masak air hingga mendidih, masukkan kepala dan kulit udang, kaldu bubuk dan ebi cincang. Biarkan mendidih sekali algi. Angkat, saring. Buang ampasnya.
2. Tekwan : haluskan daging ikan tenggiri, dan udang kupas, campur dengan putih telur, air, lada halus, dan garam. Masukan irisan daun bawang. Aduk rata. Tambahkan tepung sagu, lalu uleni. 3. Masak air hingga mendidih, cemplungkan bulatan tekwan dengan sendok, masak hingga terapung. Angkat. Tiriskan.
4. Campur air perebus tekwan dengan kaldu udang.
5. Tumis bawang putih hingga harum, masukkan kedalam kaldu, masukkan pula jamur kuping, bunga sedap malam, bangkuang dan tekwan. Didihkan sekali lagi. Taburi daun seledri dan bawang putih goreng. Sajikan

Healthier Oven Roasted Potatoes


Pas banget, baru hari Minggu lalu beli tanaman Rosemary di Pameran Flora&Fauna Indonesia di Lapangan Banteng. Belinya sih dua pot. Memang rencana pengen punya apotek hidup dan kebun rempah-rempah gitu di pekarangan. Secara si Rosemary saya jarang nemu dijual di tukang bunga gitu, akhirnya beli di pameran itu. Ternyata, hari ini Rosemarynya langsung kepake deh di resep ini. ^^

Resep saya contek dari sini, dengan berbagai penyesuaian, supaya lebih cocok di lidahnya orang pribumi. Hihihi. Abis udah saya kurangi takaran dedaunan herbsnya aja, masih terasa too spicy, apalagi kalo gak pake modifikasi kaaan. 😉

20130619-164017.jpg

Resep:

[Resep]

Bahan:
1 sdm olive oil
1 sdm bawang putih, cincang > saya pakai 3 siung
1 sdm basil segar, rajang > saya pakai 1/2 sdm basil kering
1 sdm rosemary segar, rajang > saya pakai 1 sdt
1 sdm parsley segar, rajang > saya ganti dengan 1/2 sdm mix herbs kering
1/2 sdt merica halus > saya pakai merica hitam yang baru dihaluskan dengan pepper mill
1/2 sdt garam > skip untuk bayi <1y
4 buah kentang ukuran besar, kupas dan potong dadu > saya pakai 5 buah kentang ukuran sedang

Cara:
1. Panaskan oven hingga 245 dercel. > Saya cuma panaskan hingga 180 dercel.
2. Campur semua bahan kecuali kentang dalam mangkuk besar. Masukkan potongan kentang dan campur hingga rata. Letakkan kentang di loyang datar, ratakan. Panggang dalam oven selama 20-30 menit sambil sesekali dibalik agar kuningnya merata. > Males bolak-balik kentang, saya panggang di rak bawah 15 menit, rak atas 15 menit.

20130619-164141.jpg

[Cemilan] Hotel Bread (Soft Bread) dan Tuna Cheese Onion Bread


Semalem, bela-belain nge-baking sampe midnight demi cemilan anak lanang yang sudah habis. Sempet kecewa karena salah resep yang bikin adonan gak kalis-kalis. Akhirnya, karena udah capek banget, nekad ajah nerusin adonan yang salah plus improvisasi sana-sini, alhamdulillah jadi juga: hotel bread (soft bread) n tuna cheese onion bread. Adonan rotinya sih sama. Dari satu resep, dibagi dua, jadi dua jenis penganan deh. Ini roti tawar pertama yang berhasil saya buat. Seneng! Lain kali, mau bikin yang bener-bener sesuai resep, ah. Arigatou resepnya, Mba Melia!

*****
Resep Hotel Bread (Soft Bread)

*Karena sempet salah resep tapi berhasil juga, saya tuliskan juga improvisasi resep yang saya buat semalem. In case, kalo kesalahan yang sama terulang lagi, saya bisa inget cara “ngakalinnya”. 😀

(Resep aslinya dari : http://cookpad.com/recipe/1337254, sedikit saya modifikasi sesuai selera)

Bahan:
1. Tepung terigu protein tinggi/sedang 350 gr -> Saya pakai yang protein tinggi dan ditambah jadi 450 gr
2. Kuning telur 2 butir -> Saya salah masukin, jadi telur utuh 2 butir
3. Gula 50 gr -> Dengan pertimbangan gula Indonesia lebih manis, saya buat 40 gr aja
4. Garam 7 gr
6. Susu 195 gr
7. Fresh cream (whip cream cair) 60 gr
8. Butter 25 gr -> Saya pakai margarin 25 gr
9. Ragi dry yeast 6 gr -> Saya tambahkan juga bread improver Baker’s Bonus 4 gr
10. Telur kocok untuk olesan secukupnya -> Skip

