[Diary Ibubun] Mengapa Bertahan Jika Tak (Sepenuhnya) Cinta?


Saya tuh ya, selalu butuh trigger buat nulis. Dan karena saya ini terlalu moody, maka segala sesuatu yang berbau membolak-balikkan hati juga pastinya ngaruh pake banget. Kalo ada sesuatu yang bisa bikin saya nulis lagi setelah sekian lama vakum (iyes, kamu bisa cek deh kapan postingan terakhir saya di blog ini), itu pasti sesuatu yang ‘ngena’ banget. Yah, seenggaknya sih di saya, ga tau deh di orang gimana. Noooo, ini bukan postingan ciyusan, ini mah ringan enteng ajah. Dan meski pakek “cinta-cintaan” tulisan ini jelas bukan bahasan dapur rumah tangga saya kok. Hihihi, saya jaga-jaga kalo udah ada yang pengen melipir gegara judul sok romantic saya. Tapi, eh, iyaaa… saya emang orangnya romanchikku koook. 😉

16-10-11-11-31-09-538_deco

Jadi, tadi sore, selain karena tetiba kerjaan berentet bererot bertumpuk, saya jadi harus pulang lebih sore. Lembur lah, istilah kerennya. Saya harus lembur, karena tiga hari kerja ke depan, saya harus dinas luar, insya Allah. Artinya berada di luar kota, artinya gak ada di kantor. Sementara, Senin ada rapat yang lumayan penting. Penting buat para pejabat sik, bukan buat saya. Siapalah saya; hamba yang hina dina ini. Hihihi. Selain itu, saya memang ada tunggakan kerjaan yang harus saya pertanggung-jawabkan dan serahkan ke dua rekan kerja yang lain. Sebenernya, ketunda 2-3 hari kerja ke depan kayaknya gak masalah, deh. Toh hanya sifatnya pelaporan. Tapi, again, demi melihat saya kayaknya bakalan away lumayan lama (soalnya jarang dinas luar sih :D), mereka sepakat kompak koor kalo kerjaan tersebut harus di-submit hari ini juga, gak peduli jam berapa bakal kelar itu urusan. Soalnya saya harus selesaikan urusan rapat Senin dulu, kan lebih urgent. Tapi okelah, dipercaya atasan dan teman itu salah satu kebahagiaan dalam bekerja. Dan entah kenapa itu bikin semangat muncul entah dari mana. Sampe-sampe saya lupa nelpon Daycare anak-anak, ngabarin kalo bakal telat jemput AzzDaan hari ini.

 

Yang bikin pulangnya tambah telat, karena sebelum sempet beberes tas dan isinya, saya tetiba diajak curhat oleh salah satu kolega wanita. Sebenernya isi curhatnya biasa, masalah benturan bin gesekan dengan rekan dan atasan kerja. Masalah miscommunication sampe masalah terlontarnya kata-kata yang mungkin cukup menyakitkan si teman ini. Sesimpel itu. Tapi jadi gak simple kalo kita lagi struggling buat ngadepin masalah di depan idung kayak gitu. Keliatan sederhana itu kan, kalo masalahnya diliat dari luar, ato kalo masalahnya udah berlalu. Kalo lagi ketimpa tangganya sih, perih, Jenderal!

 

Well, ga usah panjang-panjang, karena ada privacy temen juga di sana. Saya cuma mau cerita kesimpulannya aja. Kesimpulannya, salah ngomong atau kurang ngomong maupun kelebihan ngomong yang udah terjadi, kan gak bisa diapa-apain lagi toh? Udah terlanjur terjadi. Kedua lidah memang sudah terlanjur saling menebas hati, menorehkan luka. Sekarang tinggal ke depannya, mau gimana? Saya bilang, tunggu momen yang enak, gak usah sekarang dan gak perlu buru-buru, lalu cari celah buat bicara. Bicara santai aja, tapi tegaskan posisi kita; apa yang bisa kita tolerir, dan yang tidak. Pekerjaan baru dimulai, bagaimanapun kondisinya sekarang. Dan tugas kita menuntaskannya, meski dalam keadaan berdarah-darah. Kalau kita tidak setuju yang dikatakan orang, lakukan saja sebaik yang kita bisa. Bukan kewajiban kita membuat semua orang suka kita. Bukan hak kita menyetir apa yang orang pikir tentang kita. Ya, kan?

