[Diary Ibubun] Mengapa Bertahan Jika Tak (Sepenuhnya) Cinta?


Saya tuh ya, selalu butuh trigger buat nulis. Dan karena saya ini terlalu moody, maka segala sesuatu yang berbau membolak-balikkan hati juga pastinya ngaruh pake banget. Kalo ada sesuatu yang bisa bikin saya nulis lagi setelah sekian lama vakum (iyes, kamu bisa cek deh kapan postingan terakhir saya di blog ini), itu pasti sesuatu yang ‘ngena’ banget. Yah, seenggaknya sih di saya, ga tau deh di orang gimana. Noooo, ini bukan postingan ciyusan, ini mah ringan enteng ajah. Dan meski pakek “cinta-cintaan” tulisan ini jelas bukan bahasan dapur rumah tangga saya kok. Hihihi, saya jaga-jaga kalo udah ada yang pengen melipir gegara judul sok romantic saya. Tapi, eh, iyaaa… saya emang orangnya romanchikku koook. 😉

16-10-11-11-31-09-538_deco

Jadi, tadi sore, selain karena tetiba kerjaan berentet bererot bertumpuk, saya jadi harus pulang lebih sore. Lembur lah, istilah kerennya. Saya harus lembur, karena tiga hari kerja ke depan, saya harus dinas luar, insya Allah. Artinya berada di luar kota, artinya gak ada di kantor. Sementara, Senin ada rapat yang lumayan penting. Penting buat para pejabat sik, bukan buat saya. Siapalah saya; hamba yang hina dina ini. Hihihi. Selain itu, saya memang ada tunggakan kerjaan yang harus saya pertanggung-jawabkan dan serahkan ke dua rekan kerja yang lain. Sebenernya, ketunda 2-3 hari kerja ke depan kayaknya gak masalah, deh. Toh hanya sifatnya pelaporan. Tapi, again, demi melihat saya kayaknya bakalan away lumayan lama (soalnya jarang dinas luar sih :D), mereka sepakat kompak koor kalo kerjaan tersebut harus di-submit hari ini juga, gak peduli jam berapa bakal kelar itu urusan. Soalnya saya harus selesaikan urusan rapat Senin dulu, kan lebih urgent. Tapi okelah, dipercaya atasan dan teman itu salah satu kebahagiaan dalam bekerja. Dan entah kenapa itu bikin semangat muncul entah dari mana. Sampe-sampe saya lupa nelpon Daycare anak-anak, ngabarin kalo bakal telat jemput AzzDaan hari ini.

 

Yang bikin pulangnya tambah telat, karena sebelum sempet beberes tas dan isinya, saya tetiba diajak curhat oleh salah satu kolega wanita. Sebenernya isi curhatnya biasa, masalah benturan bin gesekan dengan rekan dan atasan kerja. Masalah miscommunication sampe masalah terlontarnya kata-kata yang mungkin cukup menyakitkan si teman ini. Sesimpel itu. Tapi jadi gak simple kalo kita lagi struggling buat ngadepin masalah di depan idung kayak gitu. Keliatan sederhana itu kan, kalo masalahnya diliat dari luar, ato kalo masalahnya udah berlalu. Kalo lagi ketimpa tangganya sih, perih, Jenderal!

 

Well, ga usah panjang-panjang, karena ada privacy temen juga di sana. Saya cuma mau cerita kesimpulannya aja. Kesimpulannya, salah ngomong atau kurang ngomong maupun kelebihan ngomong yang udah terjadi, kan gak bisa diapa-apain lagi toh? Udah terlanjur terjadi. Kedua lidah memang sudah terlanjur saling menebas hati, menorehkan luka. Sekarang tinggal ke depannya, mau gimana? Saya bilang, tunggu momen yang enak, gak usah sekarang dan gak perlu buru-buru, lalu cari celah buat bicara. Bicara santai aja, tapi tegaskan posisi kita; apa yang bisa kita tolerir, dan yang tidak. Pekerjaan baru dimulai, bagaimanapun kondisinya sekarang. Dan tugas kita menuntaskannya, meski dalam keadaan berdarah-darah. Kalau kita tidak setuju yang dikatakan orang, lakukan saja sebaik yang kita bisa. Bukan kewajiban kita membuat semua orang suka kita. Bukan hak kita menyetir apa yang orang pikir tentang kita. Ya, kan?

