[Diary Ibubun] Mengapa Bertahan Jika Tak (Sepenuhnya) Cinta?


Saya tuh ya, selalu butuh trigger buat nulis. Dan karena saya ini terlalu moody, maka segala sesuatu yang berbau membolak-balikkan hati juga pastinya ngaruh pake banget. Kalo ada sesuatu yang bisa bikin saya nulis lagi setelah sekian lama vakum (iyes, kamu bisa cek deh kapan postingan terakhir saya di blog ini), itu pasti sesuatu yang ‘ngena’ banget. Yah, seenggaknya sih di saya, ga tau deh di orang gimana. Noooo, ini bukan postingan ciyusan, ini mah ringan enteng ajah. Dan meski pakek “cinta-cintaan” tulisan ini jelas bukan bahasan dapur rumah tangga saya kok. Hihihi, saya jaga-jaga kalo udah ada yang pengen melipir gegara judul sok romantic saya. Tapi, eh, iyaaa… saya emang orangnya romanchikku koook. 😉

16-10-11-11-31-09-538_deco

Jadi, tadi sore, selain karena tetiba kerjaan berentet bererot bertumpuk, saya jadi harus pulang lebih sore. Lembur lah, istilah kerennya. Saya harus lembur, karena tiga hari kerja ke depan, saya harus dinas luar, insya Allah. Artinya berada di luar kota, artinya gak ada di kantor. Sementara, Senin ada rapat yang lumayan penting. Penting buat para pejabat sik, bukan buat saya. Siapalah saya; hamba yang hina dina ini. Hihihi. Selain itu, saya memang ada tunggakan kerjaan yang harus saya pertanggung-jawabkan dan serahkan ke dua rekan kerja yang lain. Sebenernya, ketunda 2-3 hari kerja ke depan kayaknya gak masalah, deh. Toh hanya sifatnya pelaporan. Tapi, again, demi melihat saya kayaknya bakalan away lumayan lama (soalnya jarang dinas luar sih :D), mereka sepakat kompak koor kalo kerjaan tersebut harus di-submit hari ini juga, gak peduli jam berapa bakal kelar itu urusan. Soalnya saya harus selesaikan urusan rapat Senin dulu, kan lebih urgent. Tapi okelah, dipercaya atasan dan teman itu salah satu kebahagiaan dalam bekerja. Dan entah kenapa itu bikin semangat muncul entah dari mana. Sampe-sampe saya lupa nelpon Daycare anak-anak, ngabarin kalo bakal telat jemput AzzDaan hari ini.

 

Yang bikin pulangnya tambah telat, karena sebelum sempet beberes tas dan isinya, saya tetiba diajak curhat oleh salah satu kolega wanita. Sebenernya isi curhatnya biasa, masalah benturan bin gesekan dengan rekan dan atasan kerja. Masalah miscommunication sampe masalah terlontarnya kata-kata yang mungkin cukup menyakitkan si teman ini. Sesimpel itu. Tapi jadi gak simple kalo kita lagi struggling buat ngadepin masalah di depan idung kayak gitu. Keliatan sederhana itu kan, kalo masalahnya diliat dari luar, ato kalo masalahnya udah berlalu. Kalo lagi ketimpa tangganya sih, perih, Jenderal!

 

Well, ga usah panjang-panjang, karena ada privacy temen juga di sana. Saya cuma mau cerita kesimpulannya aja. Kesimpulannya, salah ngomong atau kurang ngomong maupun kelebihan ngomong yang udah terjadi, kan gak bisa diapa-apain lagi toh? Udah terlanjur terjadi. Kedua lidah memang sudah terlanjur saling menebas hati, menorehkan luka. Sekarang tinggal ke depannya, mau gimana? Saya bilang, tunggu momen yang enak, gak usah sekarang dan gak perlu buru-buru, lalu cari celah buat bicara. Bicara santai aja, tapi tegaskan posisi kita; apa yang bisa kita tolerir, dan yang tidak. Pekerjaan baru dimulai, bagaimanapun kondisinya sekarang. Dan tugas kita menuntaskannya, meski dalam keadaan berdarah-darah. Kalau kita tidak setuju yang dikatakan orang, lakukan saja sebaik yang kita bisa. Bukan kewajiban kita membuat semua orang suka kita. Bukan hak kita menyetir apa yang orang pikir tentang kita. Ya, kan?

 

Nah, singkat cerita, lepas magrib akhirnya saya bisa pulang, mulai merambati jalan menuju parkiran motor. Yeah, finally! ‘Biasa aja, dong, Ryk, pulang jam segitu doang!’ Iyeee, saya tau, ginian mah biasa banget kalik buat yang biasa pulang malem, yang biasa lembur sampe ganti hari, yang hidup untuk kantor. Tapi enggak buat saya. Sok yang mau tau track record porsi lembur saya, sila cek deh di tempat kerja saya sebelumnya. Biar kata abis tuh saya dimarahin atasan gegara paling anti lembur, saya tetep gak mau lembur; gak lembur di hari kerja, apalagi pas akhir minggu. Kinerja saya buruk? Mungkin. Dan saya gak peduli dengan capcipcup kayak gitu. Untunglah saya PNS, yang kata dunia mecat personilnya susah, katanya. Ets, padahal jaman sekarang udah gampang lho urusan pecat-memecat PNS itu, dengan adanya UU ASN yang baru, ada keterkaitan dengan tunjangan pula. Lo males, kelar idup lo. Untunglah lagi, pekerjaan ini bukan goals saya. Bisa dikatakan, meski ketar-ketir, saya nampaknya cukup siap untuk kapan saja hengkang dari sini. Mungkin ada yang inget tulisan maupun status saya sebelumnya; kalau saya mungkin satu dari segelintir orang yang gak terlalu menikmati pekerjaan, tapi memilih sukarela menjalankannya. Saya punya alasan, pastilah itu.