 

Nah, singkat cerita, lepas magrib akhirnya saya bisa pulang, mulai merambati jalan menuju parkiran motor. Yeah, finally! ‘Biasa aja, dong, Ryk, pulang jam segitu doang!’ Iyeee, saya tau, ginian mah biasa banget kalik buat yang biasa pulang malem, yang biasa lembur sampe ganti hari, yang hidup untuk kantor. Tapi enggak buat saya. Sok yang mau tau track record porsi lembur saya, sila cek deh di tempat kerja saya sebelumnya. Biar kata abis tuh saya dimarahin atasan gegara paling anti lembur, saya tetep gak mau lembur; gak lembur di hari kerja, apalagi pas akhir minggu. Kinerja saya buruk? Mungkin. Dan saya gak peduli dengan capcipcup kayak gitu. Untunglah saya PNS, yang kata dunia mecat personilnya susah, katanya. Ets, padahal jaman sekarang udah gampang lho urusan pecat-memecat PNS itu, dengan adanya UU ASN yang baru, ada keterkaitan dengan tunjangan pula. Lo males, kelar idup lo. Untunglah lagi, pekerjaan ini bukan goals saya. Bisa dikatakan, meski ketar-ketir, saya nampaknya cukup siap untuk kapan saja hengkang dari sini. Mungkin ada yang inget tulisan maupun status saya sebelumnya; kalau saya mungkin satu dari segelintir orang yang gak terlalu menikmati pekerjaan, tapi memilih sukarela menjalankannya. Saya punya alasan, pastilah itu.

 

Ada banyak hal yang bikin saya gak enjoy kerja, baik internal maupun eksternal. Tapi ada banyak alasan juga yang bikin saya mikir super puanjaaaang buat walk out, meski udah jutaan kali pikiran resign itu terlintas. Duluuu sekali, jaman Dinosaurus masih dikandangin :p, saya banyakan nelangsanya deh, sama ketidakberdayaan ini, sama ketidakmampuan saya memilih apa yang saya anggap, saat itu, pilihan dari nati nurani saya. Seiring berjalannya waktu, saya pikir, orang-orang tua itu bener, soal asam garam kehidupan, soal menjadi kian bijak di atas segala tempaan. Sekarang saya lebih realistis mikirnya. Sesuatu yang saya anggap suara hati, yang prinsip, pastinya selamanya akan saya anggap prinsip, dan saya punya batas yang super jelas buat ini. Ibu saya pernah bilang, dengan batasan sekeras itu, saya bakal kesulitan sendiri. Well, saya gak bisa bilang beliau salah. Saya emang capek harus  bolak-balik jelasin ini itu, mulai dari ke rekan kerja, eselon 3, 4, dan gak bosen juga ngelasin saat diperlukan menjelaskan ke pejabat tinggi di atas soal apa yang saya anggap prinsip, dan kebetulan gesekan pula ama kerjaan. Buat saya gak masalah. Saya hanya harus menjelaskan yang beliau-beliau ingin tau. Yang saya pegang erat, adalah saya menyampaikannya dengan tutur terbaik. So far lancar. Gesekan ada, pasti ada. Tapi jelang 10 tahun saya bekerja, setahu saya semua orang cukup paham dan memberi saya ruang untuk itu.Saya beradaptasi, mereka juga. Saya melonggar, mereka juga. Akhirnya titik tengahnya pelan-pelan ketemu juga.  Jadi, itu pulalah yang saya sampaikan ke teman tadi. Jangan takut bicara, jangan takut jadi diri sendiri. Konsekuensi pasti ada, dan pastilah ada resiko nerima yang gak enaknya. Tapi bukankah jadi lebih enak di hati ketika semua sudah sama-sama clear? Minimal gak ada beban lagi di hati. Dan Alhamdulillah, saya masih survive. Dan kayaknya sih gak jelek-jelek amat juga lah penilaian atas kinerja saya, meski saya bawel dan banyak maunya. Hihihi.