 

Nah, singkat cerita, lepas magrib akhirnya saya bisa pulang, mulai merambati jalan menuju parkiran motor. Yeah, finally! ‘Biasa aja, dong, Ryk, pulang jam segitu doang!’ Iyeee, saya tau, ginian mah biasa banget kalik buat yang biasa pulang malem, yang biasa lembur sampe ganti hari, yang hidup untuk kantor. Tapi enggak buat saya. Sok yang mau tau track record porsi lembur saya, sila cek deh di tempat kerja saya sebelumnya. Biar kata abis tuh saya dimarahin atasan gegara paling anti lembur, saya tetep gak mau lembur; gak lembur di hari kerja, apalagi pas akhir minggu. Kinerja saya buruk? Mungkin. Dan saya gak peduli dengan capcipcup kayak gitu. Untunglah saya PNS, yang kata dunia mecat personilnya susah, katanya. Ets, padahal jaman sekarang udah gampang lho urusan pecat-memecat PNS itu, dengan adanya UU ASN yang baru, ada keterkaitan dengan tunjangan pula. Lo males, kelar idup lo. Untunglah lagi, pekerjaan ini bukan goals saya. Bisa dikatakan, meski ketar-ketir, saya nampaknya cukup siap untuk kapan saja hengkang dari sini. Mungkin ada yang inget tulisan maupun status saya sebelumnya; kalau saya mungkin satu dari segelintir orang yang gak terlalu menikmati pekerjaan, tapi memilih sukarela menjalankannya. Saya punya alasan, pastilah itu.

 

Ada banyak hal yang bikin saya gak enjoy kerja, baik internal maupun eksternal. Tapi ada banyak alasan juga yang bikin saya mikir super puanjaaaang buat walk out, meski udah jutaan kali pikiran resign itu terlintas. Duluuu sekali, jaman Dinosaurus masih dikandangin :p, saya banyakan nelangsanya deh, sama ketidakberdayaan ini, sama ketidakmampuan saya memilih apa yang saya anggap, saat itu, pilihan dari nati nurani saya. Seiring berjalannya waktu, saya pikir, orang-orang tua itu bener, soal asam garam kehidupan, soal menjadi kian bijak di atas segala tempaan. Sekarang saya lebih realistis mikirnya. Sesuatu yang saya anggap suara hati, yang prinsip, pastinya selamanya akan saya anggap prinsip, dan saya punya batas yang super jelas buat ini. Ibu saya pernah bilang, dengan batasan sekeras itu, saya bakal kesulitan sendiri. Well, saya gak bisa bilang beliau salah. Saya emang capek harus  bolak-balik jelasin ini itu, mulai dari ke rekan kerja, eselon 3, 4, dan gak bosen juga ngelasin saat diperlukan menjelaskan ke pejabat tinggi di atas soal apa yang saya anggap prinsip, dan kebetulan gesekan pula ama kerjaan. Buat saya gak masalah. Saya hanya harus menjelaskan yang beliau-beliau ingin tau. Yang saya pegang erat, adalah saya menyampaikannya dengan tutur terbaik. So far lancar. Gesekan ada, pasti ada. Tapi jelang 10 tahun saya bekerja, setahu saya semua orang cukup paham dan memberi saya ruang untuk itu.Saya beradaptasi, mereka juga. Saya melonggar, mereka juga. Akhirnya titik tengahnya pelan-pelan ketemu juga.  Jadi, itu pulalah yang saya sampaikan ke teman tadi. Jangan takut bicara, jangan takut jadi diri sendiri. Konsekuensi pasti ada, dan pastilah ada resiko nerima yang gak enaknya. Tapi bukankah jadi lebih enak di hati ketika semua sudah sama-sama clear? Minimal gak ada beban lagi di hati. Dan Alhamdulillah, saya masih survive. Dan kayaknya sih gak jelek-jelek amat juga lah penilaian atas kinerja saya, meski saya bawel dan banyak maunya. Hihihi.