 

Ada banyak hal yang bikin saya gak enjoy kerja, baik internal maupun eksternal. Tapi ada banyak alasan juga yang bikin saya mikir super puanjaaaang buat walk out, meski udah jutaan kali pikiran resign itu terlintas. Duluuu sekali, jaman Dinosaurus masih dikandangin :p, saya banyakan nelangsanya deh, sama ketidakberdayaan ini, sama ketidakmampuan saya memilih apa yang saya anggap, saat itu, pilihan dari nati nurani saya. Seiring berjalannya waktu, saya pikir, orang-orang tua itu bener, soal asam garam kehidupan, soal menjadi kian bijak di atas segala tempaan. Sekarang saya lebih realistis mikirnya. Sesuatu yang saya anggap suara hati, yang prinsip, pastinya selamanya akan saya anggap prinsip, dan saya punya batas yang super jelas buat ini. Ibu saya pernah bilang, dengan batasan sekeras itu, saya bakal kesulitan sendiri. Well, saya gak bisa bilang beliau salah. Saya emang capek harus  bolak-balik jelasin ini itu, mulai dari ke rekan kerja, eselon 3, 4, dan gak bosen juga ngelasin saat diperlukan menjelaskan ke pejabat tinggi di atas soal apa yang saya anggap prinsip, dan kebetulan gesekan pula ama kerjaan. Buat saya gak masalah. Saya hanya harus menjelaskan yang beliau-beliau ingin tau. Yang saya pegang erat, adalah saya menyampaikannya dengan tutur terbaik. So far lancar. Gesekan ada, pasti ada. Tapi jelang 10 tahun saya bekerja, setahu saya semua orang cukup paham dan memberi saya ruang untuk itu.Saya beradaptasi, mereka juga. Saya melonggar, mereka juga. Akhirnya titik tengahnya pelan-pelan ketemu juga.  Jadi, itu pulalah yang saya sampaikan ke teman tadi. Jangan takut bicara, jangan takut jadi diri sendiri. Konsekuensi pasti ada, dan pastilah ada resiko nerima yang gak enaknya. Tapi bukankah jadi lebih enak di hati ketika semua sudah sama-sama clear? Minimal gak ada beban lagi di hati. Dan Alhamdulillah, saya masih survive. Dan kayaknya sih gak jelek-jelek amat juga lah penilaian atas kinerja saya, meski saya bawel dan banyak maunya. Hihihi.

 

Balik lagi ke parkiran motor,  saya tadi tiba-tiba pengen senyum sendiri. Apa ya, yang bikin saya gak suntuk hari ini. Padahal kerjaan kejar tayang. Padahal terpaksa lembur dan jemput anak-anak pun telat? Ooo, iya, saya ingat curhat teman tadi, saya ingat momen transisi ia hampir menyeka ujung matanya dengan tarikan senyum samar yang mulai muncul. Saya ingat menangkap tumbuhnya benih kepercayaan diri di binar matanya. Siapa pun berhak untuk merasa dihargai, dan dianggap berarti. Dan rasa itu bisa muncul lewat siapa saja, lewat momen apa saja. Ooo, iya, saya juga ingat ucapan terima kasih dari atasan dan dua rekan kerja saya tadi, ketika saya successfully accomplished the taks. Saya hanya menyelesaikan kewajiban saya, tapi implikasinya saya mempemudah pekerjaan mereka. Dan, Gosh, ucapan terima kasih tulus itu beda banget ya, rasanya. Nyess, gitu. Mereka sih mungkin nyampeinnya biasa aja, meski saya tau raut muka mereka bilang kalo mereka beneran berterima kasih. Tapi, ya ampun, kalo soal kerjaan, nyelesein tugas mah emang kewajiban, kalik! Tapi kok yaaa, ucapan terima kasih mereka itu menghangatkan hati saya lho, beneran! Okefix, terima kasih pada saya yang tipe melankolis ini, sehingga kebaikan orang jadi Nampak berjuta indahnya gini. C’mon, gimme some applauses, please! Akakakakakka….

 

Jadi balik lagi… Aduh, ini diari opo tho, kerjaannya ngajak balik muluk. Gak capek apa bolak balik balik bolak terus? 😉 Sesuatu yang bikin saya berdesir di parkiran tadi itu, ya itu juga satu dari beberapa hal yang bikin saya bisa tetep hepi dan enjoy dengan pekerjaan sekarang. Duluuu, saya pernah punya sekumpulan sahabat sekaligus rekan kerja paling top pada masanya, tapi berkat beberapa gesekan, akhirnya menganggap saya berkhianat, mendiamkan saya berbulan-bulan, membuat saya ketagihan painkiller, dan akhirnya membuat hubungan persahabatan yang dibina tahunan pun kandas, entah jadi apa bentuknya sekarang; debu, mungkin? Tapi setelahnya, saya dikasih Allah temen-temen baru yang begitu memahami, menganggap saya lebih dari sekadar ada, dan bahkan, membutuhkan saya. Terima kasih buat segala WA dan telepon kalian untuk urusan ASI, MPASI, RUM, dll. Cuma di hal-hal cemen gituan doang saya agak PD bisa berbagi. Dengan kecetekan ilmu dan kefakiran info saya, kalian masih mau mepercayakan masalah kalian. Sumpah, kalian luar biasa! Saya juga pernah lama cuma bisa nelongso maksi sendirian di jam istirahat, karena gak punya temen yang klik di ruangan bahkan buat sekadar maksi. Tapi akhirnya saya ternyata bisa punya temen yang mata-matanya berkaca-kaca waktu saya mau pindah. Duh, I love you, my girls! Saya bahkan sekarang dengan bangga dan terharu bisa bilang ‘saya bahagia’, karena punya rekan-rekan kerja yang mau terima saya yang gak bisa lembur, gak bisa dinas jauh, lelet kalo ngerjain apa-apa, moody, dll. Dan mereka masih bisa bilang, “Bagian ini Ryka aja yang ngerjain, dia jagonya!” Tuhaaaaan, terima kasih buat teman-teman semacam ini, ya.