 

Balik lagi ke parkiran motor,  saya tadi tiba-tiba pengen senyum sendiri. Apa ya, yang bikin saya gak suntuk hari ini. Padahal kerjaan kejar tayang. Padahal terpaksa lembur dan jemput anak-anak pun telat? Ooo, iya, saya ingat curhat teman tadi, saya ingat momen transisi ia hampir menyeka ujung matanya dengan tarikan senyum samar yang mulai muncul. Saya ingat menangkap tumbuhnya benih kepercayaan diri di binar matanya. Siapa pun berhak untuk merasa dihargai, dan dianggap berarti. Dan rasa itu bisa muncul lewat siapa saja, lewat momen apa saja. Ooo, iya, saya juga ingat ucapan terima kasih dari atasan dan dua rekan kerja saya tadi, ketika saya successfully accomplished the taks. Saya hanya menyelesaikan kewajiban saya, tapi implikasinya saya mempemudah pekerjaan mereka. Dan, Gosh, ucapan terima kasih tulus itu beda banget ya, rasanya. Nyess, gitu. Mereka sih mungkin nyampeinnya biasa aja, meski saya tau raut muka mereka bilang kalo mereka beneran berterima kasih. Tapi, ya ampun, kalo soal kerjaan, nyelesein tugas mah emang kewajiban, kalik! Tapi kok yaaa, ucapan terima kasih mereka itu menghangatkan hati saya lho, beneran! Okefix, terima kasih pada saya yang tipe melankolis ini, sehingga kebaikan orang jadi Nampak berjuta indahnya gini. C’mon, gimme some applauses, please! Akakakakakka….

 

Jadi balik lagi… Aduh, ini diari opo tho, kerjaannya ngajak balik muluk. Gak capek apa bolak balik balik bolak terus? 😉 Sesuatu yang bikin saya berdesir di parkiran tadi itu, ya itu juga satu dari beberapa hal yang bikin saya bisa tetep hepi dan enjoy dengan pekerjaan sekarang. Duluuu, saya pernah punya sekumpulan sahabat sekaligus rekan kerja paling top pada masanya, tapi berkat beberapa gesekan, akhirnya menganggap saya berkhianat, mendiamkan saya berbulan-bulan, membuat saya ketagihan painkiller, dan akhirnya membuat hubungan persahabatan yang dibina tahunan pun kandas, entah jadi apa bentuknya sekarang; debu, mungkin? Tapi setelahnya, saya dikasih Allah temen-temen baru yang begitu memahami, menganggap saya lebih dari sekadar ada, dan bahkan, membutuhkan saya. Terima kasih buat segala WA dan telepon kalian untuk urusan ASI, MPASI, RUM, dll. Cuma di hal-hal cemen gituan doang saya agak PD bisa berbagi. Dengan kecetekan ilmu dan kefakiran info saya, kalian masih mau mepercayakan masalah kalian. Sumpah, kalian luar biasa! Saya juga pernah lama cuma bisa nelongso maksi sendirian di jam istirahat, karena gak punya temen yang klik di ruangan bahkan buat sekadar maksi. Tapi akhirnya saya ternyata bisa punya temen yang mata-matanya berkaca-kaca waktu saya mau pindah. Duh, I love you, my girls! Saya bahkan sekarang dengan bangga dan terharu bisa bilang ‘saya bahagia’, karena punya rekan-rekan kerja yang mau terima saya yang gak bisa lembur, gak bisa dinas jauh, lelet kalo ngerjain apa-apa, moody, dll. Dan mereka masih bisa bilang, “Bagian ini Ryka aja yang ngerjain, dia jagonya!” Tuhaaaaan, terima kasih buat teman-teman semacam ini, ya.