 

Balik lagi ke parkiran motor,  saya tadi tiba-tiba pengen senyum sendiri. Apa ya, yang bikin saya gak suntuk hari ini. Padahal kerjaan kejar tayang. Padahal terpaksa lembur dan jemput anak-anak pun telat? Ooo, iya, saya ingat curhat teman tadi, saya ingat momen transisi ia hampir menyeka ujung matanya dengan tarikan senyum samar yang mulai muncul. Saya ingat menangkap tumbuhnya benih kepercayaan diri di binar matanya. Siapa pun berhak untuk merasa dihargai, dan dianggap berarti. Dan rasa itu bisa muncul lewat siapa saja, lewat momen apa saja. Ooo, iya, saya juga ingat ucapan terima kasih dari atasan dan dua rekan kerja saya tadi, ketika saya successfully accomplished the taks. Saya hanya menyelesaikan kewajiban saya, tapi implikasinya saya mempemudah pekerjaan mereka. Dan, Gosh, ucapan terima kasih tulus itu beda banget ya, rasanya. Nyess, gitu. Mereka sih mungkin nyampeinnya biasa aja, meski saya tau raut muka mereka bilang kalo mereka beneran berterima kasih. Tapi, ya ampun, kalo soal kerjaan, nyelesein tugas mah emang kewajiban, kalik! Tapi kok yaaa, ucapan terima kasih mereka itu menghangatkan hati saya lho, beneran! Okefix, terima kasih pada saya yang tipe melankolis ini, sehingga kebaikan orang jadi Nampak berjuta indahnya gini. C’mon, gimme some applauses, please! Akakakakakka….

 

Jadi balik lagi… Aduh, ini diari opo tho, kerjaannya ngajak balik muluk. Gak capek apa bolak balik balik bolak terus? 😉 Sesuatu yang bikin saya berdesir di parkiran tadi itu, ya itu juga satu dari beberapa hal yang bikin saya bisa tetep hepi dan enjoy dengan pekerjaan sekarang. Duluuu, saya pernah punya sekumpulan sahabat sekaligus rekan kerja paling top pada masanya, tapi berkat beberapa gesekan, akhirnya menganggap saya berkhianat, mendiamkan saya berbulan-bulan, membuat saya ketagihan painkiller, dan akhirnya membuat hubungan persahabatan yang dibina tahunan pun kandas, entah jadi apa bentuknya sekarang; debu, mungkin? Tapi setelahnya, saya dikasih Allah temen-temen baru yang begitu memahami, menganggap saya lebih dari sekadar ada, dan bahkan, membutuhkan saya. Terima kasih buat segala WA dan telepon kalian untuk urusan ASI, MPASI, RUM, dll. Cuma di hal-hal cemen gituan doang saya agak PD bisa berbagi. Dengan kecetekan ilmu dan kefakiran info saya, kalian masih mau mepercayakan masalah kalian. Sumpah, kalian luar biasa! Saya juga pernah lama cuma bisa nelongso maksi sendirian di jam istirahat, karena gak punya temen yang klik di ruangan bahkan buat sekadar maksi. Tapi akhirnya saya ternyata bisa punya temen yang mata-matanya berkaca-kaca waktu saya mau pindah. Duh, I love you, my girls! Saya bahkan sekarang dengan bangga dan terharu bisa bilang ‘saya bahagia’, karena punya rekan-rekan kerja yang mau terima saya yang gak bisa lembur, gak bisa dinas jauh, lelet kalo ngerjain apa-apa, moody, dll. Dan mereka masih bisa bilang, “Bagian ini Ryka aja yang ngerjain, dia jagonya!” Tuhaaaaan, terima kasih buat teman-teman semacam ini, ya.