 

Soal atasan, ini lebih seru lagi. Saya pernah punya yang paling ekstrim, yang berusaha memejahijaukan saya, lalu menyumpahi saya dengan serapah “potong kuping saya kalo gak kejadian”, hanya karena saya berselisih paham dengan beliau. Doa tajamnya terhadap rumah tangga saya, itu yang masih jadi sedikit noktah di hati. Tapi sungguh, saya berusaha kok memaafkan, sebaik yang saya bisa. Anggaplah, gaya bicaranya memang demikian. Atau, mungkin beliau memang pernah mengalami kejadian setraumatis itu. Saya pernah punya atasan yang terlalu ikut campur pada pilihan-pilihan pribadi yang gak ada hubungan sama kerjaan; pilihan gak kasih sufor, pilihan tetep kasih ASI saat hamil (NWP). Tapi saya punya banyaaaaak sekali atasan yang bisa mengeluarkan sesuatu dalam diri saya, sesuatu yang dulu saya gak yakin punya; jadi MC contohnya. Saking kencengnya orderan, sampe pernah ada masa, saya sampe hampir bosen saking harus selalu saya yang MC, baik itu kegiatan Direktorat saya maupun Direktorat lainnya. Lah, gak ada orang lainnya apa yak? Wkwkwkw. Lalu, datanglah anugerah terbaru, kekinian. Tau apa tipe boss-boss saya saat ini? Cuma dua kalimat sakti mereka, satu, “Nih, Ryk, hajar! Silahkan ‘ngarang’ sesuka kamu! Ngerjain pake cara apa, ga mau tau, pokoknya pas deadline, kelar!” Aseeekkkk, ginian ane demen! Dua, “Kamu aja yang ngonsep, kan udah tau yang saya mau.” Dan lalu beliau cuma ngomong cepet apa maunya, sementara saya ngos-ngosan bikin konsep sesuai standar beliau. Tapi mereka ini jempoooool! Saya ngerasa alive; dianggep ada, dianggep bisa, dan… dipercaya. Okelah, Ay, ay, Capt! Perintah kalian, titah kehormatan buat saya. Serius, saya hepi loh ngejalaninnya. 🙂

 

Jadi, masih soal hati yang menghangat di parkiran motor tadi. Saya gak sengaja berbisik lirih, saya rasa saya mulai jatuh cinta dalam versi baru untuk apa yang saya kerjakan sekarang. Dan untuk itu, saya berterima kasih untuk hati-hati yang masih menyimpan nama saya, doa-doa yang masih menyempilkan nama saya, dan pribadi-pribadi yang masih mengijinkan diri ini bersisian dan bersinergi dalam apapun itu bentuknya, termasuk, memberikan secuil manfaat bagi sesiapa pun penerimanya.

Diary Ibubun: Ibu Yang Bekerja Atau Pekerja Yang Jadi Ibu?


Tidak pernah terbayangkan, bahkan dalam mimpi sekali pun, kembali saya berada di lingkungan seperti ini, dengan aroma yang sama. Saya dibesarkan dengan kebahagiaan masa kecil yang isinya tak hanya bermain dengan anak-anak lainnya, namun juga berdekil-dekil ria duduk di selokan kering di depan bengkel kerja ayah saya, bermain apa saja yang bisa membuat saya gembira. Selagi lelaki itu mengajar, saya akan setia duduk di sana, kadang mengumpulkan sampah bekas kuitansi dan kertas penahan gepokan uang untuk dijadikan uang-uangan, kadang menyusun bebungaan di atas daun mangkokan dan berpura-pura jadi penjual, kadang memotong dedaunan dan berlagak bak koki. sesekali, saya akan berlari mencari ayah saya di dalam, duduk di atas kursi kerjanya (atau mejanya juga, terkadang), meminta sehelai kertas dan alat tulis. saat para siswa tak ada, saya dengan gagah mencorat-coret papan tulis dengan kapur warna-warni, membayangkan rasanya jadi guru seperti ayah saya. saya juga pernah pakai mesin gerinda di sana, untuk mengikir cangkang kerang dan menjadikannya perhiasan. tapi, saya takut dengan silau dan bunga api alat las. saya juga takut gigi-geligi mesin frais dan mesin bubut yang tingginya menjulang beberapa kali tubuh mungil saya dulu. Jadi, saya akan jauh-jauh dari mereka, menutup telinga rapat-rapat, dan berlari secepat mungkin setiap kali melewatinya.

image

Sekarang, sekitar 25 tahun setelahnya, ingatan saya seolah ditarik kembali. Dengan ubin klasik yang mirip lantai rumah nenek saya, dengan tata ruang dan taman yang bergaris merah dengan komplek kantor ayah saya, dengan aroma masa lalu yang bangkit. Seminggu saya di sini, baru kali ini saya mengitari sebagian dari komplek besar ini. Dan ketika menuju masjid, kepala saya tak kuasa untuk menoleh, demi mencium lagi aroma itu. Tolong, jangan bayangkan wangi harum yang menggoda, atau bau sedap yang memanggil-manggil. Cuma aroma khas oli mesin-mesin di workshop mesin. Ya, cuma itu. Aroma yang terlalu lekat dengan ingatan masa kecil saya. Aroma yang memaksa saya menulis satu postingan baru, hari ini.
image

Tentu bangunan tempat saya bekerja kini kalah jauh megah dan gagahnya dengan yang lama. Tentu orang-orangnya tak seramai di sana. Tentu pekerjaan yang dihadapi berbeda. Dengan segala nature dari sebuah unit pelaksana teknis pelatihan yang tunduk pada kuasa pemerintah pusat, jelas kapasitas tempat ini jauh di bawahnya. Apa saya menyesal? Tidak.