 

Soal atasan, ini lebih seru lagi. Saya pernah punya yang paling ekstrim, yang berusaha memejahijaukan saya, lalu menyumpahi saya dengan serapah “potong kuping saya kalo gak kejadian”, hanya karena saya berselisih paham dengan beliau. Doa tajamnya terhadap rumah tangga saya, itu yang masih jadi sedikit noktah di hati. Tapi sungguh, saya berusaha kok memaafkan, sebaik yang saya bisa. Anggaplah, gaya bicaranya memang demikian. Atau, mungkin beliau memang pernah mengalami kejadian setraumatis itu. Saya pernah punya atasan yang terlalu ikut campur pada pilihan-pilihan pribadi yang gak ada hubungan sama kerjaan; pilihan gak kasih sufor, pilihan tetep kasih ASI saat hamil (NWP). Tapi saya punya banyaaaaak sekali atasan yang bisa mengeluarkan sesuatu dalam diri saya, sesuatu yang dulu saya gak yakin punya; jadi MC contohnya. Saking kencengnya orderan, sampe pernah ada masa, saya sampe hampir bosen saking harus selalu saya yang MC, baik itu kegiatan Direktorat saya maupun Direktorat lainnya. Lah, gak ada orang lainnya apa yak? Wkwkwkw. Lalu, datanglah anugerah terbaru, kekinian. Tau apa tipe boss-boss saya saat ini? Cuma dua kalimat sakti mereka, satu, “Nih, Ryk, hajar! Silahkan ‘ngarang’ sesuka kamu! Ngerjain pake cara apa, ga mau tau, pokoknya pas deadline, kelar!” Aseeekkkk, ginian ane demen! Dua, “Kamu aja yang ngonsep, kan udah tau yang saya mau.” Dan lalu beliau cuma ngomong cepet apa maunya, sementara saya ngos-ngosan bikin konsep sesuai standar beliau. Tapi mereka ini jempoooool! Saya ngerasa alive; dianggep ada, dianggep bisa, dan… dipercaya. Okelah, Ay, ay, Capt! Perintah kalian, titah kehormatan buat saya. Serius, saya hepi loh ngejalaninnya. 🙂

 

Jadi, masih soal hati yang menghangat di parkiran motor tadi. Saya gak sengaja berbisik lirih, saya rasa saya mulai jatuh cinta dalam versi baru untuk apa yang saya kerjakan sekarang. Dan untuk itu, saya berterima kasih untuk hati-hati yang masih menyimpan nama saya, doa-doa yang masih menyempilkan nama saya, dan pribadi-pribadi yang masih mengijinkan diri ini bersisian dan bersinergi dalam apapun itu bentuknya, termasuk, memberikan secuil manfaat bagi sesiapa pun penerimanya.

Advertisements

[Diary Ibubun] [CeritASI] Yaiy, Berhasil IMD!


Saya mau nyenengin diri sendiri lewat tulisan ini, gapapa ya. Penonton harap maklum. Hihihi. Ceritanya, setelah maju mundur pilih RS sana-sini buat tempat lahiran, juga aneka ria DSOG buat bantu persalinan; akhirnya kami putuskan pilih yang deket aja.

Berbekal semangat (masih) pengen lahiran normal sampe titik darah penghabisan *ciyeh*, akhirnya RSIA sejuta ummat cabang Bekasi itu yang kami pilih. Ah, lieur nyeritain prosesnya mah. Ga usah aja lah ya. Pokoknya pilihan DSOG-nya udah ikhtiar maksimal saya, sounding keinginan IMD dan ASIX di RS ini pun insyaAllah sudah dengan usaha mentok. Bismillah, bismillah, bismillah.