 

Soal atasan, ini lebih seru lagi. Saya pernah punya yang paling ekstrim, yang berusaha memejahijaukan saya, lalu menyumpahi saya dengan serapah “potong kuping saya kalo gak kejadian”, hanya karena saya berselisih paham dengan beliau. Doa tajamnya terhadap rumah tangga saya, itu yang masih jadi sedikit noktah di hati. Tapi sungguh, saya berusaha kok memaafkan, sebaik yang saya bisa. Anggaplah, gaya bicaranya memang demikian. Atau, mungkin beliau memang pernah mengalami kejadian setraumatis itu. Saya pernah punya atasan yang terlalu ikut campur pada pilihan-pilihan pribadi yang gak ada hubungan sama kerjaan; pilihan gak kasih sufor, pilihan tetep kasih ASI saat hamil (NWP). Tapi saya punya banyaaaaak sekali atasan yang bisa mengeluarkan sesuatu dalam diri saya, sesuatu yang dulu saya gak yakin punya; jadi MC contohnya. Saking kencengnya orderan, sampe pernah ada masa, saya sampe hampir bosen saking harus selalu saya yang MC, baik itu kegiatan Direktorat saya maupun Direktorat lainnya. Lah, gak ada orang lainnya apa yak? Wkwkwkw. Lalu, datanglah anugerah terbaru, kekinian. Tau apa tipe boss-boss saya saat ini? Cuma dua kalimat sakti mereka, satu, “Nih, Ryk, hajar! Silahkan ‘ngarang’ sesuka kamu! Ngerjain pake cara apa, ga mau tau, pokoknya pas deadline, kelar!” Aseeekkkk, ginian ane demen! Dua, “Kamu aja yang ngonsep, kan udah tau yang saya mau.” Dan lalu beliau cuma ngomong cepet apa maunya, sementara saya ngos-ngosan bikin konsep sesuai standar beliau. Tapi mereka ini jempoooool! Saya ngerasa alive; dianggep ada, dianggep bisa, dan… dipercaya. Okelah, Ay, ay, Capt! Perintah kalian, titah kehormatan buat saya. Serius, saya hepi loh ngejalaninnya. 🙂

 

Jadi, masih soal hati yang menghangat di parkiran motor tadi. Saya gak sengaja berbisik lirih, saya rasa saya mulai jatuh cinta dalam versi baru untuk apa yang saya kerjakan sekarang. Dan untuk itu, saya berterima kasih untuk hati-hati yang masih menyimpan nama saya, doa-doa yang masih menyempilkan nama saya, dan pribadi-pribadi yang masih mengijinkan diri ini bersisian dan bersinergi dalam apapun itu bentuknya, termasuk, memberikan secuil manfaat bagi sesiapa pun penerimanya.

[Diary Ibubun] Yah, Bun, Ayo Banyak Membaca dan Membaca Banyak


Memang bagus, kalau sejak awal, seorang Bunda sudah meyakini dirinya untuk full memberi ASI buat si kecil. Lalu niat ini pun didukung oleh niat sang Ayah yang ingin membantu mensukseskan niat si Bunda. Niat ini pun sebenarnya sudah baik sekali. Sebab ini fondasi dasarnya, sebab ini yang nantinya jadi tempat melenting lebih jauh lagi.

Niat, lagi-lagi, memang modal dasar. Sebelum punya modal lain, yang ini dulu mutlak diperlukan. Niat baik seperti ini yang menggiring kesuksesan para sarjana ASI Ayah dan Bunda nantinya; entah di tahap S1, S2, maupun S3.