Sudah jadi janji saya ketika saya meminta dipilihkan jalan oleh-Nya, untuk memulai dan memupuk pikiran positif tentang ‘rumah baru’ ini. Maka saya akhiri perpisahan dengan senyum sumringah, sebab saya tak sabar berada di tempat baru. Maka saya mulai hari-hari pertama, yang tentunya penuh kekikukan dan kelonggaran waktu, dengan tetap senyum sumringah, sebab saya tahu ini takkan lama. Lorong-lorong sempit memanjang dengan hamparan ruang terbuka di kanan dan kirinya, adalah lorong milik saya di masa lalu. Sebuah kesatuan bangunan bernama pusat pelatihan dimana orang-orang menggantungkan hidupnya demi mendapatkan keterampilan guna masa depan yang lebih baik, adalah bangunan milik saya di masa lalu. Aroma yang menguar keluar dari workshop yang rolling doornya terbuka lebar memamerkan deretan mesin-mesin berat di dalamnya, adalah aroma milik saya di masa lalu.
image

Tempat ini, tempat baru ini, ternyata tak cuma mampu menghadirkan senyum sumringah agar saya tetap optimis melihat hari esok. Ia juga mampu menghadirkan sendu, menggelar kembali seluruh memori masa keil yang begitu sarat akan cinta di sebuah bangunan serupa nun jauh di sana, tempat sebagian jiwa ini tertaut. Jelas, tak mungkin saya tak jatuh cinta dengan tempat ini. Sebab ia memendekkan bentangan rindu dengan anak-anak. Ia memungkinkan saya menjumpai dua buah hati saya di separuh hari, menyusui si kecil, mengajak bercerita si sulung, dan lebih banyak waktu sharing dengan para pengasuhnya di daycare. Ia memungkinkan saya berangkat tanpa tergesa, sebab saya tahu 15 menit setelah melangkah keluar rumah ia bisa saya temui. Ia juga yang membuat saya terlalu cepat menjemput anak-anak, sehingga terkadang mereka harus makan sambil merengek minta pulang, padahal belum waktunya.
image

Kamboja yang luruh di taman antar gedung, mengingatkan saya pada si sulung yang gemar mengumpulkan bunga, daun kering, kerikil, dan temuan jalanan lainnya di traynya saat kami melakukan nature walk. Tentu saja, si bungsu yang beranjak besar kini pun tak pernah mau kalah mengumpulkan benda serupa. Hari-hari yang saya jalanin di sini tak lagi pernah sama dengan sebelumnya. Waktu berjalan demikian sempurna di sini. Dentingnya mengingatkan rindu kanak-kanak. Rinainya menggemuruhkan rindu pada anak-anak. Di sinilah, pada saat bersamaan, saya merasa begitu bahagia sebagai seorang anak dan sebagai seorang ibu. Di sinilah, ketika saya merasa bekerja (mungkin) tak lagi perlu digesekkan dengan peran sebagai ibu. Saya tak lagi perlu bingung, apakah saya adalah seorang ibu yang sambil bekerja atau seorang pekerja yang akhirnya menjadi ibu?

Ah, sebentar lagi saya pulang, menjemput anak-anak. Tak ada lagi kekhawatiran membayangkan tangisan dan muka sedih mereka saat terlambat dijemput. Tak ada lagi macet yang membuat jarak dengan anak-anak terasa kian jauh. Tak ada lagi sore yang hilang tanpa bermain dengan anak-anak tetangga karena gelapnya langit saat tiba di rumah. Tak ada lagi dua-jam-jarak-tempuh. Tak ada lagi lintasan rasa bersalah yang menggulirkan air mata di sepanjang perjalanan pergi-pulang kantor. Tak ada lagi.

Saya tahu, waktu bergulir cepat. Kantor berubah. Saya berubah. Anak-anak dewasa dengan segera. Esok atau lusa, kenyamanan ini bisa saja hilang, atau terganti dengan kenyamanan lain. Tapi biarlah, izinkan saya merasakan kehangatan di hati ini barang sejenak. Sambil menyeruput lemon tea hangat di tengah rinai hujan yang selalu membawa kekhawatiran akan tergenangnya kantor ini, izinkan saya, dengan penuh kesyukuran, menikmati sepenggal sore ini.

(Ibubun ada di dekat kalian anak-anak, dekat sekali. Semoga inilah yang kalian butuhkan, yang kita inginkan bersama. )

Diary Ibubun: Gerbang yang Memendekkan Bentangan Rindu


Akhirnya, inilah simpul dari maju-mundur dan ragu-ragu saya dari dulu. Udah lama berpikir mau resign, tapi saya gak sanggup gesekan sama keluarga sendiri, bahkan mungkin gak sanggup juga memdamaikan suara-suara hati sendiri. Jalan inilah jalan tengahnya. Mungkin memang sudah takdir Allah, sebenernya saya sudah konsultasi empat mata dengan para atasan tentang ini sebelum musibah terkait anak-anak terjadi. Tinggal eksekusi, datanglah ‘akselerasi’ dari Allah. Gak bisa dipungkiri, salah satu hikmah kejadian itu adalah dukungan masif dari sekitar, termasuk rekan dan atasan di kantor. Dukungan yang gak cuma menguatkan, tapi bikin jalan yang kami pilih ini jadi kian mudah. Kalau biasanya butuh waktu lama dalam poses mutasi pegawai. Well, harus saya bilang, saya gak mengalaminya. Padahal saya bukan siapa-siapa, dan gak ngelakuin lobby khusus. Saya cuma memberanikan diri membuka luka, membiarkan banyak orang tau, menyiapkan diri untuk segala penilaian, dan mempercayakan Allah menggerakkan hati-hati mereka.