Cara membuat:
1. Uleni sampai kalis atau masukkan semua bahan ke Home Bakery (Bread Maker), pilih mode uleni adonan. -> Berhubung gak punya HB dan capek ngulenin manual, setelah campur semua bahan, saya kocok dengan standing Mixer (gunakan sambungan pengocok yang berbentuk spiral) sampai adonan setengah kalis. Lalu, lepaskan Mixer dari peyangganya, dan lanjutkan menguleni dengan posisi Mixer di tangan dengan kecepatan tinggi hingga benar-benar kalis.
2. Setelah adonan kalis, siap dibentuk sesuai selera misalnya dimasukkan ke cetakan roti tawar atau dibuat roti isi(*). -> Separuh adonan saya buat roti tawar, langkahnya melanjutkan no 3&4 ini. Separuhnya lagi saya bikin roti isi. Biar gak bingung, langkahnya ada di bagian bawah yaaa.
3. Fermentasi sampai mengembang 1,5 kali lipat. Olesi permukaannya dengan telur
4. Panggang di oven yang telah dipanaskan 180℃ (roti tawar : 30 menit, roti isi : 12-15 menit)

Untuk roti isi (*), masih dari resep Mba Melia, saya coba Tuna Cheese Onion Bread. Berikut bahan dan langkah-langkahnya:

Isi:
Process cheese/Slice cheese 150g
Bawang bombay 1/2 buah (ukuran besar)
Tuna 1/2 kaleng
Mayones 1 sdm
Garam, merica sejumput/sesuai selera

Cara Membuat:

Isi:
Potong dadu keju 1×1 cm dan bawang bombai (kira-kira aja)
Campur potongan keju, tuna, bawang bombai, mayones, garam dan merica

Roti:
Uleni adonan sampai kalis (ngga lengket di tangan dan mulus). Caranya terserah, boleh ngulenin pakai tangan, boleh pakai Home Bakery.
Kalau ngulenin pakai tangan: fermentasi 25 menit 40 derajat celcius, sampai mengembang 1,5 kali lipat kira-kira
Bagi dua adonan, pipihkan segi empat (kira-kira 15×20 cm)
Letakkan adonan isi di atas adonan roti (sisakan bagian kosong di bagian atas dan bawah adonan ketika digulung ngga berantakan dan bisa rapat ujungnya)
Bagi adonan menjadi 6 bagian (tandain dulu aja supaya ukuran sama besar)
Masukkan adonan di muffin cup atau aluminium cup
Fermentasi 20 menit 40 derajat celcius (sampai adonan membesar)
Olesi permukaan adonan dengan telur
Panggangn 190 derajat celcius 15 menit, kalau kurang coklat permukaannya tambah 2-3 menit lagi.

[Cemilan] Bakso Daging Ayam-Sapi


Dapet resep bakso dari Mba Melia. Karena terlihat mudah, dicoba deh di rumah. Sayangnya yang punya saya jadinya kurang kenyal, padahal yang Mba Melia bikin bisa kenyal. Huhuhu, apa yang salah ya? Padahal, saya udah coba bikin dengan dua cara. Setelah adonan jadi, dibagi dua bagian. Separuh langsung dibuletin dan direbus, separuh lagi disimpen di kulkas 10-15 menit baru diproses. Kenapa? Karena pernah baca dan nyoba dengan cara didiamkan di kulkas gitu hasilnya lebih kenyal. Eh, yang ini kok keduanya hampir sama ya jadinya, gak ada perbedaan yang signifikan gitu.

Alhamdulillah, tekstur dan rasa baksonya kata suami udah OK. Berarti tinggal eksperimen kekenyalan aja, nih. Ganbaruuu!

Ini hasil percobaan pertama saya.

20130310-094532.jpg

Nah, kalo yang berikutnya, penampakan setelah disulap jadi mie bakso. Lumayan loh, buat cemilan sehat a la rumahan. Hehe.

20130310-094747.jpg

Dan, ini dia resep dari Mba Melia. Dicoba, yaa. 😉
Bahan-bahan
Daging ayam 600 gr
Daging sapi 300 gr
Air 100 gr
Katakuriko/tepung kanji 3-4 sdm
Garam, merica secukupnya
Air untuk merebus secukupnya

Cara membuat:
1. Giling daging ayam dan daging sapi sampai halus (kalau pakai food processor, sambil giling ayam sesekali tambahkan air, kalau fp-nya kecil gilingnya bertahap ya agar si fp ngga ngambek)
2. Campur semua bahan sampai rata
3. Didihkan air.
4. Lumuri tangan (kiri) dengan minyak goreng agar adonan tidak lengket. Ambil satu sendon makan adona, letakkan di telapak tangan.
5. Genggam adonan kemudian ambil adonan yang keluar dari atas kepalan tangan (sampai adonan habis)
6. Rebus sampai bakso mengapung. (cara membulatkannya juga bisa dengan menggunakan 2 buah sendok)