Tapi, hey, ada orang sukses dan berhasil hanya dengan niat saja? Yang penting niat dulu, lainnya nanti dulu. Ets, stop di sini dulu ya, parents

Adakah Bunda dan Ayah yang menginginkan buah hatinya menjadi tumpul dan tidak cerdas nantinya? Hoho, pasti tidak ada lah ya. Lalu, apa yang kita dorong agar anak-anak bisa jadi manusia mumpuni? Cukupkah dengan niat? Ayo, bergeleng kepalalah bersama saya. No! Tidak cukup niat saja!

Apa pinta kita yang paling mudah agar anak-anak terasah kemampuannya? Belajarlah, Nak. Belajar membuatmu menguasai sesuatu. Membacalah, Nak. Sebab buku membukakan banyak jendela dunia untukkmu.

Basi ya kedengarannya? Yah, tapi itulah kenyataannya. Dari dulu sampai sekarang kunci sukses tidak pernah berubah: belajar dan belajar. Dan gerbang dunia cuma bisa dibuka dengan satu kunci: membaca!

Begitupun dengan niat mulia nan manis para Bunda dan Ayah untuk mewisuda putra-putrinya menjadi sarjana ASI. Niat saja, tidak akan pernah cukup.

Bergabunglah di berbagai komunitas. Banyak sekali di dunia maya sana, kalau kesulitan bergabung di “darat”. Manfaatkan jejaring sosial kita tidak hanya untuk hal-hal “kecil” tapi juga untuk yang “besar”. Di Twitter ada #AyahASI dan #AIMI. Di Facebook ada groups/page Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia, ASI for Baby, Komunitas Mamaperah, dan Tambah ASI Tambah Cinta. Di yahoogroups ada ASI for Baby. Dan masih banyak lagi. Dan Yah, Bun, halo, ini baru perkara ASI saja. Bunda dan Ayah pun masih HARUS belajar soal MPASI, imunisasi, pengobatan rasional (RUM/RUD), dan pendidikan anak. Jadi, tidak boleh ada jeda dalam belajar. Tidak perlu ada rasa lelah dalam menimba ilmu. Toh, anak sehat, kuat, cerdas dan bertakwalah yang kita inginkan, bukan? Jadi, kenapa mau punya mimpi banyak tapi tak tergerak untuk mewujudkannya?

Ayo buka tab baru di browser kita saat ini, coba dari bacaan ringan yang diperoleh dengan memasukkan kata kunci di Google. Bunda dan Ayah kurang paham tentang petunjuk pemberian ASIP? Tidak tahu apa maksudnya ASIX? Bingung dengan istilah ‘bingung puting’? Kurang informasi tentang daya tahan dan cara penyimpanan ASIP? Belum pernah dengar apa itu LDR? Panik begitu payudara terpapar mastitis? Sedih karena si dedek minum sedikit dan BB-nya kurang? Cari, cari, dan cari di Google!

Ingat! Ada berapa banyak Bunda yang berniat full memberi bayinya ASI, namun harus gagal (dan berkali-kali gagal!) lantaran kurangnya informasi. Pasrah saat selama bayi disinar diberi sufor. Pasrah saat orang tua suruh kasih pisang di usia bayi 2-3 bulan. Pasrah saat tetangga bilang pemberian kopi pada bayi bisa mengurangi step/kejang. Pasrah saat orang bilang bayi cekukan atau sariawan bisa diberi air putih dan atau madu.

Yakin, Bunda dan Ayah mau pasrah sama pendapat orang? Yakin, kita mau nyerah lantaran keterbatasan ilmu kita? Yakin, seyakin-yakinnya, kalau kita mau menggadai masa depan fisik, mental, dan jiwa anak-anak kita hanya karena derasnya informasi tak bertanggung jawab (sementara kita miskin amunisi pengetahuan yang baik dan benar? Yakin kita mau yang demikian terjadi? Coba lirik sebentar si buah hati, tanyakan lagi ya, pada hati kita: Yakin?

20120910-093100.jpg