Dan tibalah hari ini. Senin pertama di tanggal pertama bulan Desember, saya bersiap melangkah ke gerbang baru. Gerbang baru dalam arti literal. Sebab in shaa Allah mulai hari ini gerbang yang saya masuki demi menjalani dari-jam-setengah-delapan-sampai-jam-empat, berbeda dari sebelumnya. Gerbang ini jauh lebih kecil dan sederhana. Gerbang ini meringkus jarak tempuh berjam-jam yang biasa, menjadi hitungan belasan menit saja. Gerbang ini menciutkan bentangan rindu dengan anak-anak. Dan semoga, dengan izin Allah, gerbang ini pun mampu membuat saya terus mengepak, bahkan kian tinggi.

image

Saya sudah lama melewati masa berat ketika harus memilih. Jadi otomatis, bersendu-sedan meratapi meja kerja yang ditinggalkan atau bangunan bergengsi yang dipunggungi pun sudah tamat. Tapi tetap, butuh energi besar yang memunculkan derai untuk melepaskan kehangatan di lingkaran yang lama. Sejak ‘resmi’ berstatus pegawai dan menanggalkan status gak jelas sebagai honorer dulu, tempat ini telah menjadi rumah kedua, jika dilihat dari kuantitas waktu yang dihabiskan. Tempat yang dulu saya tangisi di hari pertama menjejaknya, yang menyumpal rasa sedih dan ketidakyakinan untuk terus menjalani, yang membuat saya mencari pelarian bernama ‘sekolah’, yang kemudian entah bagaimana jadi tempat paling asyik tiga tahun belakangan ini. Tempat ini yang mengijinkan saya mengecap aneka rasa, senang dan sedih, dan kawan-kawannya. Tempat yang dulu teramat saya benci, dan kini teramat susah untuk tidak mencintainya terus-terusan lagi.

Jika 1 Desember 2007 menjadi hulunya, maka 1 Desember 2014 inilah hilirnya. Tanggal cantik, kebetulan? Ah, saya mulai belajar bahwa semua sudah Allah rencanakan dengan indah, sempurna, dan sebaik-baik jalan. Saya cuma gak bisa berhenti takjub memikirkan semuanya,  termasuk betapa persisnya hari ini dengan tujuh tahun yang lalu.

Selalu dan selamanya, orang-orang yang pernah singgah selama masa tujuh tahun plus delapan bulan ini akan menetap di ruang-ruang hati. Membuat seolah ada gerak lambat setiap kali momen hitam-putihnya diulang. Jika selama tujuh tahun ini rasa itu pudar,  maka hari ini dengan yakin saya akan bilang kalau saya bangga dan bahagia jadi bagian dari keluarga besar Direktorat tempat saya ‘dibesarkan’, pun semua bagian di bawah naungan Ditjen yang sama,  bahkan Kementerian yang sama, yang pernah ‘satu atap’ di Gatot Subroto.

Terima kasih untuk semua waktu, yang menumpahkan tangis dan yang menggelakkan tawa,  selama bersinergi dalam satu atap. Saya tidaklah melangkah terlalu jauh, meski jarak mungkin merentang. Gerbong baru nanti masih dalam satu rangkaian yang sama, dan mengarah pada tujuan yang sama.

Mohon diikhlaskan dan dimaafkan kesalahan dan kekhilafan saya selama kita bersama yang pastinya tak terhingga jumlahnya. Mohon juga diingatkan janji yang belum sempat ditunaikan.

Selalu dan selamanya, kalian di hati. 🙂

[Bermain Kaya] Dobi, Boneka dari Gulungan Tisu Bekas


Udah lama ngumpulin roll/gulungan tisu bekas, dibuang lagi. Dikumpulin, dibuang lagi. Kenapa susaaah banget ya, cari waktu mau bebikinan prakarya sama anak-anak. Padahal yang ini mah bikinnya gampang banget, ga pake susah.

Ini pun udah ada kali seminggu lebih tergeletak aja. Dibawa bobo Daanish, diseret ke ruang tamu, ditaruh di meja rias, diumpetin di boks mainan. Ah, padahal udah lama ngejanjiin Daan mau bikin boneka. Daan juga udah beberapa kali ngingetin, “Bubun, (n)anti (p)asang mata yaaa.” Dan emaknya yang sok sibuk bin sok gampang capek ini pun gak kunjung pasangin mata lucu buat si gulungan tisu bekas.

Kemaren akhirnya beli lem dan kertas origami. Ada beberapa bahan prakarya lain juga. Kalo mata, sudah lama punya. Cuma modal gunting-gunting sederhana dan tempel-tempel, jadilah si Dobi. Nama aslinya Bobi, tapi Daan nyebutnya Dobi. Ini muka versi ke dua, karena yang versi pertama udah abis ‘dioperasi’ sama Azzam, saking gregetannya dia. Hidung dan mulut Dobi versi satu udah dicopot paksa lalu dikulum-kulum sama Azzam. Huhuhu. Kesian, Dobi.

image

Akhirnya, Dobi dibenerin, dikasih hidung dan mata baru. Kali ini dari manik yang lebih gede dan mulutnya dari pompom bulu. Udah begini, baru deh cetar badai anti tsunami alias susah dicongkel Azzam. Dobi pun digiring sana-sini. Digilir dari Azzam ke Daanish. Gantian, Daanish ke Azzam lagi. Serunya,  mereka mau main gantian, gak pake rebutan heboh. Dobi si kesayangan, Dobi si teman baru. Selamat datang di rumah kami, Dobi! ^^

Ketika Anak-Anak Harus Terluka (4): Curhatlah Dengan Psikolog Anak, Meski Cuma Via Chatting!  


Sekarang saya mau flash-back ke chat history dengan psikolog anak pertama saya. Awalnya sih, saya menghubungi ibu psikolog cantik ini karena mau minta rekomen dari dia buat psikolog anaknya Daanish, eh ternyata dia juga psikolog anak toh. Sayang aja sih yaa, jauhnya gak ketulungan. Hihihi. Dan dengan sabar dan baik hatinya, temen masa SMP-SMA saya ini mau banget dengerin emak galau bin lebay macem saya curhat ke dia. Beneran, saat itu saya masih super galau loh. Itu kan belum lama dari kejadian. Saya juga masih bingung mau cerita detil ke siapa, mau cari solusi gimana, dan mau nyikapinnya juga gimana. Huhuhu. Untunglah ibu sholihat ini mau bantu.