Namanya baru nyoba lahiran di RS ini, meskipun udah tanya pengalaman temen, tetep aja bisa ada perbedaan protap RS selang sekian waktu yak. Dulu temen saya bisa lanjut IMD di ruang observasi. Lha saya ndak bisa je! Sedihnya, baru tau pas masuk ruang operasi. Baru tau juga kalo meskipun kondisi bayi dan ibu baik, IMD di ruang operasi cuma bisa 10-15 menit. Hellooowww, mana taunya pas udah bener-bener setengah jam lagi mau operasi pula. Duh, Gusti!

Pasrah. Cuma itu dan rapalan doa yang bisa saya genapkan. Sudahlah gagal kedua kalinya untuk bisa bersalin normal, masa saya harus terbelenggu lagi dengan rasa takut gagal IMD? Ohhh, tidaaak!

Jadi, saya putuskan untuk berpengharapan baik. Saya putuskan untuk berpikir positif. Saya kumpulkan energi untuk meyakinkan diri agar saya terhindar dari efek samping anastesi berlebihan serta kondisi SOS bayi, itu saja. Saya cuma mau IMD. Titik. Allah pasti kasih saya jalan.

Operasi mundur setengah jam dari jadwal semula yang jam 2 siang. Saya mencoba ngobrol dengan para perawat, supaya bisa mengusir jauh-jauh trauma SC yang masih begitu lekat dari ingatan. Hush… Hush. Maka mulailah pengalihan pikiran itu. Tau apa yang kami obrolkan? Pempek! Haha. Ternyata saya, seorang perawat perempuan, dan seorang perawat lelaki selaku asisten DSOG di ruang itu punya hobi makan pempek di warung yang sama. Uhmm… membayangkan cukanya aja udah bikin saya ngiler. Ooopps, ini kan sudah di meja operasi! Sempet-sempetnyaaa. 😀

Tak lama, dokter kandungan yang pengucapan namanya sama dengan nama saya itu pun masuk. Selesai greeting sebentar, anastesi yang sebelumnya sudah disuntikkan lewat sela-sela tulang belakang ini pun mulai bekerja. Bersamaan dengan mati rasanya separuh badan bawah saya, tim dokter dan perawat yang ramainya 2 kali lipat dari SC pertama saya dulu itupun mulai beraksi. Hiyyy, saya ogah mengingat dan menceritakan kembali reka kejadian di meja operasi itu. Syeyeeem… Udah ah, udah nostalgia dedel-dedelan perut itu. *tutup mata*

Pokoknya cuma sekitar 15 menit berlalu, seseorang berbisik kalau saya harus siap-siap. Mereka akan mengeluarkan si bayi sambil mendorong perut bagian atas saya. Belum sempat benar-benar bersiap, bayi itu tau-tau sudah keluar. Tangisannya cepat menyebar ke seluruh penjuru ruang dingin itu. Kenceng dan ga pake berenti deh itu tangisan. Bikin saya ikutan nangis saking terharunya.

Dokter belum selesai dengan ‘finishing touch’-nya di area perut saat si kecil disodorkan ke dada kanan saya. OK, dia memang langsung ditempelkan di puting, bukan mencari sendiri. OK, dia memang diletakkan di dada saya, bukan memanjat sendiri. Tapi beberapa refleks sebelum menghisap yang layaknya ada pada IMD ideal, sempat saya saksikan.

Pertama, jelas ada ekspresi bingung di wajahnya, dan dia perlahan menciumi jari jemarinya. Oh, ini dia reflek menciumi sisa cairan rahim yang konon beraroma mirip PD ibu itu. Reflek ini yang bisa bantu si bayi mengenali ‘gudang makanannya’ sekaligus menjadi marka jalan agar ia berhasil sampai ke puting ibunya. Aih, seneng banget deh bisa ngeliat itu langsung. Di depan idung *bukan mata lagi, saking deketnya* sendiri pula!