Baiklah, saya bagi sedikit poin-poin dari beliau, ya. Tujuannya cuma berbagi, ya. Siapa tau ada yang bisa diaplikasikan atau siapa tau ada yang mengalami kasus serupa.

  1. Jangan cepat melabeli anak “trauma”. Kata “trauma” sebaiknya gak buru-buru disematkan pada anak yang telah mengalami kejadian buruk. Dalam terminologi psikologi, kata ini hanya digunakan untuk kasus berat dimana telah terbukti jelas beratnya kejadian buruk yang menimpa anak, dan imbasnya pun terlihat nyata dengan adanya perubahan sikap drastis pada diri anak. Pelabelan juga akan membuat anak terpojok sebagai korban, dan membuat orang sekitar (terutama orang tuanya) akan lebih tertekan menghadapi kondisi si anak. Kata ini berkonotasi cukup negatif, dan kata berkonotasi negatif jelas amat dihindari oleh para psikolog. Ingat, kata negatif, memberi nuansa negatif, dan mentransfer juga energi negatif. Label negatif, pasti ada dampak negatifnya, walaupun secara kasat mata tidak nampak. Tenang, dan pikirkan hal positif lainnya selain ‘labelling’.
  2. Usia Daanish (saat itu 2,5 tahun), adalah usia modelling. Anak biasanya gemar meniru apa yang dilihatnya. Semakin banyak terpapar aktivitas negatif, semakin banyak hal negatif yang ditiru. Tapi, biasanya bukan karena trauma, hanya meniru.
  3. Trauma tidaknya seorang anak juga tergantung durasi ia terpapar suatu kejadian buruk. Paparan itu biasanya minimal 6 bulan, kurang dari itu biasanya belum terbentuk trauma.
  4. Cemas boleh, tapi usahakan senetral mungkin saat memaparkan kronologis. Biarkan working diagnosis dari psikolog berjalan untuk menentuka trauma tidaknya anak, juga saran penangakan anak yang tepat.
  5. Membawa anak yang diduga terpapar kejadian negatif ke psikolog adalah langkah tepat. Apalagi jika merasa anak butuh dibantu. Apalagi jika kejadiannya tidak terdokumentasi dengan baik (minim bukti). Psikolog juga akan memantau intelegensi dan karakter/kepribadian si anak. Observasi dan assesmen dari psikolog dapat membantu mermuskan penanganan yang tepat. Sebab dengan kasus yang sama sekalipun, penanganan bisa berbeda. Umur batita memang tidak banyak bisa menerima assesmen, apalagi dengan alat bantu. Lebih banyak diobservasi.
  6. Berusahalah bersikap positif! Hilangkan rasa sedih, dan mulailah memperbaiki. Beritahu anak apa yang sebaiknya ia lakukan, ingatkan jika ia salah. Tiap keluarga punya nilai masing-masing, berpeganglah pada nilai-nilai itu. Memberi tahu anak memang baik, tapi yang terbaik adalah MEMBERI CONTOH.
  7. Biasanya untuk usia Daanish, kalau memang anaknya tidak terlalu sensitif/peka, dengan arahan yang tepat sikap/perilaku anak bisa kembali normal.
  8. Untuk Azzam, kalau ada ketakutan ketika makan akibat perlakuan kasar pengasuh saat memberi makan dulu, bisa diupayakan pendekatan yang lebih intens. Libatkan banyak sentuhan fisik: pelukan, ciuman, kehangatan saat bermain bersama. Bantu anak menenangkan dirinya dan banjiri ia dengan cinta dan kasih sayang.
  9. Secara umum di usia Daanish, anak-anak memang berada pada usia aktif dan pada fase negativistik. Umumnya tampak suka membangkang, self-centered, menolak, dsb.
  10. Dalam kasus Daanish, yang menonjol lainnya adalah penolakan terhadap aktivitas toilet training. Ini juga banyak faktor, bisa memang ada kekerasan, bisa juga karena baru baginya. Ada anak yang jijik, malas, takut, dsb saat memulai toilet training. Penting untuk diobservasi, seberapa berlebihan tantrumnya saat toilet training? Jika anak sampai berteriak, menangis kencang, melempar barang dalam durasi lama, bisa dikategorikan tantrum berleihan/kasar.
  11. Daanish bisa saja sejak awal punya tmperamen sensitif, sikap ART bisa memperburuk. Karakter agak sulit diubah, tapi bisa dikendalikan. Daanish bisa diajari agar tidak marah berlebihan saat ia sedih/kecewa. Temperamen adalah bawaan lahir, dan umumnya genetis.
  12. Sibling rivalry mungkin memng hadir antara Daanish dan Azzam, dan bisa saja diperburuk oleh role model yang salah dari ART. Tapi anak bisa diarahkan. Ubah sikap negatif ke positif. Misal saat Daanish menarik kasar rambut Azzam hingga adiknya menangis, bisa dikomentari dengan membantu Daanish memegang kepala adiknya dengan lembut sambil bilang, “Oh, Daanish maksudnya mau sayang adek kan, ya? Sini sini, kita elus kepalanya Dek Azzam yuk, Daan.”
  13. Catatan buat saya, ibunya: harus bisa release perasaan negatif (bisa dengan meditasi, olahraga, ibadah, dll). Perasaan bersalah pasti ada dan berdampak lama, jadi yang paling pertama harus dilakukan: MENERIMA keadaan dulu. Menerima bahwa kejadiannya memang sudah terlanjur terjadi. Pembawaan sensitif lebih rentan dengan traumatik, tapi dengan menerima setidaknya efek negatif bisa diredam. Menerima adalah proses. Jalani, yakini. Jangan terlalu membebani diri sendiri. Hargai setiap usaha yang sudah diupayakan maksimal. For your children, you are the BEST, you are the UNIVERSE!

Nah, akhirnya tulisan ini jadinya emang poin-poin doang ya, buka ala-ala diary kayak tulisan saya biasanya. Mungkin gak runut, mungkin juga ada yang agak sulit dipahami. Tapi saya berusaha tulis selengkap mungkin. Karena ini konsul pertama saya dengan ahlinya, yaitu psikolog anak. Perlu diketahui, karena konsulnya via chatting, pastinya gak sama dengan hasil observasi/asesmen langsung. Tapi kenapa saya bagi, karena poinnya banyak banget yang ‘ngena’ buat saya. Dan sharing pertama ini bener-bener mengubah sikan dan cara pandang saya, terutama soal pelabelan, penerimaan akan kejadian yang sudah lewat, dan upaya membebaskan diri dari rasa bersalah. Nantinya, bahkan beberapa poin klop kok sama hasil observasi dan asesmen dengan ahli kedua, Ibu Astrid W.E.N, M.Psi di Klinik Kancil. Psikolog Astrid tentunya saya dapet dari rekomendasi psikolog pertama yang saya ajak chatting ini. Sayang lagi di Jerman sih, kalo deket sih, saya datengin. Pertolongan pertamanya bener-bener berguna banget. Makasih banyak, Ibu Afilla Dwitasari, M.Psi. Semoga Allah bales kebaikan Ewi dengan kebaikan berlipat, yah! ^^

image

Pilihan tepat bingit deh curhat sama psikolog saat ketemu masalah beginian. Jelas pengetahuan psikologi anak saya super minim, jelas juga saya butuh bantuan buat menghadapi masalah ini. Curhat dengan temen n keluarga mungkin bikin adem hati sebentar. Lha, terus detilnya saya harus gimana, kan harus saya cari tau juga keleus! Untungnya selain emang udah temenan, Ewi punya ‘ilmu’nya buat ngehandle kacaunya saya saat itu. Ibarat kotak P3K, dia kasih saya pertolongan pertama yang saya butuhkan supaya lukanya gak tambah buruk. Asiknya lagi, masukan buat anaknya dapet, saran buat orang tuanya (terutama ibunya) juga dapet. Cihuy, kaaan! Ah, pokoknya berhutang budi banget deh sama Ewi. Makasih banyak ya, Wi, makasih banget! ^^

Dari Kalian Ibubun Belajar: Episode Daanish


Belakangan, Daanish punya hobi baru: manggil saya dengan panggilan ‘Bubun Yikaaa’ (baca: bubun ryka).

Awalnya saya cuma mau ngajarin konsep nama anggota keluarga ke Daanish. Supaya kalau terjadi apa-apa, setidaknya dia bisa bilang nama kami. Dia sudah fasih bilang ‘Ayah Azis’, ‘Bubun Yika’, ‘Dede Azzam’, ‘Kakek A(ch)mad’, ‘Nenek (K)a(l)sum’, ‘Om Udi’, dan ‘Tante Anci’. Sementara itu dulu, karena baru itu yang Daanish familier. Nanti kalo udah mudik lagi ke Lombok, baru mungkin pelan-pelan direktorinya nambah. 😀

Jadi satu set panggilan plus nama itu harusnya cuma muncul kalau Daan ditanya, “Bundanya siapa namanya?” Atau pertanyaan senada untuk anggota keluarga lainnya. Tapi, si soleh ini jadi lebih sering panggil-panggil saya ‘Bubun Yika’, terutama justru di timing-timing yang ‘ajaib’. 😀

image

Pas lagi normalnya, Daan akan panggil saya ‘Bubun’; saat minta makan/minum, mau pipis/pup, minta tolong setel video Upin Ipin, minta bacakan buku, dan minta tolong lainnya. Itu, kondisi standarnya. Nah, kalau romantisnya kumat, dia bakal panggil ‘Bubun Yika’ di tengah apapun aktivitas kami, cuma untuk mendengar saya menjawab ‘iyaaa’ dengan nada ‘a’ panjang dan diayun. Panggilan manjanya yang saya jawab gak kalah mesra, akan selalu dikembalikannya lagi dengan seulas senyum paling manis di dunia. Tanda bahwa dia memang manggil saya buat ‘iseng’. Tepatnya, iseng-iseng manja versi verbal khusus antara saya dan Daanish.

Dari Daanish saya belajar banyak. Daanish perasa, sensitif dan agak melankolis. Sisi baiknya adalah dia luar biasa penyayang dan sangat peduli sekitar. Daanislah yang pertama berteriak memanggil kami saat dia merasa adiknya dalam bahaya. Padahal yang dalam bahaya mah anteng-anteng aja dan bodo amat gitu. Adiknya juga sering diingatkan kalau mau melakukan hal yang Daanish ingat pernah kami larang untuknya. Dan begitu Daan paham kata ‘bahaya’, gak lupa selalu dia tekankan kata-kata itu saat bicara pada adiknya.

Daan adalah sosok kakak yang bertanggung jawab. “Adek, kanang (baca: jangan) naik (tangga), ya, ba(ha)ya!” “Dede Azzam, ga wayeh (baca: boleh) pegang ya, setyum (baca:setrum), sakit!” “Awas, jatoh, Dede, ba(ha)ya!” “Ya Alloh, Bubun, Dede Azzam jatoh!” “De Azzam, ee ya? Uh, bau. Ee situ (tunjuk toilet), ya. Cuci!” “Dede, kok di situ? Asta(ghfirullahal)azim. Cini cini!”

Setelah fase-fase keringet dingin liat sibling rivalry mereka awal-awal ‘ketemu’ dulu, sekarang saya bisa senyum-senyum liat Daan mulai bisa berbagi dengan adiknya. “Ini (punya) (R)aka, ya. Ini adek.” Gak semua, barang kesayangan tetap sulit dibagi, sih. Tapi secara umum, Daan mau adiknya juga pegang satu buku/mainan saat dia juga pegang, supaya gak saling ganggu. Liat video di smartphone juga udah gak rebutan lagi. Keduanya mau duduk manis dan nonton bareng tanpa ribut.