Kedua, menyadari puting sudah di depan mata, bayi ternyata gak serta merta menghisap. Ada proses permulaannya. Dia mulai menjilat-jilat areola dan puting. Ini juga refleks yang ada dalam tahapan IMD ideal. Begitu bersemangatnya dia menjilat, air liurnya sampai membasahi wajahnya sendiri. Becek di sana-sini. Tapi serius, seru abis liat semangat dan perjuangannya yang gak kenal menyerah. Huhuhu. Saya cuma bisa terus terisak saking terharunya.

Hanya dengan sedikit panduan, voilaaa… si bayi sudah mampu mengeyot makanan pertamanya. Masya Allah, bayi tuh pinter banget ya! Gak ada yang ngajarin cara menghisap puting, dia udah bisa. Jangan tanya rasanya gimana. Hisapannya langsung kenceng dan mantep dari awal, puting langsung kerasa agak pedih. Ah, tapi gapapa, seneng kok! Well done, Sayang!

Gak lama, udah kedengeran bunyi ‘gluk-gluk’, tanda dia minum sesuatu. Yeiy! Kolostrum langsung keluar, berkat masih menyusui Daanish sampe 2 minggu jelang persalinan. Alhamdulillah.

Well, akhirnya memang ga bisa IMD selama satu jam. Tapi dua kali saya minta perpanjangan waktu saat suster meminta bayi saya untuk diangkat. Kami berpelukan seolah gak mau pisah. Si kecil juga terus menyusu seolah lapar dan hausnya belum terbayar. Saya baru menyerah membiarkan para perawat mengambil si kecil, saat saya perhatikan badannya mulai menggigil dan jemari tangannya mulai sedikit membiru. Mungkin, sekitar 20-25 menit IMD berhasil dijalani.

IMD ideal yang saya harapkan gagal terlaksana 100%. Saya bisa aja kecewa, lantas menyalahkan diri sendiri. Ibu gagal; gagal melahirkan normal, gagal pula IMD sesuai tatalaksana ideal. Tapi, Alhamdulillah saya putuskan untuk tetap merasa puas dan bahagia. Puas melihat bayi langsung pandai menghisap. Puas karena kolostrum langsung keluar. Terbukti, waktu ketemu lagi sama si kecil 5 jam berikutnya, dia udah super aktif menyusu. Gak pake males, gak pake susah menghisap. Perlekatan juga cuma perlu dibenerin dikit, sudah sempurna. Suara ‘gluk-gluk’ pun makin intens terdengar. Bener deh, ini suara paling indah yang pernah saya denger! Beda sama Daanish yang pada malam pertamanya di dunia luar biasa rewel, adiknya tenang tanpa suara. Cuma rengekan kecil kalau dia haus, selebihnya adalah tidur tenang nan pulas.

Saya tau, bukan cuma saya yang puas, begitu juga bayi saya. Saya tau dia bahagia bisa IMD, dia tenang bisa langsung minum ASI yang keluar sejak detik pertama, dan dia nyaman dengan ketidakgusaran saya, ibunya. Jaminan ASIX dari RS dan aktifnya para bidan, suster, dan dokter memberi info dan bertanya seputar keluhan menyusui, adalah titik puas saya berikutnya. Saya bahkan ‘dipaksa’ ikut kelas laktasi meski dalam keadaan berjalan tertatih akibat luka operasi yang belum sembuh. Saya tahu, berbeda dengan Daanish yang sempat (mungkin) dicekoki sufor, kali ini ada dukungan luar biasa dari pihak RS untuk lebih keras kepala lagi menjalani ASIX. Jadi, mari pupuk sugesti positif dan tendang jauh-jauh perasaan negatif yang cuma bikin produksi ASI mampet.

Alhamdulillah, dengan berdamai atas kenyataan dan keterbatasan dalam proses persalinan dan IMD yang gak sesuai keinginan, yang hadir justru kelegaan dan kesyukuran tak berujung. Dan berakhir pada sesungging senyum di sepanjang malam pertama kami di dunia; berangkulan, kami saling mendekap jiwa satu sama lain.

20130904-111325.jpg