Daan mau ambilin sepatu adiknya yang jatuh sebelah. Dia juga gak keberatan bantu kasih minum adiknya yang kehausan. Si murah senyum ini bahkan mau dimintai tolong ambilin lap ingus adiknya buat saya. Kalau Azzam nangis, tangannya cepat mengelus kepala Azzam sambil bilang “Ade, (ke)napa nangis? Syayaaang, syayaaang.” Hihihi. Sok tua banget ya, dia. Bisa yah anak umur belum genap tiga tahun bilang gitu ke adiknya. Mana kalau ngomong kata yang berawalan ‘s’ tuh pasti jadinya ‘sy’ kayak huruf ‘syin’ dalam bahasa Arab pula. Suka cekikikan sendiri jadinya lihat gayanya di Raka kecil ini.

Daanish, si soleh, memang cenderung anak yang tenang. Dia bayi anteng sejak lahir. Gampang ditinggal. Gampang diajak kemana-mana. Saat sakit, sering cuma rintihannya aja yang kedengeran. Baby Daanish lahir dengan suasana yang cukup menegangkan buat kami karena beresikonya kelahiran dengan plasenta praevia yang menyertainya. Butuh waktu 3x lebih lama di ruang operasi saat proses kelahiran Daanish, dibanding adiknya. Dokter harus bekerja ekstra keras menghentikan pendarahan yang tak kunjung berhenti di rahim saya akibat lengketnya plasenta yang tumbuh menutupi jalan lahir. Tapi begitu dibawa ke ruang kaca, semua orang yang pertama melihatnya sepakat akan betapa bersinarnya ia. Ia begitu bersih, putih, dan bercahaya!

Rooming-in yang katanya akan sangat berat dijalani apalagi dengan pertentangan habis-habisan oleh keluarga, justru terlewati dengan sangat mudah. Karena Daanish yang tenang. Karena Daanish yang sangat kooperatif. Daanish mau bersabar saat haus. Daanish mau menunggu popoknya diganti. Daanish banyak tidur.

Dari Daanish saya belajar kelembutan. Suara Daanish, yang udah pernah ngomong sama Daan pasti tau, selalu lembut menjawab saya, meski kadang suara saya yang gak ada pantesnya untuk didengar anak kecil kerap mampir ke telinganya.

Dari Daanish saya belajar menghargai binar-binar matanya. Sedikit pujian atas prestasinya aja, udah bikin si bocah klepek-klepek seneng sambil terus mengulang pujian untuknya.

Dari Daanish saya belajar romantis. Panggilan sayangnya akan selalu saya rindukan. Entah pada saat ia butuh bantuan, atau saat ia cuma manggil iseng karena ingin dimanja dengan panggilan ngetrennya, ‘Bubun Yikaaa’.

image

I love you, Daan. And I do like the way you call my name. It’s beautiful! ^^

Kalianlah Segala: Tunggu Ibubun Sebentar, Ya!


Saya tahu, untuk menjadikan diri ini cukup kuat untuk sandar, cukup nyaman untuk berlabuh, dan cukup indah untuk rehatnya buah hati, ketegaran fisik saja tidak akan pernah cukup. Ada ruang-ruang sendu yang harus disembunyikan. Ada lemahnya hati yang perlu disemangati. Ada jiwa yang harus diisi dengan cinta; dan cinta dari manusia saja tak kan cukup. Perlu cinta dari Sang Pemilik Cinta yang spektrumnya maha luas.

Saya terpaksa memunggungi dua buah hati yang menangis ingin pelukan ibunya. Saya terpaksa menutup telinga rapat-rapat meski mereka memanggil dengan sendu saat langkah ini menjauh. Saya terpaksa mengebaskan hati. Sungguh, saya tau saya sedang berlakon bagai ibu paling jahat sedunia.

Dulu, waktu ditinggalkan di rumah dengan pengasuh, anak-anak jarang menangis saat ditinggal kerja. Sesekali isakan itu hadir, tapi lebih banyak tawa dan lambaian tangan mesra yang melepas saya melewati daun pintu. Tapi, apa artinya tawa dan lambaian itu jika ternyata mereka tak bahagia setelahnya? Senyum yang keluar hanya karena si pengasuh pandai membujuk, namun kemudian berlaku jahat pada mereka. Saya jadi kian merasa tak mampu membaca anak-anak. Ketika mereka tampak baik-baik saja, nyatanya mereka tidak. 😥

Pemandangan berbeda ditunjukkan anak-anak saat memulai hari-harinya di daycare. Mereka selalu meratapi kepergian saya. Kadang si sulung malah berkeras untuk tidak turun dari motor demi tetap bersama saya. Tangisan histeris dan menyayat kalbu ibu mana pun kerap bertahan hingga berjam-jam. Tidak terbayang lelah dan sedihnya mereka mempertahankan tangisan itu. Demi apa? Demi saya tetap di sisi mereka.

image

Tapi saya terus berjalan, memantapkan hati menutup pintu depan rumah tempat mereka bernaung sementara. Melenggang menjauh dan meneguh-neguhkan diri sambil sayup-sayup suara tangis mereka hilang tertelan jarak.

Meski ada airmata yang harus ditahan, saya merasa sedang berbuat jahat. Meski menekan hentakan rasa sakit di dada, saya merasa sedang menzolimi anak-anak. Meski berkali-kali saya mengiba maaf mereka, saya tau hampanya hati itu tak terganti.

Semoga Allah mengampuni Ibumu ini ya, anak-anak soleh. Kalianlah oase itu. Kalianlah cahaya itu. Kalianlah segala. Maafkan Ibubun ya, Daanish dan Azzam. Sungguh, Ibubun tak lagi punya kata-kata untuk meminta kalian memaafkan diri ini. Tinggallah sebentar di sana, bersabarlah. Kalian tidak pernah sendiri, sebab separuh jiwa ini membersamai kalian, selalu.